POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengeluaran konsumen untuk toko aplikasi global meningkat 19% menjadi $170 miliar pada tahun 2021, dan unduhan meningkat 5% menjadi 230 miliar - TechCrunch

Pengeluaran konsumen untuk toko aplikasi global meningkat 19% menjadi $170 miliar pada tahun 2021, dan unduhan meningkat 5% menjadi 230 miliar – TechCrunch

Pengeluaran konsumen untuk aplikasi seluler mencapai $ 170 miliar pada tahun 2021, menurut rilis App Annie baru-baru ini.Laporan Status Seluler 2022, hari ini, yang memberikan gambaran menyeluruh tentang ekonomi aplikasi di seluruh iOS, Google Play, dan toko aplikasi Android pihak ketiga di China. Angka itu naik 19% dari tahun ke tahun, hanya satu poin persentase lebih rendah dari tingkat pertumbuhan yang dilaporkan perusahaan dalam laporan tahunan sebelumnya. Namun, pertumbuhan unduhan aplikasi turun sedikit lebih banyak. Meskipun konsumen saat ini memasang lebih banyak aplikasi daripada sebelumnya — 230 miliar unduhan pada tahun 2021, rekor tertinggi lainnya — tingkat pertumbuhan yang sama melambat.

Pada Januari 2021, App Annie melaporkan pertumbuhan unduhan dari tahun ke tahun sebesar 7% hingga 2021, yang kini turun menjadi hanya 5% pada tahun 2021.

Pertumbuhan unduhan saat ini sebagian besar didorong oleh pasar negara berkembang seperti India, serta Pakistan, Peru, Filipina, Vietnam, Indonesia, dan Mesir.

Kredit gambar: aplikasi Annie

Yang juga jelas adalah bahwa konsumen menghabiskan lebih banyak waktu untuk aplikasi – bahkan lebih awal dari waktu yang dihabiskan untuk menonton TV dalam beberapa kasus.

Laporan tersebut mencatat bahwa rata-rata orang Amerika menonton TV 3,1 jam per hari, misalnya, tetapi selama setahun terakhir, mereka menghabiskan 4,1 jam di perangkat seluler mereka. Dan mereka bahkan bukan pengguna ponsel terbanyak di dunia. Di pasar seperti Brasil, Indonesia, dan Korea Selatan, pengguna aplikasi seluler melebihi 5 jam per hari pada tahun 2021.

Di 10 pasar teratas yang dianalisis dalam penelitian ini, rata-rata waktu yang dihabiskan pengguna di aplikasi melebihi 4 jam dan 48 menit pada tahun 2021 – meningkat 30% dibandingkan 2019. Ini termasuk rata-rata dari Brasil, Indonesia, Korea Selatan, Meksiko, India, Jepang, Turki, Singapura dan Kanada dan Amerika Serikat, Rusia, Inggris, Australia, Argentina, Prancis, Jerman, dan China digabungkan.

Sebagian besar waktu itu dihabiskan untuk aplikasi sosial dan foto dan video, yang menyumbang 7 dari setiap 10 menit yang dihabiskan untuk ponsel dalam satu tahun terakhir. Kategori-kategori ini, selain aplikasi hiburan, juga menarik bagi pengguna Generasi Z, terutama di Amerika Serikat

READ  Sovereign Wealth Fund Indonesia Jalin Kerja Sama dengan Uni Emirat Arab

Di sini, di AS, aplikasi Gen Z yang paling banyak digunakan termasuk Instagram, TikTok, Snapchat, dan Netflix. Pada saat yang sama, generasi milenial lebih menyukai Facebook, Messenger, Amazon, dan WhatsApp. Generasi X, sekarang dikelompokkan ke dalam demografi Baby Boomer (ack!), menggunakan The Weather Channel, Amazon Alexa, NewsBreak, dan Ring.

Kredit gambar: aplikasi Annie

Peningkatan waktu yang dihabiskan untuk aplikasi ini berdampak langsung pada pengeluaran konsumen. Di Amerika Serikat, efek berkelanjutan dari pandemi COVID-19 telah memaksa pengguna untuk berbelanja, bekerja, belajar, bermain, dan menghibur diri mereka sendiri dari rumah selama setahun terakhir. App Annie mengatakan ini menyebabkan pertumbuhan “luar biasa” dalam belanja konsumen, dengan pasar menambahkan $43 miliar pada tahun 2021, atau $10,4 miliar lebih banyak dari pada tahun 2020, menyamai pertumbuhan 30% tahun-ke-tahun – di atas rata-rata.

Pada pembelanjaan konsumen kelas atas, ada 233 aplikasi dan game yang menghasilkan lebih dari $100 juta pada tahun 2021, dan 13 game yang menghasilkan lebih dari $1 miliar. Itu meningkat 20% dari tahun 2020, ketika ada 193 aplikasi dan game yang melampaui angka $100 juta, dan hanya 8 game yang menghasilkan lebih dari $1 miliar per tahun.

Kredit gambar: aplikasi Annie

Di luar belanja konsumen yang mencakup aplikasi berbayar, langganan, dan pembelian dalam aplikasi, pasar aplikasi seluler yang lebih luas mencapai $295 miliar pada tahun 2021, meningkat 23% dari tahun ke tahun, terlepas dari kekhawatiran pemasar tentang perubahan privasi Apple dan kampanye IDFA. Pada tahun 2022, pasar diperkirakan akan tumbuh menjadi $350 miliar, dengan bantuan acara-acara besar termasuk Olimpiade Beijing dan Atlantik Tengah di Amerika Serikat.

