POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penggemar di Inggris bertanya-tanya apakah Taylor Swift akan mengatakan “Sampai jumpa, London” setelah tur Eras

LONDON – Penggemar Taylor Swift menikmati analisisnya Lirik oleh penyanyi-penulis lagu Untuk merujuk pada kehidupan romantisnya dan memberikan wawasan tentang keadaan pikirannya.

Namun penggemar bintang pop Inggris itu tidak perlu mendengarkannya dengan cermat Album terbaru“Sumpah Penyair yang Disiksa” untuk memberikan kesan bahwa Swift telah memburuk di ibu kota negara setelah menjadikannya tempat nongkrong lamanya dan kemudian menjadi rumah keduanya. Lagu kelima dari rekaman tersebut diberi judul “Sampai jumpa, London.”

Swift juga membawanya Tur Usia Populer ke Stadion Wembley di London, beberapa Swifties bertanya-tanya apakah mereka sedang menyaksikan awal dari perpisahan yang panjang. Dia akan tampil tiga malam mulai Jumat, dan dijadwalkan kembali ke Wembley selama enam malam di bulan Agustus untuk menutup pertunjukan. Bagian tur Eropa.

London Ini adalah satu-satunya kota dalam tur di mana Swift singgah dua kali. Beberapa orang khawatir bahwa aransemennya mungkin mewakili semacam lagu angsa, sementara yang lain percaya itu mencerminkan era baru dalam hubungan Swift dengan Big Smoke. Entah “So Long, London” menjadi babak terakhir atau akhir cerita bagi pecinta kotanya, “London Boy,” Eras mencapai tonggak sejarah yang emosional.

“Hubungannya sekarang mengasumsikan bahwa London tidak akan ada dimana-mana. Sepertinya tidak ada pemain sepak bola di luar sana,” kata Maggie Fickett, 22, seorang mahasiswa pascasarjana asal Kanada yang memuji referensi London dalam musik Swift karena membimbingnya saat itu. dia pindah ke kota ini tiga tahun lalu. Ada orang Amerika yang tinggal di sini.” “Saya pikir musiknya akan jauh lebih sedikit tentang London, dan itu menyedihkan.”

Bagi yang belum memperhatikan, Swift telah menjalin serangkaian percintaan dengan orang-orang Inggris terkenal, dimulai dengan Harry Styles pada tahun 2012 dan berakhir tahun lalu, ketika dia mulai berkencan dengan Kansas City Chiefs. Travis Kelsey. Ide seputar lagu “So Long, London” dan lagu pengiringnya yang melankolis mengingatkannya Pub London“The Black Dog” berasal dari perpisahan Swift dan aktor Inggris Joe Alwyn pada tahun 2023, yang telah bersama selama lebih dari enam tahun.

READ  Frankie Pergi Ke Hollywood Biopic Relaksasi Dalam Bisnis | film

Alwyn diduga menginspirasi lagu 'London Boy' dari albumnya tahun 2019 'Lover.' CD “Lover” memuat apa yang tampaknya merupakan entri buku harian bulan Januari 2017 di mana Swift berbicara tentang “berbasis di London” tetapi berusaha bersembunyi. Tabloid Inggris kemudian melaporkan bahwa Swift menghabiskan sebagian besar masa pandemi COVID-19 dengan berlindung bersama Alwyn di London utara.

Pemenang beberapa Grammy ini telah membeli sebuah properti besar di daerah tersebut dan sedang merombaknya menjadi markasnya di Eropa, The Sun melaporkan pada bulan Desember. Namun setelah Swift merilis “Tortured Poets Oath” bulan lalu, seorang penulis majalah ELLE edisi Inggris mencatat bahwa warga London memiliki kesempatan untuk “menjelaskan tentang orang Amerika yang dapat menggantikannya dalam kesadaran kolektif kita.”

“Kami memiliki Swift sebelum kami kehilangan dia dalam Eras Tour yang memecahkan rekor dan memecahkan rekor box office, dan sekarang sepertinya lowongannya telah diisi oleh… Zendaya“, penulis Naomi May dengan bercanda berasumsi sebelum menyebutkan berbagai lokasi di mana aktris Amerika itu terlihat bersama pacar lamanya, aktor Inggris Tom Holland.

Apa pun yang terjadi, DC mengadakan pertunjukannya sendiri untuk memastikan Swift dan para penggemarnya merasa dihargai. Pemandu menawarkan tur jalan kaki, bus, dan taksi untuk menelusuri kembali jejaknya, termasuk toko kebab yang menurut pemiliknya menyajikan sandwich untuk penyanyi dan krunya pada hari Jumat.

Sebelum akhir Agustus, Swifties dapat menikmati sarapan, makan siang, dan pesta dansa bertema Swift, atau menaiki bianglala London Eye dengan diiringi seperempat dawai yang memainkan musiknya. Kios suvenir di Camden Market, salah satu tempat yang disebutkan dalam film “London Boy”, dipenuhi dengan topi, T-shirt, tas, dan poster Swift yang sedang dibuat.

READ  Disney meluncurkan kembali tur dunia 24 hari eksklusif senilai $115.000

“Kami sangat bangga bahwa London menjadi tuan rumah lebih banyak pertunjukan dibandingkan kota lain mana pun di The Eras Tour Taylor Swift, yang merupakan bukti nyata kecintaannya pada London,” kata Laura Citron, CEO agen pariwisata London & Partners.

Fans mulai mengantri di luar Wembley pada hari Kamis dengan harapan menjadi salah satu pemegang tiket pertama yang mendapatkan tempat di bagian berdiri dekat panggung. Sebuah toko merchandise pop-up dibuka di tempat parkir sebelah stadion pagi itu.

Zachary Hourihane, yang ikut menjadi pembawa acara podcast Swift “Evolution of a Snake” dan memposting video di YouTube dan TikTok dengan nama Swiftologist, mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah penyanyi itu akan mempertahankan kewarganegaraan kehormatannya atau melepaskan diri dari London. Seperti yang diketahui dengan baik oleh para penggemarnya, hanya waktu yang akan memberitahu Taylor.

Hourihane menunjukkan bahwa Swift mulai menghabiskan lebih banyak waktu di London setelah tahun yang sulit Album pemenang tahun ini di Grammy Awards 2016 untuk film “1989” melihat popularitasnya menurun di tengah-tengahnya Permusuhan umum Dengan Kim Kardashian dan Kanye West. Melalui studinya tentang kehidupannya di Inggris, dia yakin bahwa kenangan indah yang dia ciptakan di sana bercampur dengan “perasaan terisolasi”.

“Ada banyak nostalgia yang mungkin berubah menjadi penyesalan,” kata Hourihani. “Dia merasa seperti terjebak di sana untuk sementara waktu.”

Maju cepat beberapa teman, 10 album (termasuk Versi Taylor sedang direkam ulang ) dan raksasa Eras Tour, dan tidak mengherankan jika hidupnya harus dievaluasi ulang. Hourihane yakin Swift “belum siap meninggalkan London” karena alasan praktis dan teknis.

“Taylor adalah seseorang yang sering menelusuri kembali langkahnya. Segala sesuatunya tidak pernah berakhir. Dia suka mengingat kembali hal-hal yang sudah berlalu,” katanya. Hubungannya, meskipun sangat lama, selamat tinggal, dia punya alasan kuat untuk tinggal di London dan banyak uang untuk mendapatkan penghasilan di sana.

READ  Ulasan Avatar - Film James Cameron yang konyol dan menegangkan menunjukkan usianya | Film