POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Bisakah unilateralisme di Laut Cina Selatan akhirnya membuat kemajuan?

Penulis: Maria Alynna Corinne M. Carlos, Universitas Filipina

Laut Cina Selatan sangat dihargai karena nilai ekonomi dan strategisnya. Persaingan klaim atas wilayah maritim telah memperlambat kerja sama multilateral antar negara dan ketidaksepakatan kontraproduktif dalam menyelesaikan masalah keamanan di wilayah tersebut. Secara ekstrateritorial, terorisme, kejahatan transnasional dan degradasi lingkungan lazim terjadi di LCS. Sebagai tanggapan, negara penuntut ASEAN harus mengejar kebijakan mini untuk mencapai tujuan multilateral melalui pengaturan yang lebih kecil dan lebih efektif.

mini Ini membawa “jumlah minimum negara yang diperlukan untuk memiliki kemungkinan dampak terbesar dalam memecahkan masalah tertentu.” Pengelompokan yang lebih kecil ini membuat volume kecil menjadi kerangka kerja yang berbeda antara dualitas dan pluralisme.

Multilateralisme ASEAN diperumit oleh ukurannya yang besar, dengan masing-masing dari 10 anggotanya mempraktikkan berbagai hubungan dengan Amerika Serikat dan Cina. Dengan empat negara ASEAN penuntut yang memiliki kepentingan yang bersaing dalam domain maritim, organisasi tersebut pasti akan menghadapi tantangan serius ketika menyeimbangkan kepentingan nasional dan regionalnya di LCS. Hal ini membuat kerangka kerja multilateral saat ini tidak efektif untuk melewati data dan CBM.

Kerja sama tersebut dirusak oleh kurangnya kesepakatan tentang Code of Conduct (COC) dan upaya untuk bernegosiasi dengan China.Pergi ke mana saja’, menurut Menteri Luar Negeri Filipina saat itu Teodoro Locsin Jr pada tahun 2021. Namun, ASEAN harus diapresiasi karena secara konsisten memasukkannya ke dalam agendanya. Pada Mei 2022 KTT AS-ASEAN, bersama penyataan Tekankan pentingnya mengambil tindakan praktis di LCS untuk mengurangi ketegangan, risiko kecelakaan, kesalahpahaman, dan salah perhitungan. Tetapi negara-negara ASEAN tidak dapat bergerak maju dalam masalah LCS tanpa COC dengan China.

READ  Potensi ekonomi digital Indonesia pada tahun 2025 akan mencapai 124 miliar USD

Sebagai organisasi regional, ASEAN harus mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah dalam pembentukan multilateralnya. Negara memiliki pilihan untuk secara sukarela terlibat dalam pengaturan mini informal dan ad hoc. Sifat fleksibel dari pengaturan mini memungkinkan negara untuk menanggapi masalah yang tidak dapat diselesaikan di tingkat multilateral. Tetapi pengaturan kecil ini harus dirancang dengan hati-hati untuk melengkapi dan tidak bersaing dengan upaya multilateral yang sedang berlangsung antara ASEAN dan China.

Isu LCS merupakan kesempatan bagi ASEAN untuk menegaskan sentralitasnya pada isu keamanan regional di mana sedikit kerjasama yang telah terjalin, termasuk Triangular Cooperative Arrangement antara Indonesia, Malaysia dan Filipina di laut Sulu-Sulawesi. Contoh lainnya adalah patroli Selat Malaka antara Indonesia, Malaysia dan Singapura. Pengaturan serupa dapat digunakan di SCS. Dengan partisipasi sukarela dari Filipina, Brunei, Vietnam dan Malaysia, sebuah kelompok kecil yang berfokus pada membangun kepercayaan dan memperdalam kerjasama dapat muncul.

Masalah umum termasuk mengklaim status di SCS Kegiatan reklamasi lahan dan kerusakan lingkungan laut. Masalah keamanan bersama ini dapat digunakan untuk mengatur majelis mini dan menghapus batasan yang ada di lingkungan multilateral.

Joint Oceanographic and Marine Scientific Research Expedition (JOMSER) ​​antara Filipina dan Vietnam memiliki potensi besar untuk penelitian ilmiah dan merupakan contoh pertemuan bilateral yang sukses. Negara-negara juga dapat belajar dari kegiatan eksplorasi minyak bersama yang saat ini ditangguhkan antara China dan Filipina. Memperluas pengaturan bilateral ini untuk memasukkan lebih banyak negara akan menjadi peluang untuk membangun kepercayaan di antara pihak-pihak yang terlibat.

Sementara pengaturan mini dapat memberikan solusi jangka pendek, solusi yang diusulkan tidak dimaksudkan untuk menjadi solusi jangka panjang untuk masalah multilateral. Formula “ASEAN minus X” yang diadopsi dalam urusan ekonomi membuka jalan bagi pengaturan multilateral di masa depan dalam menangani masalah keamanan di wilayah yang disengketakan seperti terorisme, kejahatan transnasional, bencana alam, dan degradasi lingkungan.

READ  Tentara Indonesia menghentikan 'tes keperawanan' pada tentara wanita

Pendekatan mikro yang diusulkan akan menjadikan negara-negara ASEAN sebagai penggerak inisiatif, sambil tetap menekankan sentralitas ASEAN meskipun ada perubahan pengaturan. Mencapai kesepakatan tentang COC akan menjadi tonggak bagi multilateralisme ASEAN. Tetapi sangat penting bagi ASEAN untuk berpikir ke depan dan mempertimbangkan langkah selanjutnya bahkan sebelum negara-negara dapat menyetujui COC. Jika negara-negara anggota tidak mengatasi masalah ini sedini mungkin, multilateralisme ASEAN akan rusak, bahkan dengan COC.

Sambil menunggu kesepakatan tentang COC, itu memberikan kecenderungan sepihak ASEAN untuk melampaui pernyataan bersama dan secara informal membahas cara-cara ke depan di LCS. ASEAN menghadapi tantangan dan peluang terbesarnya untuk menunjukkan kekuatannya sebagai sebuah institusi dan untuk menegaskan sentralitasnya pada tujuan LCS.

Alina Carlos adalah Rekan Peneliti dan Rekan Peneliti Stratbass Albert del Rosario Institute. Dia saat ini sedang menulis tesisnya tentang ukuran kecil ASEAN untuk menyelesaikan gelar masternya dalam studi internasional di Universitas Filipina.