Kredit gambar: aplikasi Annie

Rilis aplikasi seluler baru juga tumbuh pada tahun 2021, dengan penerbit meluncurkan 2 juta aplikasi dan game baru, sehingga jumlah total aplikasi dan game yang dirilis melalui App Store dan Google Play menjadi lebih dari 21 juta. Tentu saja, aplikasi dan game usang telah dihapus selama bertahun-tahun baik oleh penerbit itu sendiri atau oleh toko aplikasi selama pembersihan. Saat ini ada 5,4 juta aplikasi dan game “langsung” yang tersedia di toko aplikasi, 1,8 juta di antaranya ada di iOS dan 3,6 juta di Google Play.

READ  Terlepas dari keberhasilan di Indonesia, kami tidak bisa bersikap waspada dalam memerangi deforestasi

Laporan tersebut mencatat bahwa Google Play juga menyumbang 77% dari semua rilis baru tahun lalu, sementara game menyumbang 15% dari semua rilis di kedua toko.

Kredit gambar: aplikasi Annie

Laporan lengkap App Annie mendalami kategori aplikasi individual, termasuk game, keuangan, ritel, streaming video, makanan dan minuman, kesehatan dan kebugaran, sosial, perjalanan, kencan, dan banyak lagi.

Di antara hal-hal penting dari temuannya:

  • permainanTambahan $16 miliar ditambahkan ke pengeluaran konsumen untuk game pada tahun 2021, sehingga total pengeluaran menjadi $116 miliar.
  • keuangan: Jumlah unduhan aplikasi keuangan di India melampaui 1 miliar pada tahun 2021, meningkatkan unduhan sebesar 28% tahun-ke-tahun menjadi 5,9 miliar di seluruh dunia.
  • belanjaWaktu di aplikasi belanja mencapai lebih dari 100 miliar jam yang dihabiskan secara global pada tahun 2021, meningkat 18% dari tahun ke tahun. Negara-negara dengan pertumbuhan tercepat termasuk Indonesia, Singapura dan Brasil (masing-masing 52%, 46% dan 45%).
  • siaran video: Total jam yang dihabiskan untuk melihat aplikasi streaming video telah meningkat 16% di seluruh dunia sejak tingkat pra-pandemi. Tetapi China melihat penurunan karena pengguna beralih ke aplikasi pendek TikTok dan Kwai. Netflix berada di jalur ke 1 juta unduhan teratas di lebih dari 60 negara pada tahun 2022.
  • minum makananSesi dalam aplikasi makanan dan minuman mencapai 62 miliar pada tahun 2021. Beberapa wilayah memimpin pertumbuhan pada kuartal keempat, termasuk Amerika Serikat (42% YoY), Rusia (154% YoY) dan Turki (75% YoY ) dan Indonesia (lebih dari satu tahun) 9x pertumbuhan).
  • Kesehatan dan Kebugaran: Unduhan global aplikasi kesehatan dan kebugaran melebihi tingkat sebelum COVID pada tahun 2021, meskipun ada sedikit penurunan dari jumlah tertinggi yang disebabkan oleh pandemi pada tahun 2020 di sebagian besar negara. Lima aplikasi meditasi teratas di seluruh dunia mengalami pertumbuhan belanja konsumen sebesar 27% dari tahun ke tahun.
  • sosial: Waktu yang dihabiskan di 25 aplikasi streaming langsung teratas melampaui pasar sosial dari tahun ke tahun dengan faktor pertumbuhan 9 – 40% YoY dibandingkan dengan semua aplikasi sosial sebesar 5%. Pengeluaran global untuk 25 aplikasi streaming langsung teratas pada tahun 2021 tumbuh 6,5x dari 2018 dan 55% dari tahun ke tahun. TikTok telah melihat tingkat pertumbuhan tahunan hingga 75%.
  • bepergian: Unduhan aplikasi perjalanan meningkat 20% di paruh kedua, didorong oleh peningkatan tajam pada Juli-Desember 2021. Paruh kedua mencapai 1,95 miliar unduhan secara global, mendekati tingkat pra-pandemi 2,08 miliar Semester 2 2019.
  • KenalanPengeluaran konsumen di seluruh dunia untuk aplikasi kencan melebihi $4 miliar pada tahun 2021, meningkat 95% sejak 2018. Pertumbuhan terutama didorong oleh Amerika Serikat, Jepang, Cina, dan Inggris, di mana Tinder menduduki puncak pasar dengan $1,35 miliar dalam pengeluaran konsumen di seluruh dunia. dunia pada tahun 2021.
READ  Penyembuhan Menyeluruh dan Ekonomi Baru - Expat Indonesia

Laporan tersebut juga mencantumkan aplikasi dan game terbaik di seluruh dunia dan menurut masing-masing negara berdasarkan unduhan dan pengeluaran konsumen. Secara global, lima aplikasi yang paling banyak diunduh pada tahun 2021 adalah Google Meet, Instagram, TikTok, Microsoft Teams, dan InShot. Berdasarkan pengeluaran konsumen, daftarnya adalah YouTube, Tinder, Tencent Video, Disney+, dan TikTok.

Kredit gambar: aplikasi Annie

Game terbaik dengan unduhan termasuk Project Makeover, acquapark.io, WormsZone.io, DOP 2: Hapus Satu Bagian, dan Bridge Race. Dengan pengeluaran, daftar itu dipuncaki oleh Honor of Kings, Fantasy Westward Journey, Candy Crush Saga, Homescapes, dan Empires & Puzzles.

Kredit gambar: aplikasi Annie

laporan penuh di sini.