POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Pengambilan keputusan yang sangat menyedihkan” – Salman Butt tidak senang dengan standar wasit Piala Dunia 2023

“Pengambilan keputusan yang sangat menyedihkan” – Salman Butt tidak senang dengan standar wasit Piala Dunia 2023

Mantan warga Pakistan, Salman Butt, yakin ada banyak hal yang diinginkan terkait standar penyelenggaraan Piala Dunia 2023 yang saat ini sedang berlangsung.

Pat menunjukkan bahwa sebenarnya ada beberapa panggilan yang meragukan di acara fantastis tersebut. Mantan pemain pembuka Pakistan ini mengatakan bahwa hal ini seharusnya tidak terjadi di turnamen sebesar ini.

Berbicara di saluran YouTube-nya, Salman Butt berkata (19:38):


“Wasit tidak setara di Piala Dunia, sebuah keputusan yang sangat menyedihkan. Orang-orang seperti David Warner dan Jonny Bairstow mendapat keputusan marginal. Saat pertandingan India-Pakistan, Mohammad Rizwan dikeluarkan dari lapangan, dan untungnya, peninjauan kembali dilakukan.” dan keputusan itu dibatalkan. Saat itu, Babar Azam akan dikeluarkan dari lapangan pada pertandingan itu, namun dia selamat. Tidak ada standar penilaian universal.”

Perlu dicatat bahwa David Warner dari Australia tampak jelas kesal setelah mengalami cedera selama pertandingan tim Piala Dunia 2023 melawan Sri Lanka pada hari Senin. Itu diberikan BBLR oleh wasit di lapangan.

Warner memilih untuk meninjau ulang, dan tampaknya bola tersebut kehilangan kakinya jika dilihat dengan mata telanjang. Namun, pelacakan bola menunjukkan bahwa itu adalah keputusan wasit dan pemain kidal itu harus mundur jauh.

Selain itu, ofisial veteran Marais Erasmus juga mendapat sorotan karena keputusannya yang dipertanyakan selama pertandingan India-Pakistan.


‘Benar-benar tidak dapat dibenarkan dan tidak profesional’ – Salman Butt tentang kemarahan Mickey Arthur setelah kekalahan 7 gawang Pakistan dari India

Pakistan menderita kekalahan memalukan tujuh gawang dari India di Stadion Narendra Modi di Ahmedabad pada 14 Oktober. Mereka hanya tersingkir sebanyak 191 pada babak pertama, yang dengan mudah dikejar oleh Men in Blue.

READ  Cristiano Ronaldo mengatakan “persaingan” lamanya dengan Lionel Messi telah berakhir

Usai kekalahan tersebut, manajer tim Pakistan Mickey Arthur mengungkapkan ketidaksenangannya karena Men in Green kurang mendapat dukungan di lapangan. Dalam jumpa pers pascalaga, ia menyebut tak terasa seperti pertandingan di ajang ICC.

Namun, Salman Butt berpendapat bahwa Arthur sebaiknya menghindari pernyataan seperti itu dan sebaiknya memotivasi Babar Azam dan rekan-rekannya. Dia menambahkan (6:49):

“Itu benar-benar tidak bisa dimaafkan dan tidak profesional. Itu adalah sesuatu di luar kendalinya dan dia harus menjadi orang terakhir yang mengkhawatirkannya. Tugasnya adalah memotivasi para pemain, apapun situasinya. Itu tidak akan memberikan efek yang baik.” Jika dia membuat pernyataan seperti itu, dia akan bertanggung jawab terhadap tim.

Dengan dua kemenangan dari tiga pertandingan, Pakistan saat ini berada di peringkat keempat tabel poin Piala Dunia 2023.