POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengawasan perbankan digital di Singapura tertinggal dari permintaan

Pengawasan perbankan digital di Singapura tertinggal dari permintaan

Pengarang : Faisal bin Yahya

Ekosistem perbankan digital beragam di antara 687 juta orang di Asia Tenggara. Beberapa anggota ASEAN, termasuk ekonomi ASEAN yang lebih maju dan Brunei, memiliki sektor jasa keuangan yang terjalin dengan baik, sementara yang lain – terutama di daerah pedesaan – memiliki populasi besar yang belum tersentuh layanan perbankan. Bank tradisional dan startup fintech semakin beralih ke perbankan digital untuk mengatasi masalah ini, tetapi banyak masalah memerlukan pengawasan regulasi yang lebih besar.

Bank digital telah bermunculan di seluruh Asia Tenggara dan otoritas keuangan di Singapura, Malaysia, dan Filipina berupaya memacu inovasi keuangan dengan mendukung pertumbuhan tekfin tanpa mengorbankan stabilitas keuangan. Beberapa inisiatif ini termasuk aturan untuk dompet digital dan pinjaman peer-to-peer, API dan kerangka kerja lisensi untuk bank digital, dan kotak pasir peraturan.

Adopsi perbankan digital dipengaruhi oleh banyak faktor termasuk kebutuhan pelanggan yang tidak terpenuhi, adopsi teknologi, bakat dan sistem teknologi identifikasi nasional. Bank Dunia memperkirakan bahwa tingkat konektivitas kawasan ini mencapai 133 persen, kontras dengan hanya 27 persen penduduk yang memiliki rekening bank. Perkiraan menunjukkan Bahwa 80 persen penduduk Indonesia, Filipina dan Vietnam serta 30 persen Malaysia dan Thailand tidak memiliki rekening bank.

Bank tradisional seperti United Overseas Bank dan Commerce International Merchant Banks semakin memanfaatkan teknologi untuk bersaing dengan bank online dan startup fintech. Tetapi dengan peningkatan konektivitas seluler, otoritas moneter — termasuk Otoritas Moneter Singapura — telah beralih ke bank khusus digital dan mensponsori startup fintech untuk bersaing dengan bank tradisional.

Jumlah perusahaan fintech di Asia Tenggara meningkat dari 34 menjadi 1.254 antara tahun 2000-2022. Fintech Asia Tenggara memiliki total kumulatif $4,8 miliar dalam pendanaan ekuitas – bagian terbesar dari startup ini terletak di Singapura.

READ  Perekonomian Indonesia diperkirakan akan tetap tangguh

Posisi Singapura sebagai pusat keuangan dan ekonomi digital terkemuka di kawasan ini untuk inovasi berbasis teknologi menjadikannya pilihan ideal untuk mengamati pendorong dan tantangan transformasi teknologi dalam layanan keuangan.

Pada bulan Desember 2020, Monetary Authority of Singapore memberikan lisensi perbankan digital penuh kepada GXS Bank dan Bank of Mary Sea Limited dan memberikan waralaba perbankan asing yang berakar kuat kepada Trust Bank untuk menciptakan persaingan bagi operator tradisional dan mendorong inovasi keuangan dan perbankan digital.

Inisiatif ini telah mendorong tiga bank tradisional terbesar Singapura – Development Bank of Singapore (DBS), China Overseas Banking Corporation dan United Overseas Bank – untuk mempercepat proses transformasi mereka. Ketika biaya overhead meningkat, bank tradisional harus beralih untuk bersaing dengan perusahaan tekfin dalam hal biaya, produk, dan layanan.

DBS telah mengatasi tantangan ini dalam perjalanannya untuk menjadi perusahaan yang berorientasi pada teknologi dengan berkolaborasi dengan penyedia komputasi awan Amazon Web Services untuk melatih kembali karyawannya dalam alat digital, kecerdasan buatan (AI), dan pembelajaran mesin. Lebih dari 3.000 karyawan DBS – termasuk eksekutif senior – telah dilatih dalam teknologi inovatif.

