POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penduduk provinsi di Indonesia menuduh Bank Dunia ‘diam-diam’ mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara – BenarNews

Penduduk provinsi di Indonesia menuduh Bank Dunia ‘diam-diam’ mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara – BenarNews

Warga di sebuah provinsi dekat Jakarta menuduh kelompok Bank Dunia secara diam-diam mendanai perluasan pembangkit listrik tenaga batu bara yang akan memperburuk masalah kesehatan dan mata pencaharian mereka, kata para aktivis lingkungan hidup pada hari Kamis.

A keluhan Warga di Provinsi Banten mengeluh kepada Bank Dunia bahwa unit International Finance Corporation (IFC) yang dimilikinya telah menginvestasikan ekuitasnya di sebuah bank yang membiayai perluasan pabrik di Suralaya, namun mereka tidak mengatakan bahwa investasi tersebut digunakan. Untuk proyeknya.

Itu Pembangkit Listrik Suralaya Kompleks di Silicon, 62 mil sebelah barat Jakarta, sudah menjadi yang terbesar di Asia Tenggara, dengan delapan unit dengan total kapasitas 4.025 megawatt. Perluasannya akan menambah kapasitas 2.000 MW dengan penambahan dua unit, Jawa 9 dan 10.

Perluasan ini akan “menghancurkan komunitas lokal dan mendorong dunia lebih dekat ke bencana iklim, dimana Indonesia dan warganya sangat rentan,” kata Novita Indi, juru kampanye energi di Trend Asia, sebuah kelompok yang mendukung pengaduan tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Laporan tersebut dirilis oleh kelompok hak asasi manusia Inclusive Development International (IDI) yang berbasis di AS, salah satu organisasi yang membantu mengajukan pengaduan.

Proyek perluasan ini dimiliki dan dikelola oleh PT Indo Raya Tenaga, perusahaan patungan antara perusahaan listrik milik negara Indonesia PLN dan perusahaan Korea Selatan Doosan Energy.

Seorang nelayan setempat, Ramidin, 59, merokok saat bersiap menangkap ikan di pelabuhan dekat pembangkit listrik tenaga batu bara Suralaya, di mana kehidupan laut terkena dampak degradasi lingkungan, di provinsi Banten, Indonesia, 10 Juli. 2020. [Willy Kurniawan/Reuters]

Di antara berbagai pemodal lokal dan Asia Tenggara untuk proyek ini adalah Hana Bank Indonesia, yang menerima investasi ekuitas sebesar US$15 juta dari IFC Bank Dunia pada tahun 2019, kata warga Silicon dalam keluhan mereka. Dokumen pengungkapan di situs IFC menegaskan investasi tersebut.

Keluhan dari Silicon Residents mengatakan unit batubara IFC Java 9 dan 10 di pabrik Suralaya terkena pembiayaan sebesar $56 juta oleh Hana Bank Indonesia kepada manajer proyek PT Indo Raya Tenaka pada Juli 2020.

READ  Polisi menyusun strategi untuk mengatur lalu lintas selama puncak tamasya Idul Fitri

Investasi ekuitas IFC di Hana Bank di Indonesia merupakan bagian dari pendanaan sebesar $56 juta untuk Java 9 dan 10, kata pengaduan tersebut. Dikatakan bahwa IFC tidak boleh dikaitkan dengan proyek batubara dengan cara apa pun.

“Para pengadu harus memastikan bahwa masih ada celah yang memungkinkan IFC secara tidak langsung Pembiayaan proyek batu bara baru melalui perantara keuangan akan ditutup di masa depan,” demikian isi pengaduan tersebut kepada Grup Bank Dunia.

Pada bulan Maret, IFC memperbarui kebijakannya prinsip Klien keuangan seperti bank harus berhenti berinvestasi pada batu bara baru. Kebijakan sebelumnya mengharuskan konsumen mengurangi paparan batu bara hingga separuhnya pada tahun 2025 menjadi nol pada tahun 2030.

Bank Dunia telah berjanji untuk menyelaraskan operasinya dengan Perjanjian Paris mengenai perubahan iklim dan membantu negara-negara melakukan transisi ke sumber energi yang lebih ramah lingkungan. Namun, para kritikus mengatakan bank tersebut masih mendukung proyek batubara melalui perantara keuangannya dan tidak berbuat cukup untuk memastikan kepatuhan terhadap standar lingkungan dan sosial.

Lestari Bodiono Qureshi, direktur eksekutif Bank Dunia di Indonesia, menolak mengomentari keluhan tersebut.

IFC, Hana Bank Indonesia dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar dari BenarNews.

