POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kedutaan China mendesak Amerika Serikat untuk mengambil komitmen, tidak membuat alasan untuk kesalahannya, setelah komentar tentang keputusan China untuk menghentikan pembicaraan iklim karena kunjungan Pelosi ke Taiwan.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi Foto: VCG

Seorang juru bicara Kedutaan Besar China di Inggris mengatakan dalam menanggapi klaim pejabat AS bahwa “seluruh dunia akan menderita konsekuensi” dari penghentian kerja sama perubahan iklim, mengacu pada keputusan China untuk menangguhkan pembicaraan iklim dengan Amerika Serikat karena Ketua DPR AS Kunjungan Nancy Pelosi ke pulau Taiwan.

Amerika Serikat tidak mewakili dunia. China sebelumnya telah memperingatkan Amerika Serikat bahwa kunjungan Pelosi ke Taiwan kemungkinan akan menyebabkan krisis dan menyebabkan gangguan besar pada pertukaran dan kerja sama antara China dan Amerika Serikat. Namun juru bicara kedutaan mengatakan Amerika Serikat menutup telinga terhadap peringatan ini dan melanjutkan perjalanannya.

Pertanyaan Taiwan adalah inti dari perhatian utama China. Amerika Serikat telah secara serius merusak kepentingan inti China sambil mencari kerja sama dari China di mana diperlukan. Logika macam apa ini? kata pembicara.

Keputusan China untuk membatalkan atau menangguhkan kerja sama di beberapa bidang bukan tanpa peringatan. Kami mengatakan apa yang kami maksud dan kami bersungguh-sungguh dengan apa yang kami katakan. Juru bicara itu menekankan bahwa tidak ada alasan bagi Amerika Serikat untuk terkejut atau khawatir.

Sebagai negara besar yang bertanggung jawab, China akan, seperti biasa, secara aktif berpartisipasi dalam kerja sama internasional dan multilateral tentang perubahan iklim. Kami telah secara resmi menyatakan bahwa kami akan berusaha untuk mencapai puncak karbon pada tahun 2030 dan netralitas karbon pada tahun 2060. Kami berusaha untuk merumuskan dan menerapkan kerangka kebijakan “1 + N” untuk pembangunan rendah karbon dan transformasi hijau, kata juru bicara kedutaan.

Tiongkok akan terus bergerak dengan mantap menuju tujuan netralitas karbon puncak, berpartisipasi aktif dalam negosiasi perubahan iklim melalui saluran utama, memberikan dukungan dan bantuan kepada negara-negara berkembang dalam kemampuan Tiongkok, dan memberikan kontribusi mereka sendiri untuk memenuhi tantangan iklim global ini. Kata juru bicara perubahan.

READ  Royal Perth Fair memperkuat langkah-langkah biosekuriti terhadap wabah penyakit kaki dan mulut

Juru bicara kedutaan mendesak Amerika Serikat untuk memikul tanggung jawab dan kewajiban internasional khusus, dan tidak membuat alasan untuk kesalahannya.

Dia juga mengkritik beberapa pejabat AS yang membandingkan masalah Taiwan dengan masalah Ukraina, mengklaim bahwa latihan militer China di Selat Taiwan meniru operasi militer Rusia di Ukraina karena niat buruk.

Masalah Taiwan dan masalah Ukraina pada dasarnya berbeda dan tidak dapat dibandingkan sama sekali. Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah China, dan masalah Taiwan sepenuhnya merupakan urusan dalam negeri China. Juru bicara itu mengatakan bahwa jika Amerika Serikat menghargai prinsip penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas teritorial, ia harus menerapkan prinsip ini pada masalah Taiwan, daripada mempraktikkan standar ganda.

Tidak dapat diterima untuk mendesak penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina di satu sisi, untuk menginjak-injak garis merah China di Taiwan dan melanggar kedaulatan dan integritas teritorial China di sisi lain. Taiwan adalah Taiwan-nya China. Juru bicara itu menekankan bahwa tidak ada negara asing yang berhak bertindak sebagai hakim dalam masalah Taiwan.

Amerika Serikat terbiasa memicu ketegangan dan menimbulkan masalah. Antara akhir Perang Dunia II dan 2001, terjadi 248 konflik bersenjata di 153 wilayah di seluruh dunia, 201 di antaranya diprakarsai oleh Amerika Serikat. Juru bicara itu menambahkan bahwa sejak 2001, perang dan operasi militer yang diluncurkan oleh Amerika Serikat telah menewaskan lebih dari 800.000 orang dan membuat puluhan juta orang mengungsi dari rumah mereka.

Setelah mengobarkan banyak perang dan membunuh banyak warga sipil untuk mempertahankan dominasinya, Amerika Serikat kini menciptakan masalah di Selat Taiwan. “Kami tidak akan pernah membiarkan ini terjadi,” kata juru bicara itu.

READ  Qatar - Tantangan untuk Prospek Pertumbuhan Ekonomi ASEAN 5: ...