POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan banding mendukung pembatalan hukuman suap asing Alstom Exek sebelumnya

Pengadilan banding menguatkan keputusan pengadilan yang lebih rendah untuk membatalkan hukuman suap asing terhadap mantan orang

Alstom SA

Seorang eksekutif yang diduga berperan dalam skema suap di Indonesia menjadi fokus persidangan selama hampir satu dekade.

Keputusan Jumat oleh Pengadilan Banding Sirkuit ke-2 New York mengkonfirmasi keputusan Hakim Distrik Janet Bond Arterton untuk membatalkan sebagian kalimat Salah satu juri yang didakwa pada tahun 2019 adalah Lawrence Hoskins membantu mengatur skema untuk menyuap pejabat Indonesia untuk mendapatkan kontrak listrik senilai $ 118 juta.

Perselisihan dalam kasus pemerintah terhadap Tuan Hoskins adalah apakah CEO, seorang warga negara Inggris yang bekerja untuk industri kereta api Prancis di Paris, berada di bawah yurisdiksi undang-undang anti-penyuapan AS. Putusan terbaru kemungkinan akan menempatkan pembatasan yang lebih spesifik pada jenis individu – khususnya warga negara asing – yang dapat dituntut oleh pemerintah AS karena melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing.

Pengacara Mr Hoskins menyambut baik keputusan tersebut, yang datang setelah pembebasannya awal tahun ini Melayani 15 bulan Di penjara karena pencucian uang terkait proyek energi Indonesia.

“Seperti yang telah kami tegaskan di seluruh kasus ini, dan karena dua pengadilan sekarang telah memutuskan secara meyakinkan, FCPA yang dirancang dengan hati-hati sama sekali tidak berlaku untuk fakta-fakta kasus ini,” kata pengacara Christopher Morfilo.

Undang-Undang Praktik Korupsi Asing melarang perusahaan dan eksekutif yang memiliki hubungan dengan Amerika Serikat untuk membayar suap untuk mendapatkan keuntungan bisnis. Sejak jaksa mulai meningkatkan penegakan hukum lebih dari dua dekade lalu, fokus mereka telah diperluas untuk mencakup perusahaan asing dan eksekutif yang bekerja di luar negeri.

Undang-undang tersebut memiliki sejumlah perbedaan yurisdiksi, yang memungkinkan otoritas AS untuk menerapkannya pada perusahaan yang terdaftar di bursa saham AS, atau bahkan dalam kasus di mana email yang memfasilitasi suap dikirim melalui server AS.

READ  KRAFTON Mengumumkan Detail PUBG Nations Cup 2022

Kasus terhadap Tuan Hoskins membalikkan apakah jaksa dapat membuktikan bahwa CEO telah bertindak sebagai agen untuk anak perusahaan Alstom, yang berbasis di Windsor, Connecticut.

Jaksa menuduh Mr. Hoskins bertindak sebagai agen untuk anak perusahaan Windsor, Alstom Power Inc, dengan mendukung upayanya untuk mengamankan kontrak listrik Indonesia yang dikenal sebagai Proyek Tarahan. Mereka mengatakan keterlibatannya termasuk penunjukan dua penasihat yang membayar suap kepada anggota parlemen Indonesia dan eksekutif perusahaan listrik milik negara itu.

Ketika juri Connecticut pada tahun 2019 memutuskan Mr. Hoskins bersalah karena melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing, melakukan pencucian uang, dan tuduhan konspirasi terkait, pemerintah tampaknya mengalahkan teori itu. Tetapi Hakim Arterton beberapa bulan kemudian membatalkan vonis FCPA, dengan mengatakan bahwa para jaksa telah gagal.

Mayoritas dari tiga hakim di Sirkuit Kedua mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka setuju dengan penilaiannya. “Pada dasarnya, pemerintah gagal memberikan bukti yang cukup untuk memungkinkan juri menemukan hubungan agensi,” tulis para hakim.

Mayoritas mengatakan tidak menganggap enteng keputusan tersebut, mengingat beberapa bukti bahwa Alstom Power mengarahkan tindakan Hoskins. Namun dia mengatakan bahwa bukti pada akhirnya tidak memenuhi apa yang diperlukan untuk menemukan bahwa eksekutif tersebut adalah seorang agen seperti yang biasanya ditentukan oleh pengadilan.

Mayoritas menunjukkan kurangnya bukti, misalnya, tentang apakah Tuan Hoskins diberi wewenang untuk membuat perjanjian atas nama anak perusahaan.

Salah satu hakim di panel, Raymond Loehr, mengeluarkan pendapat berbeda, mengatakan itu akan membatalkan pembebasan Hakim Arterton. Ketika menganalisis apakah ada hubungan agensi atau tidak, rekan-rekannya memberikan bobot yang signifikan pada apakah Alstom Power dapat mengakhiri peran Mr. Hoskins dalam skema tersebut sepenuhnya, katanya.

READ  Hewan aneh, pertemuan aneh menyoroti entri foto

Pengacara mengatakan dampak dari putusan Hakim Arterton mungkin agak terbatas. Seperti yang mereka lakukan dalam kasus Tuan Hoskins, jaksa dapat menggunakan undang-undang lain, termasuk undang-undang yang melarang pencucian uang, untuk mendakwa warga negara asing yang terlibat dalam skema suap.

Alstom setuju pada tahun 2014 untuk mengaku bersalah dan Dia membayar $772 juta Untuk menyelesaikan penyelidikan Proyek Tarahan, serta skema penyuapan di negara-negara seperti Arab Saudi, Mesir dan Bahama.

menulis ke Dylan Tokar di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8