Degradasi lingkungan

Pembangunan Jawa 9 dan 10 “sama sekali tidak diperlukan” karena kebutuhan listrik di wilayah tersebut sudah terpenuhi dan jaringan Jawa-Bali sudah kelebihan pasokan, kata Novita dari IDI.

Begitu pula dengan Pabrik Suralaya yang beroperasi sejak tahun 1984 yang menyebabkan pencemaran udara, pencemaran air, dan pencemaran tanah di kawasan tersebut.

Warga juga mengeluhkan degradasi lingkungan yang berdampak pada kehidupan tanah dan laut, sehingga pertanian dan perikanan tidak mungkin dilakukan di wilayah tersebut.

READ  Wanita Indonesia berusia 66 tahun dalam 15 kasus Pemerintah-19 diimpor ke S'pore di Singapore News & Top Stories

Banyak keluarga yang diusir secara paksa tanpa kompensasi yang memadai untuk membangun pabrik baru, dan sisa garis pantai di wilayah tersebut telah dihancurkan, sehingga berdampak besar pada pariwisata dan bisnis lokal.

Sebuah langkah belajar Menurut Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA), yang dirilis pada hari Selasa, kompleks Suralaya telah menyebabkan masalah kesehatan yang menelan biaya $1 miliar per tahun.

Pembangkit listrik berbahan bakar batu bara yang berkontribusi terhadap kabut asap berbahaya di Jakarta menduduki peringkat teratas. Kota Paling Terpolusi di Dunia Di bulan Agustus.

Fasilitas yang diperluas akan menambah kesengsaraan ini, kata kelompok lingkungan hidup yang mendukung keluhan dari warga yang tinggal di dekat pembangkit listrik tenaga batu bara.

Dua unit baru tersebut, ketika selesai dibangun, diperkirakan akan mengeluarkan 250 juta metrik ton karbon dioksida selama masa pakai 30 tahun, sehingga berkontribusi lebih lanjut terhadap pemanasan global di Indonesia, salah satu negara paling rentan terhadap perubahan iklim, kata IDI.

id-gambar-3.jpg
Pemandangan gedung-gedung tinggi yang diselimuti kabut asap pada jam sibuk pagi hari di Jakarta pada 23 Agustus 2023. [Willy Kurniawan/Reuters]

Namun, Direktur Utama PT Indo Raya Tenaga Peter Vijaya mengatakan pekan lalu bahwa Jawa 9 dan 10 akan menjadi pembangkit listrik hibrida dan ramah lingkungan, menurut laporan berita lokal.

Investor Daily melaporkan, pabrik baru tersebut akan menggunakan campuran 60% amonia dan hidrogen hijau serta 40% batu bara dalam proses produksinya.

Pembangunan unit baru ini diharapkan selesai pada tahun 2025 dan merupakan bagian dari rencana ambisius Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk menambah 35 gigawatt listrik secara nasional pada tahun 2024.

Namun, karena pasokan listrik di Pulau Jawa melebihi kebutuhan, pemerintah harus lebih fokus pada peningkatan jaringan distribusi dan memperluas akses ke wilayah lain, kata Damas Aranga, direktur eksekutif kelompok advokasi lokal Energy Watch.

READ  Indonesia menegaskan kembali komitmen untuk bergabung kembali dengan program insinyur perang KF-21

“Perusahaan datang ke [other] Misalnya daerah kesulitan membangun smelter karena listrik tidak mencukupi,” kata Damas kepada Benarnews tentang nikel dan smelter lainnya.

Batubara, bahan bakar fosil yang paling kotor, menyediakan 65% kebutuhan energi di Indonesia, negara terbesar dan terpadat di Asia Tenggara.

Indonesia di dunia Negara kedelapan yang paling berpolusi 2% dari emisi gas rumah kaca global, menurut World Resources Institute.

Menurut Kementerian Perindustrian, sektor energi menyumbang setengah dari polusi di negara ini, dan emisi kendaraan menyumbang hampir seperlima dari total emisi negara tersebut.

Ada sebuah negara Setuju dengan topi itu Emisi sektor ketenagalistrikan sebesar 290 megaton CO2 pada tahun 2030, turun dari 357 megaton. Pemerintah juga sepakat untuk mempercepat penggunaan energi terbarukan sehingga dapat menyumbang setidaknya 34% dari total pembangkit listrik pada tahun yang sama.Tahun lalu, Indonesia menandatanganinya Hanya senyawa konversi energi dengan banyak donor internasional. Kemitraan ini bertujuan untuk menyediakan pendanaan sebesar $20 miliar untuk membantu transisi Indonesia dari batu bara dan bahan bakar fosil lainnya.