DBS telah membedakan dirinya dengan mengembangkan 85 persen teknologinya secara internal – alih-alih outsourcing – selama transisi infrastruktur teknologi berbasis cloud. Data digunakan untuk intelijen dan analitik yang dipersonalisasi untuk memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang keinginan dan harapan pelanggan. DBS memajukan penggunaan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk meningkatkan pengalaman pelanggan yang unggul.

Pada dasarnya, DBS harus bertindak seperti perusahaan rintisan dan menanamkan budaya rintisan organisasi yang sesuai – tantangan khusus bagi bank lama yang pindah ke ruang teknologi. Dengan mengadopsi infrastruktur multi-cloud hybrid, DBS bertujuan untuk mengurangi biaya infrastruktur dengan mengadaptasi arsitekturnya ke cloud dan menata ulang operasinya agar berpusat pada pelanggan.

READ  Negara asing yang sangat berminat berinvestasi di ibu kota baru: OIKN

dalam hal ini, Inisiatif Bangsa Cerdas Singapura “Singpass”, kerangka kerja identifikasi digital, yang dapat memainkan peran kunci dalam pendaftaran dan verifikasi. DBS telah menjadi perusahaan teknologi yang memungkinkan fleksibilitas untuk menguji coba dan mengimplementasikan perubahan lebih cepat dan terintegrasi dengan sistem pelanggan. Misalnya, DBS dan GovTech berkolaborasi untuk menguji coba teknologi verifikasi wajah Singpass untuk check-in bank digital yang lebih cepat di kalangan manula berusia 62 tahun ke atas.

Selama transisi ekonomi pasca-COVID-19 Singapura, DBS telah mendirikan DBS Digital Exchange untuk mengelola ekosistem digitalnya yang terintegrasi. Perdagangan mandiri dimungkinkan melalui aplikasi digibank miliknya sendiri. DBS dan JP Morgan juga telah menciptakan “Partior” sebagai penyedia kliring dan penyelesaian lintas batas berbasis blockchain yang memanfaatkan smart contract untuk mengubah masa depan pembayaran.

Sebelum bereksperimen dengan smart banking, DBS membangun mekanisme AI sendiri menggunakan pendekatan terintegrasi. Ini menggabungkan analitik prediktif, kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan desain yang berpusat pada pelanggan untuk mengubah data menjadi peringatan yang sangat dipersonalisasi untuk membantu pelanggan membuat keputusan yang tepat.

Karena DBS memberikan ‘wawasan’ dan ‘peringatan’ kepada pelanggan pada aplikasi digibanknya, teknologinya harus konsisten dan dapat diandalkan. Namun, meskipun menghabiskan miliaran untuk teknologi, pelatihan, perekrutan vendor terkemuka, dan penggunaan teknologi yang telah terbukti, DBS masih menghadapi masalah teknis dalam perjalanannya menuju digitalisasi.

Pada 5 Mei 2023 layanan perbankan dan pembayaran online DBS terganggu untuk kedua kalinya dalam dua bulan. Sebelumnya, pada 29 Maret 2023, DBS kehilangan daya listrik sehingga layanan digitalnya terganggu selama 10 jam. Dua pemadaman terjadi 16 bulan setelah pemadaman dua hari pada November 2021 menyebabkan masalah dengan akses ke server kontrol bank.

READ  Pengadilan Indonesia membuka jalan bagi putra Jokowi untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden

Untuk pemadaman tahun 2021, Otoritas Moneter telah meminta DBS untuk menerapkan pengganda 1,5x ke aset tertimbang menurut risiko untuk risiko operasional, yang berjumlah $700 juta modal regulasi untuk memastikan likuiditas yang memadai.

Karena bank tradisional seperti DBS merangkul teknologi digital, mereka harus memiliki pemulihan bisnis yang kuat dan kapabilitas kontinuitas yang dibangun ke dalam kerangka kerja digital mereka. Otoritas pengatur seperti Otoritas Moneter telah mendorong transformasi digital dan menyoroti perlunya bank untuk terus meninjau infrastruktur perbankan digital mereka. Tetapi regulator juga perlu meningkatkan pemantauan dan pengawasan terhadap model operasi dan transformasi digital bank.

Dr. Faisal Bin Yahya adalah Peneliti Senior di Departemen Pemerintahan dan Ekonomi di Institute of Policy Studies, National University of Singapore..