POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penentangan Rusia terhadap Putin layak mendapat jawaban jujur ​​dari perusahaan teknologi besar

Penentangan Rusia terhadap Putin layak mendapat jawaban jujur ​​dari perusahaan teknologi besar

Dengan pemilihan presiden Rusia tahun 2024 yang dijadwalkan pada akhir pekan ini, jalan diktator Vladimir Putin untuk masa jabatan kelima sebagai presiden sudah pasti. Berkat reformasi konstitusi yang didorong oleh Putin sendiri, ia akan memenuhi syarat untuk mencalonkan diri untuk dua masa jabatan enam tahun tambahan, yang menjamin posisinya sebagai penguasa seumur hidup.

Pemilu Potemkin ini, yang terjadi hanya sebulan setelah kematian pemimpin oposisi Alexei Navalny – yang hampir pasti atas arahan Putin – menjadi saksi akan esensi politik yang korup. tirani Putin. Namun alih-alih larut dalam pesimisme terhadap negara Masa depan yang suramSuara-suara pro-demokrasi di dalam dan di luar Rusia harus menggunakan pemilu ini untuk mengkatalisasi strategi baru dalam melawan otoritarianisme Putin – terutama secara online.

Salah satu cara utama Kremlin menjalankan kendali di dalam negeri dan mempengaruhi di luar negeri adalah dengan membatasi akses terhadap media independen dan berinvestasi besar-besaran dalam propaganda online. Sejak awal invasi ke Ukraina, lebih dari 15.000 situs Itu dilarang di Rusia. Kremlin secara efektif mengendalikan semua platform internet Rusia, termasuk jaringan media sosial seperti VKontakte dan mesin pencari Yandex. Konten apa pun yang sedikit menyimpang dari garis partai akan segera dihapus.

Selama dekade terakhir, Rusia telah menyaksikan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat yang belum pernah terjadi sejak Uni Soviet. lebih dari 900 Individu, media, dan organisasi aktivis ditetapkan sebagai “orang yang tidak diinginkan” atau “agen asing”. hampir 20 ribu warga Mereka telah ditahan karena kegiatan anti-perang, baik secara online maupun secara langsung, sejak dimulainya perang di Ukraina pada tahun 2022. Undang-undang yang diadopsi setelah invasi mengkriminalisasi pembagian jenis informasi tertentu tentang perang, termasuk bahkan KaliforniakeLing Konflik adalah suatu “perang” atau “invasi” yang sangat parah. Penalti Untuk pelanggar.

READ  Kisah perusahaan perdagangan olahraga terbesar di Eropa

Meskipun rezim Tiongkok telah banyak berinvestasi dalam mengendalikan Internet, akses ke platform global utama seperti Google, YouTube, dan Meta masih sangat populer dan dapat menyediakan sumber informasi penting tanpa sensor. Namun, selama dua tahun terakhir, media independen dan aktivis pro-demokrasi mengalami penurunan tajam dalam lalu lintas dan keterlibatan media sosial, yang tidak dapat mereka jelaskan. Mereka juga kehilangan akses terhadap perangkat lunak, peralatan, dan perlengkapan dasar Barat.

Alasan yang jelas adalah bahwa pegawai Kremlin memanipulasi algoritme mesin pencari seperti Google untuk menurunkan prioritas situs independen Rusia di Google dan memperkuat propaganda Kremlin. Layanan Internet Rusia seperti Yandex, yang secara praktis merupakan milik negara, dapat menghasilkan lalu lintas buatan ke konten yang ingin dipromosikan oleh algoritme Google. Negara juga memiliki alat hukum untuk memblokir media independen dengan menurunkan peringkat sumber daya tersebut dalam algoritma pencarian.

Jelasnya, semua hal ini tidak dapat dicapai melalui kolaborasi aktif dengan perusahaan teknologi besar. Namun, organisasi-organisasi independen dan suara-suara di Rusia tidak dapat memperoleh jawaban yang jelas dari perusahaan-perusahaan Barat tentang apa yang terjadi atau bagaimana cara memperbaikinya. Manipulasi alat dan platform online yang dilakukan oleh rezim otoriter seperti Putin tentu saja merupakan masalah yang kompleks. Namun, perusahaan-perusahaan ini, dengan mengadopsi kebijakan yang berupaya untuk tetap netral secara politik dalam lingkungan seperti itu, mungkin saja akan netral Diperkuat secara tidak sengaja Ketidakseimbangan kekuasaan yang terjadi saat ini antara aktor pro-demokrasi dan pemerintahan otoriter.

Jika Amerika Serikat dan negara-negara demokrasi lainnya ingin membantu gerakan pro-demokrasi yang terkepung di Rusia, maka penting untuk menjalin dialog konstruktif antara para aktivis dan perusahaan teknologi besar mengenai isu-isu ini. Karena saat ini tidak ada mekanisme untuk memfasilitasi diskusi semacam itu, membangun dialog untuk membahas dan memahami kendala bersama dan membentuk jalur komunikasi akan menjadi langkah awal yang penting yang dapat segera dimulai oleh para pemimpin dan pejabat kongres di pemerintahan Biden.

READ  Studi Mikroteknologi Besar USDA menunjukkan tingkat adopsi yang tinggi di antara peternakan terbesar

Platform dan layanan yang ditawarkan oleh perusahaan-perusahaan teknologi besar memainkan peran penting dalam membantu media independen dan aktor-aktor sipil terhubung dengan masyarakat yang haus akan fakta dan bukan propaganda. Ketika Federasi Rusia mengadakan pemilihan umum lagi, dan ketika dunia terus berduka atas hilangnya pahlawan oposisi Navalny, Amerika Serikat dan negara-negara demokrasi lainnya harus mengadopsi pendekatan baru untuk mendukung pejuang kemerdekaan Rusia dengan bekerja sama dengan raksasa dunia teknologi.

Patrick Quirk adalah Wakil Presiden Bidang Strategi, Inovasi dan Dampak di International Republican Institute dan peneliti senior non-residen di Pusat Strategi dan Keamanan Scowcroft Dewan Atlantik dan Pusat Kebebasan dan Kemakmuran Dewan Atlantik.

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.