POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengendalian Harga Karbon di Indonesia: Sebuah Analisis Hukum

Sumber: Linda Yandy Sulistiawati | Senior Research Fellow APCEL, NUS Law, Singapura dan Ashok UGM. Guru Besar Hukum di Indonesia.

Peraturan Presiden No. tentang Nilai Ekonomis Karbon pada tanggal 29 Oktober 2021 untuk mengendalikan emisi GRK dalam pembangunan nasional Indonesia (Pemerintah Indonesia, 2021) dan untuk mencapai tujuan kontribusi yang ditetapkan secara nasional (atau penetapan harga karbon, selanjutnya disebut). Lulus 98/2021. ‘Peraturan’). Nilai ekonomi karbon dalam peraturan ini didefinisikan sebagai nilai satuan dari setiap emisi gas rumah kaca (GRK) yang dihasilkan dari aktivitas manusia dan ekonomi (Pasal 1 ayat 2). Pemerintah Indonesia telah menyatakan bahwa alasan utama dari peraturan ini adalah untuk memberikan standar hidup yang layak di bawah UUD 1945 dan untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris (2015) untuk mengendalikan pemanasan global hingga kurang dari 2 derajat Celcius. . Peraturan tersebut mengidentifikasi mekanisme perdagangan tertentu, termasuk rencana ‘batas dan perdagangan’, rencana penyeimbangan karbon dan pembayaran berbasis akhir antara kedua bisnis. Perdagangan karbon akan dilakukan melalui Bursa Efek Indonesia dan transaksi akan dikenakan pajak.

Ada beberapa poin penting yang perlu diperhatikan dalam peraturan ini:

Pertama, Indonesia merupakan salah satu dari 61 negara di dunia yang telah menetapkan regulasi penetapan harga karbon (World Bank, 2020). Negara-negara lain termasuk China, yang memiliki rencana percontohan untuk pajak karbon sektor transportasinya mulai tahun 2020 dan merencanakan kegiatan pemantauan, pelaporan dan verifikasi (MRV) mereka dalam Rencana Perdagangan Emisi (ETS); Dan India memegang 7% dari pasar perdagangan karbon dunia. Uni Eropa (UE) memiliki Sistem Perdagangan Emisi UE (EU ETS), pasar karbon terkemuka di dunia. Semua negara ini tidak hanya memperbaiki lingkungan mereka tetapi juga berjuang untuk kesejahteraan ekonomi. Hal ini menunjukkan bahwa pemulihan hijau dan pembangunan hijau adalah konsep yang populer bukan hanya karena manfaat lingkungan, tetapi (bisa dibilang lebih) daripada karena menguntungkan.

Kedua, Pasal 1 ayat 22 peraturan tersebut menyatakan bahwa ‘kepemilikan karbon adalah pengaturan karbon oleh negara’. Kami memahami bahwa menurut Pasal 33 ayat 3 UUD 1945 Pemerintah harus memberikan ini kepadanya. Namun, kata ‘penguin’ atau ‘kontrol’ harus diartikan sebagai ‘mengelola’ daripada ‘dominasi’ atau ‘kepemilikan’. Oleh karena itu, menurut peraturan ini, kepemilikan karbon diatur oleh negara, dan setiap manfaat insentif karbon dan instrumen keuangan dalam pengurangan emisi GRK harus diterapkan kepada masyarakat Indonesia.

READ  Menuju aturan perilaku yang ketat untuk Laut Cina Selatan

Sebagaimana tercantum dalam Pasal 59 Peraturan tersebut, Dana Lingkungan Hidup Indonesia (Padan Bengalola Dana Lingungan Hidup / PPLDH) akan menjadi badan yang ditunjuk untuk mengelola dana karbon, termasuk bagi hasil dari pasar karbon, pembayaran akhir tahun (RBP) , dan pajak karbon. Peraturan tersebut menyatakan bahwa jenis pungutan karbon ini akan dipungut sebagai Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), yang berarti bahwa dimungkinkan untuk ‘mengalokasikan’ dana ini ke dana karbon atau iklim. Digunakan hanya untuk aktivitas terkait karbon atau iklim untuk komunitas terkait. Karena peraturan ini tidak merinci apakah dana dialokasikan, penting untuk memastikan bahwa undang-undang yang berlaku yang mengikutinya benar-benar memaksakan hal ini.

Peraturan ini merupakan nomor resmi untuk sinkronisasi peraturan perpajakan. Terpuji untuk alat ‘Garis Karbon’ yang sebelumnya diberlakukan pada 7/2021. Tarif pajak karbon ditetapkan minimal Rp. 30 (US$0,002) setara dengan satu kilogram CO2 (CO2e), atau US$2,13 ton emisi CO2e (cap and tax) (FC Indonesia, 2021). Tarif pajak Pemerintah Indonesia adalah salah satu tarif pajak karbon terendah di dunia (devtechsys.com). Tarif ini jauh lebih rendah dari perkiraan tarif pajak karbon untuk Bank Dunia dan IMF Indonesia. US$30-100 per ton CO2e. Para ahli menyarankan bahwa tarif pajak saat ini tidak mendorong perubahan perilaku – bisnis harus membayar lebih banyak pajak karbon daripada berinvestasi dalam teknologi baru atau menggunakan alternatif terbarukan untuk mengurangi emisi karbon. Pajak karbon rendah ini akan menyebabkan degradasi lingkungan di Indonesia dan berpotensi menjadi panggilan bagi industri ekstraksi untuk berinvestasi dalam operasinya di Indonesia. Pemerintah Indonesia harus membuat penilaian yang jelas tentang pajak karbon saat ini, dan peraturan tersebut harus menaikkan tarif pajak lebih tinggi dari tarif minimum ini, seperti yang disebut oleh peraturan sebagai ‘tarif minimum’.

