POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan Finlandia menolak gugatan yang menantang aturan restoran Covid

Pengadilan Finlandia menolak gugatan yang menantang aturan restoran Covid

Menghadapi tekanan 'sistematis' untuk mengakui Israel, Indonesia teguh mendukung Palestina: Menteri Luar Negeri

JAKARTA: Indonesia akan terus mendukung Palestina dalam menghadapi tekanan sistematis dari Israel dan sekutunya untuk menormalisasi hubungan dengan Tel Aviv, kata Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi pada hari Senin.

Jakarta tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Tel Aviv, dan telah menjadi pendukung setia Palestina sejak awal serangan Israel di Gaza pada bulan Oktober. Pemerintah Indonesia telah berulang kali menyerukan diakhirinya pendudukan wilayah Palestina dan solusi dua negara berdasarkan perbatasan sebelum tahun 1967.

Berbicara kepada mahasiswa di Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta pada hari Senin, Marsudi menyoroti “situasi yang memburuk” di daerah kantong yang terkepung – di mana lebih dari 36.400 warga Palestina telah terbunuh – dan mengatakan Israel melakukan “upaya strategis dan sistematis untuk mengakhiri masalah ini.” Palestina.

Dia berkata: “Ada upaya sistematis dari pihak Israel dan sekutunya… untuk memberikan tekanan dan tekanan pada negara-negara Islam agar mulai mempertimbangkan keterbukaan dan normalisasi hubungan dengan Israel.”

Pada bulan April, laporan media Israel yang tersebar luas mengklaim bahwa Jakarta mempunyai rencana untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Tel Aviv sebagai bagian dari kesepakatan untuk memfasilitasi masuknya Indonesia ke dalam Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan.

Namun Kementerian Luar Negeri Indonesia dengan cepat menolak klaim tersebut dan mengatakan bahwa negara dengan mayoritas penduduk Muslim terbesar di dunia akan tetap teguh membela Palestina.

Indonesia, salah satu pendukung terkuat Palestina, termasuk di antara 78 negara yang pertama kali mengakui Palestina pada tahun 1988. Indonesia percaya bahwa pembentukan negara Palestina diatur dalam konstitusi negara, yang menyerukan penghapusan kolonialisme.

READ  Kapal perang AS melintasi Selat Taiwan setelah serangan China

Marsudi mengatakan Indonesia akan terus mendukung Palestina di kancah internasional, termasuk dengan mendesak gencatan senjata segera dan permanen serta mendesak Tel Aviv untuk mematuhi perintah Mahkamah Internasional untuk menghentikan serangan militernya di selatan Kota Gaza. Rafah.

Serangan darat dan udara Israel selama delapan bulan terakhir telah menghancurkan sebagian besar infrastruktur sipil dan medis di Gaza, menyebabkan lebih dari 82.000 orang terluka, sementara ribuan orang masih hilang di bawah reruntuhan.

Tentara Israel juga menghalangi pasokan air, makanan, dan bantuan ke Jalur Gaza, sehingga menyebabkan populasinya yang berjumlah lebih dari dua juta orang berada di ambang kelaparan.

“Indonesia secara konsisten memegang teguh prinsip dan nilai-nilai universal untuk terus mendukung bangsa Palestina. Konsistensi dalam menerapkan prinsip tersebut bukanlah hal yang mudah. ​​Memang tidak mudah untuk mempertahankan prinsip tersebut di tengah kisruhnya dunia saat ini yang penuh dengan tekanan dan janji-janji transaksi di sini dan di dunia sana,” kata Marsudi.

“Tapi alhamdulillah sampai saat ini pemerintah Indonesia mampu tetap teguh dan konsisten membela bangsa Palestina… Kita mempunyai kewajiban untuk membela keadilan dan kemanusiaan karena sesuai dengan amanat UUD 1945 kita. .”