POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengaruh El Niño terhadap cuaca merusak pasokan kopi di Vietnam, Indonesia, dan Brasil

Pengaruh El Niño terhadap cuaca merusak pasokan kopi di Vietnam, Indonesia, dan Brasil

  • Cuaca buruk yang disebabkan oleh mendekatnya El Nino menimbulkan kekhawatiran bahwa biji kopi robusta akan rusak di produsen kopi utama seperti Vietnam dan Indonesia, sehingga menaikkan harga.
  • Tanaman Robusta Brasil juga terkena dampak negatif kekeringan, menurut laporan unit penelitian Fitch Solutions BMI.
  • Itu berarti harga kopi instan dan espresso, yang sering dibuat dari biji robusta, dapat mengalami tekanan di tengah kekhawatiran pasokan dan permintaan robusta yang lebih besar dari biasanya karena konsumen beralih ke alternatif arabika yang lebih murah.

Secangkir espresso di Cascais, Portugal, 11 Oktober 2021.

Nicholas Kokovlis | Norphoto | Gambar Getty

Cuaca buruk yang disebabkan oleh mendekatnya El Nino menimbulkan kekhawatiran bahwa biji kopi robusta akan rusak di produsen kopi utama seperti Vietnam dan Indonesia, sehingga menaikkan harga.

“Transisi yang sekarang diantisipasi secara luas ke kondisi El Niño di Q323 telah menimbulkan kekhawatiran akan penurunan produksi di Vietnam dan Indonesia, keduanya produsen utama kopi Robusta,” kata unit riset Fitch Solutions BMI dalam sebuah laporan tertanggal 24 Mei.

Biji Robusta dikenal karena sifat pahit dan keasamannya yang tinggi, dan mengandung lebih banyak kafein daripada kacang Arab premium dan lebih mahal.

Tanaman Robusta Brasil juga terkena dampak negatif dari kekeringan, kata laporan itu.

Itu berarti harga kopi instan dan espresso, yang sering dibuat dari biji robusta, dapat mengalami tekanan di tengah kekhawatiran pasokan dan permintaan robusta yang lebih besar dari biasanya karena konsumen beralih ke alternatif arabika yang lebih murah.

El Niño adalah fenomena cuaca yang biasanya membawa kondisi yang lebih panas dan kering dari biasanya ke tengah dan timur Samudera Pasifik tropis. Ilmuwan iklim memprediksi bahwa tahun ini El Nino bisa terjadi Turun di paruh kedua tahun 2023.

READ  Ekonomi digital Indonesia akan mencapai $95 miliar pada tahun 2025, layanan keuangan digital menjadi hit dengan investor

Asia Tenggara baru-baru ini mengalami rekor panas pada pertengahan Mei.

Asia, secara umum, lebih menyukai Robusta daripada Arabika, dan dengan demikian permintaan Robusta tumbuh jauh lebih cepat.

Sean Hackett

Presiden Penasihat Keuangan Hackett

“Di seluruh Asia Tenggara, kondisi El Niño berhubungan dengan curah hujan di bawah rata-rata dan suhu yang lebih tinggi, yang keduanya membatasi produksi kopi,” kata laporan BMI tersebut.

Vietnam, Indonesia, dan Brasil adalah produsen kopi robusta terbesar Organisasi Pangan dan Pertanian.

“Kami memperhatikan curah hujan yang tinggi di Indonesia selama Q123, yang berdampak negatif pada kualitas biji kopi, dengan Departemen Pertanian AS Mereka memperkirakan penurunan sekitar seperlima dalam produksi kopi Robusta,” kata para analis.

Carlos Mira, kepala pasar komoditas pertanian di Rabobank, mengharapkan penurunan produksi 10% menjadi 11,2 juta kantong Robusta pada panen berikutnya.

Seorang pria membawa biji kopi Robusta di pameran pencicipan kopi di Buon Ma Thuot, Provinsi Daklak, Vietnam. pahit dan bersahaja. Hanya untuk pembuatan bir instan.

Nhak Nguyen | Af | Gambar Getty

Pada tahun 2016, kekurangan air terkait El Niño di Vietnam dan Indonesia mengurangi produksi global hampir 10%, menurut statistik unit penelitian.

Biasanya, pada tahun El Niño, “tidak jarang” bagi Vietnam dan Indonesia untuk melihat “penurunan produksi sebesar 20%” pada biji robusta, kata Sean Hackett, presiden broker komoditas Hackett Financial Advisors, kepada CNBC.

“Artinya kontraksi sangat tajam di Robusta,” ujarnya.

Biji Robusta menyumbang 40% dari produksi kopi dunia, dan biji Arabika merupakan 60% sisanya dari produksi kopi dunia. Biji arabika biasanya dianggap memiliki kualitas lebih tinggi dan harganya lebih mahal daripada kopi Robusta.

READ  Majalah Fortune mengumumkan 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara, dan Indonesia mendominasi sebagian besar perusahaan tersebut

Namun, tekanan ekonomi global mendorong permintaan terhadap Robusta, biji kopi yang tidak diunggulkan.

Harga Robusta disubsidi karena produsen produk kopi dan konsumen mengganti biji Robusta dengan biji Arabika yang lebih mahal untuk menghemat biaya selama masa inflasi, menurut laporan BMI.

Baru-baru ini, harga kopi Robusta naik ke level tertinggi dalam 15 tahun terakhir sebesar $2.783 per ton pada akhir Mei.. mereka Itu terakhir diperdagangkan pada $2.608 per ton untuk kontrak berjangka bulan Juli, menurut data dari Intercontinental Exchange.

Selain itu, Premi Arabika atas Robusta turun ke level terendah sejak 2019 Karena tingginya permintaan biji kopi yang relatif lebih murah.

“Asia, secara umum, lebih menyukai Robusta daripada Arabika, sehingga permintaan Robusta tumbuh jauh lebih cepat daripada permintaan Arabika,” kata Hackett.

Ia mencatat rendahnya harga biji robusta di Asia dan ragam warna minuman berbahan dasar robusta.

Kobe, juga dikenal sebagai kopi Nanyang, adalah minuman kopi pekat yang populer di Asia Tenggara yang secara tradisional disiapkan dengan biji Robusta.

Seorang petani memanen buah kopi di perkebunan kopi di Jawa Tengah, Indonesia, pada 25 Mei 2023.

Dimas Ardian | bloomberg | Gambar Getty

Tapi Asia bukan satu-satunya wilayah yang menunjukkan kesukaan yang meningkat terhadap robusta.

“Sementara penurunan impor arabika yang dicuci sebagian disebabkan oleh ketersediaan yang lebih rendah… pergeseran ke kopi Robusta menunjukkan bahwa pasar Eropa lebih memilih kopi yang lebih murah,” kata Natalia Gandolfi, seorang analis HedgePoint Global Markets Intelligence.

Gandolfi mengatakan dia mengharapkan Defisit 4,16 juta karung Robusta periode Oktober 2023 hingga September 2024.