POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendiri Rolling Stone Jann Wenner dikeluarkan dari panel Rock and Roll Hall of Fame |  musik

Pendiri Rolling Stone Jann Wenner dikeluarkan dari panel Rock and Roll Hall of Fame | musik

Jann Wenner, yang ikut mendirikan majalah Rolling Stone dan salah satu pendiri Rock and Roll Hall of Fame, dicopot dari dewan direksi aula tersebut setelah melontarkan komentar yang dianggap merendahkan musisi dan wanita kulit hitam.

“Jean Wenner telah dicopot dari Dewan Direksi Rock and Roll Hall of Fame Foundation,” kata dewan tersebut pada hari Sabtu, sehari setelah komentar Weiner dalam sebuah wawancara dengan The New York Times dipublikasikan.

Perwakilan Weiner, 77, tidak segera menanggapi untuk memberikan komentar.

Kontroversi muncul atas wawancara yang dilakukan Weiner selama penerbitan buku barunya The Masters, yang mencakup wawancara dengan musisi Bob Dylan, Jerry Garcia, Mick Jagger, John Lennon, Bruce Springsteen, Pete Townshend dan Bono U2 – semuanya berkulit putih dan pria.

Ketika ditanya mengapa dia tidak mewawancarai wanita atau musisi kulit hitam, Weiner menjawab: “Tapi bukan berarti mereka tidak mencolok. Bicaralah secara mendalam dengan Grace Slick atau Janis Joplin. Silakan menjadi tamu saya. Anda tahu, Johnny [Mitchell] Dia bukan seorang filsuf rock ‘n’ roll. “Menurut pendapat saya, dia tidak memenuhi tes itu,” katanya kepada The Times.

“Di antara seniman kulit hitam – Anda tahu, Stevie Wonder, seorang jenius, bukan? Saya kira ketika Anda menggunakan kata yang luas seperti “master”, kesalahannya ada pada penggunaan kata tersebut. Mungkin Marvin Gaye, atau Curtis Mayfield? “Maksud saya, mereka tidak berbicara pada tingkat itu,” kata Weiner.

Weiner mendirikan majalah Rolling Stone pada tahun 1967 dan menjabat sebagai editor atau redaktur pelaksana hingga tahun 2019. Ia juga ikut mendirikan Rock and Roll Hall of Fame, yang diluncurkan pada tahun 1987.

Dalam wawancara tersebut, Weiner sepertinya mengakui bahwa dia akan menghadapi reaksi balik. “Hanya demi PR, saya mungkin seharusnya pergi dan menemukan satu artis kulit hitam dan satu artis wanita untuk dimasukkan ke sini yang tidak memenuhi standar sejarah yang sama, hanya untuk menghindari kritik semacam itu.”

READ  Kate Middleton mengejutkan penggemar kerajaan dengan terlihat mengenakan sepatu Meghan Markle

Tahun lalu, majalah Rolling Stone menerbitkan 500 Album Terbesar Sepanjang Masa dan menempatkan “What’s Going On” karya Gaye di No. 1, Blue karya Mitchell di No. 3, Wonder’s Songs in the Key of Life di No. 4, dan Purple Rain oleh Pangeran dan Revolusi di tempat ketiga. No.8 dan buku Ms. Lauryn Hill The Miseducation of Lauryn Hill di No.10.