POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India dan india Memimpin Pertumbuhan Asia: Morgan Stanley, Nomura

India dan india Memimpin Pertumbuhan Asia: Morgan Stanley, Nomura

India, bersama negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia, diperkirakan akan mempertahankan pertumbuhan di kawasan Asia dalam jangka menengah, menggantikan China sebagai mesin pertumbuhan utama, kata Morgan Stanley dan Nomura dalam laporan terpisah yang dirilis Senin.

Sementara Morgan Stanley memperkirakan PDB India akan tumbuh sebesar 6,2 persen pada FY24, Nomura memperkirakan bahwa ekonomi India akan tumbuh sebesar 5,9 persen pada tahun 2023.

“Bahkan saat China melambat, kami memperkirakan pertumbuhan PDB Asia akan secara berkelanjutan melampaui pasar negara berkembang lainnya dan Amerika Serikat. India dan Asia Tenggara akan menjadi ekonomi dengan pertumbuhan tercepat dekade ini. Model Flying Geese,” kata Nomura dalam Riset Pasar Global lapor. Di Asia ini berfungsi lagi.”

“Pemulihan China harus mendukung kekuatan regional berdasarkan siklus,” kata Morgan Stanley dalam Mid-Year World Economic Outlook, tetapi kekuatan jangka menengah datang dari India dan Indonesia. Pasar negara berkembang lainnya diperkirakan akan tetap lemah, meskipun kami melihat pertumbuhan meningkat di sebagian besar ekonomi pada tahun 2024 karena harga riil turun dan permintaan domestik pulih.

Morgan Stanley mengatakan pemulihan India didorong oleh pertemuan siklus dan penarik struktural seperti neraca yang kuat, stabilitas makro yang membaik, dan peningkatan konsumsi dan pembentukan modal yang berbasis luas.

Data frekuensi tinggi menunjukkan pemulihan berbasis luas dengan pertumbuhan kredit riil sebesar 12,6 persen, pengumpulan GST riil sebesar 8,8 persen, PMI jasa pada tertinggi 13 tahun, ekspor jasa melacak tertinggi sepanjang masa, bank Morgan Stanley mencatat laporan tersebut .

“Di India, kami memperkirakan permintaan domestik menjadi pendorong utama pertumbuhan dan kami mengharapkan peningkatan konsumsi dan pembentukan modal secara luas,” kata laporan itu.
Selain itu, laporan Morgan Stanley juga mencatat bahwa skenario bullish di India didorong oleh perbaikan permintaan eksternal, yang mendorong pertumbuhan ekspor dan pemulihan belanja modal swasta (capex) yang lebih cepat, sebagai kombinasi dari permintaan domestik dan eksternal yang kuat, seiring dengan momentum konstan capex, cenderung mendorong pertumbuhan lebih tinggi.

READ  Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Diprediksi 4,9-5 Persen Bada 2024

Di sisi konsumen, tren yang sehat dalam kondisi pasar tenaga kerja dan peningkatan kepercayaan konsumen secara bersamaan menjadi pertanda baik untuk pemulihan yang berkelanjutan. Pengeluaran modal terutama didukung oleh neraca sektor swasta yang kuat, peningkatan belanja modal pemerintah, dan langkah-langkah kebijakan yang berfokus pada sisi penawaran yang meningkatkan prospek belanja modal swasta, catat laporan Morgan Stanley.

Namun, laporan tersebut juga mencatat bahwa di India, keterlambatan siklus belanja modal dapat dipengaruhi oleh kepercayaan bisnis yang lemah dan kondisi permintaan eksternal yang lemah.

Laporan tersebut menambahkan, “Kemungkinan tren permintaan domestik dan eksternal yang lebih lemah dari perkiraan didorong oleh kondisi keuangan domestik dan/atau global yang lebih ketat akan berdampak pada pemanfaatan kapasitas dan mendorong pemulihan belanja modal.”

Selanjutnya, laporan Morgan Stanley memprediksi bahwa RBI dapat memulai siklus penurunan suku bunga dangkal sebesar 50 basis poin mulai dari Q1 di FY24, karena inflasi tetap moderat dan defisit neraca berjalan tetap dalam zona nyaman pembuat kebijakan.

“Perubahan harga komoditas global dan/atau kondisi cuaca yang tidak menguntungkan dapat menimbulkan risiko tertentu yang mempengaruhi pertumbuhan dan inflasi secara negatif,” tambah laporan itu.

Di sisi lain, Nomura mengatakan bahwa reformasi dan belanja modal yang lebih tinggi akan membantu pertumbuhan PDB India mencapai sekitar 6,6 persen per tahun dalam jangka menengah, mendukung rupee. “Kami melihat peluang di sektor infrastruktur, keuangan, dan apresiasi konsumen. Pergeseran dalam rantai pasokan global menguntungkan India dan ASEAN. Pengeluaran publik untuk infrastruktur sekarang menjadi prioritas tinggi di pasar negara berkembang di Asia. Digitalisasi memungkinkan India mempertahankan pertumbuhan yang didorong oleh layanan modelnya,” tambahnya. .

READ  Call for Proposals: Dukungan untuk Penguatan Kebijakan Sektor Keuangan di Indonesia