POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Jokowi serukan koridor perjalanan ASEAN

Pengambilan Cepat Bisnis Dunia – Taipei Times

Australia

Perkiraan kenaikan bank

Reserve Bank of Australia kemarin menaikkan perkiraan inflasi dan pertumbuhan upah, sementara memperkirakan pengangguran tetap di bawah 4 persen hingga pertengahan 2024. Inflasi utama diperkirakan akan mencapai 7,75 persen pada Desember, kata bank sentral dalam pernyataan triwulanan tentang kebijakan moneter. . . Tindakan utama dan inti diharapkan tetap jauh di atas target bank sebesar 2-3 persen selama tahun depan sebelum mencapai puncak kisaran mereka pada akhir periode perkiraan pada bulan Desember 2024. Prakiraan mengasumsikan bahwa tingkat kas akan naik menjadi 3 persen pada Desember ) dari 1,85 persen sekarang dan kemudian “turun sedikit” pada akhir 2024.

Indonesia

Ekspansi melebihi perkiraan

Perekonomian tumbuh lebih baik dari perkiraan pada kuartal kedua, didukung oleh ledakan ekspor komoditas dan belanja yang kuat yang dapat mendorong Bank Indonesia untuk mulai menaikkan suku bunga. Produk domestik bruto tumbuh 5,44 persen dalam tiga bulan hingga Juni dibandingkan tahun sebelumnya, kata Badan Pusat Statistik kemarin. Ini adalah peningkatan tercepat dalam empat kuartal dan mengalahkan perkiraan rata-rata 5,17 persen dalam survei Bloomberg. Dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, produk domestik bruto tumbuh 3,72 persen, melampaui konsensus untuk kenaikan 3,47 persen. Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini terus mendapatkan momentum setelah pembukaan kembali yang lebih luas yang mendorong perjalanan dan perjalanan terutama selama Ramadhan dan liburan Idul Fitri. Pertumbuhan konsumsi swasta, yang mencapai lebih dari setengah PDB, meningkat menjadi 5,51 persen pada kuartal keempat dari 4,34 persen pada periode Januari-Maret.

makanan

penurunan indeks FAO

Indeks harga global Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) turun lagi bulan lalu, bergerak lebih jauh dari rekor tertinggi di bulan Maret. Indeks, yang mengukur komoditas makanan yang paling banyak diperdagangkan secara global, rata-rata 140,9 poin bulan lalu, dibandingkan 154,3 di bulan Juni. Jumlah Juni sebelumnya ditetapkan pada 154,2. Indeks bulan lalu masih 13,1 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya, didorong oleh dampak invasi Ukraina, cuaca buruk, dan kenaikan biaya produksi dan transportasi. Maximo Torero, kepala ekonom di FAO, mengatakan prospek ekonomi global yang suram, fluktuasi mata uang dan harga pupuk yang tinggi – yang dapat mempengaruhi produksi masa depan dan mata pencaharian petani – memberikan tekanan serius pada ketahanan pangan global.

READ  Larangan gandum India menentang logika ekonomi

Perdagangan elektronik

Ali Baba Menghindari Deflasi

Alibaba Group Holdings Limited () membukukan hasil yang lebih baik daripada yang dikhawatirkan banyak investor, menghindari kontraksi tajam dalam penjualan sambil menunjukkan peningkatan kepercayaan konsumen China dalam beberapa bulan terakhir. Pendapatan berkontraksi untuk pertama kalinya pada kuartal Juni, meskipun dengan jumlah fraksional dari yang diperkirakan para analis. Perusahaan e-commerce terkemuka di China melaporkan pendapatan 205,6 miliar yuan (US$30,4 miliar) pada kuartal Juni, cukup untuk mengalahkan ekspektasi 204 miliar yuan. Laba bersih turun 50 persen menjadi 22,7 miliar yuan, bahkan setelah Alibaba memangkas kerugian dalam bisnis baru seperti layanan lokal dan cloud. Alibaba masih bergulat dengan dampak dari penutupan COVID-19 nasional dan penurunan kuasi-ekonomi di China. Namun, CEO Alibaba Daniel Zhang (張勇) mengatakan konsumsi mulai pulih dari Juni dan meningkat bulan lalu.

Komentar akan dimoderasi. Simpan komentar yang terkait dengan artikel. Catatan yang berisi bahasa cabul atau cabul, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, promosi dan larangan pengguna akan dihapus. Keputusan akhir akan menjadi kebijaksanaan Taipei Times.