READ  Gunung Merapi Minggu Bersinar Lahar 15 Kali Rempah

Ketiga, regulasi ini membutuhkan sejumlah aturan pelaksanaan. Ini adalah aturan Kementerian untuk menyelenggarakan kegiatan mitigasi dan adaptasi iklim; Pedoman standar verifikasi, verifikasi, verifikasi independen dan verifikasi efisiensi; Pedoman industri di pasar karbon; Pedoman RBP; Pedoman MRV untuk mitigasi iklim, adaptasi dan penetapan harga karbon; Pedoman Sistem Registrasi Karbon Nasional; Pedoman tentang hambatan; Sertifikasi untuk mengurangi emisi GRK; Kebijakan perdagangan karbon nasional dan internasional; Dan kebijakan pengelolaan retribusi karbon. Semua syarat dan kebijakan ini harus ditetapkan dalam waktu satu tahun sejak berlakunya peraturan a quo. Oleh karena itu, Indonesia memiliki tenggat waktu yang ketat hingga Oktober 2022 untuk menerapkan semua syarat dan kebijakan tersebut.

Menjelaskan langkah-langkah untuk mengimplementasikan peraturan dan kebijakan implementasi dan memperjelas peran semua pemangku kepentingan yang terlibat. Misalnya, regulator menetapkan Pemerintah Indonesia sebagai basis bagi pengembang, pelaksana dan pengatur proyek mitigasi dan adaptasi iklim, dan untuk emisi GRK. Terlepas dari identitas dangkal ini, karakter tidak dijelaskan secara rinci. Indonesia akan memiliki komite pengarah nilai ekonomi karbon untuk kegiatan penetapan harga karbon, yang akan diketuai oleh Menteri Koordinator Bidang Kelautan dan Perikanan. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian akan menjadi Wakil Ketua dan anggotanya akan menjadi Kementerian Penetapan Harga Karbon. Komite pengarah ini akan memantau dan mengelola isu-isu yang terkait dengan penetapan harga karbon secara lokal di dalam Kementerian.

Namun, kementerian yang bertanggung jawab atas peraturan dan/atau kebijakan terkait harus berkoordinasi dengan semua lembaga dan mitra terkait untuk merampingkan teknologi implementasi. Untuk memberikan informasi yang lengkap dan akurat tentang teknologi penetapan harga karbon, penting untuk melihat bagaimana Pemerintah Indonesia melibatkan dunia usaha, akademisi, LSM, dan masyarakat umum pada khususnya.

READ  Tujuh tewas, 11 hilang dalam tenggelamnya kapal Polly

Keempat, peraturan ini berfokus pada karbon berbasis lahan dan mengecualikan ‘karbon biru’. Karbon biru adalah karbon yang tersimpan di ekosistem pesisir dan laut (thebluecarbonitiative.org), dan berdasarkan peraturan ini, karbon biru dikatakan berada di bawah Kementerian Kelautan dan Perikanan. Karena otonomi daerah, pengelolaan dan pembagian keuntungan di darat dan laut juga berbeda. Peraturan tersebut menetapkan nilai ekonomi kegiatan pengaturan karbon pada perencanaan; Penerapan; Pemantauan dan evaluasi; Dan bimbingan dan dukungan ditentukan oleh otoritas eksekutif. Karbon biru akan membutuhkan pengaturan yang berbeda berdasarkan perencanaan, pelaksanaan dan pelaporan. Pasal 14 (6) Undang-Undang Pemerintah Daerah memberikan wewenang kepada pemerintah daerah untuk memiliki hingga empat mil di wilayah pesisir mereka, tetapi kekuasaan ini terbatas pada bagi hasil sumber daya laut dan bukan untuk pengelolaan laut. Pemerintah provinsi berwenang untuk mengelola sumber daya laut di wilayahnya mulai dari garis pantai hingga lautan atau laut regional lebih dari 12 mil.

Peta jalan penetapan harga karbon di Indonesia masih panjang dan aktif. Dua tahun lagi dari hari ini bagi Indonesia untuk menurunkan kakinya dan mulai berlari di arena pasar karbon. Hal terpenting adalah: Indonesia harus memprioritaskan manfaat penetapan harga karbon untuk kebutuhan masyarakat yang terkena dampak langsung karbon dan iklim, yaitu masyarakat suku, masyarakat lokal dan termiskin dari masyarakat miskin; Dan Indonesia harus melindungi lingkungannya di bawah kebijakan pembangunan berkelanjutan. Ini harus mencerminkan prioritas utama dan pelaksanaan peraturan penetapan harga karbon yang akan datang.

*) Penolakan

Artikel yang dipublikasikan di bagian “Pandangan & Cerita Anda” di Situs web en.tempo.co adalah pendapat pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga dan tidak boleh terkait atau berkontribusi pada posisi resmi en.tempo.co.