POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penandatanganan kesepakatan ekonomi, budaya dan pertahanan dalam kunjungan kenegaraan Marcos ke Indonesia GMA News Online

Penandatanganan kesepakatan ekonomi, budaya dan pertahanan dalam kunjungan kenegaraan Marcos ke Indonesia GMA News Online

BOJOR, Indonesia – Empat kesepakatan di bidang ekonomi, budaya dan pertahanan ditandatangani Senin dalam kunjungan kenegaraan Presiden Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. di sini.

Kesepakatan yang disampaikan kepada Marcos dan Presiden Indonesia Joko Widodo sebelum keduanya membuat pernyataan bersama di Astana Bogor, adalah sebagai berikut:

  • Rencana Aksi antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Filipina dari tahun 2022 sampai dengan 2027, disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Menteri Luar Negeri Enrique Manalo;
  • Nota Kesepahaman antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Filipina tentang Kerjasama Kebudayaan, disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Menteri Luar Negeri Enrique Manalo;
  • Persetujuan Kegiatan Kerjasama di Bidang Pertahanan Keamanan antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Filipina yang disampaikan oleh Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Wakil Menteri Pertahanan Pertama Jose Faustino Jr.; Dan
  • Nota Kesepahaman Kerjasama Pengembangan dan Promosi Ekonomi Kreatif antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Republik Filipina, disampaikan oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaja Ono dan Sekretaris Kementerian Perdagangan dan Industri Alfredo Pascual

Dalam pernyataannya, Marcus mengatakan dia dan Jokowi berbicara “panjang” tentang peran yang harus dimainkan oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) “karena kita menghadapi kesulitan pada saat yang sangat bergejolak dalam geopolitik, tidak hanya di wilayah kita tetapi juga di seluruh dunia.” “

Marcos juga berterima kasih kepada Indonesia “atas bantuan dan partisipasinya dalam program infrastruktur pendahulu saya, Presiden [Rodrigo] Duterte, dan komitmen berkelanjutan mereka untuk tidak hanya melanjutkan program ini tetapi juga untuk meningkatkan skala dan kedekatan antara kedua negara kita.”

Menurut Marcus, dia dan Presiden Jokowi sepakat untuk membentuk kelompok kerja yang akan membahas bahkan pada tingkat teknis untuk bekerja memperkuat hubungan mereka.

READ  IAEA bergabung dengan Indonesia dalam acara G20 yang menyoroti energi nuklir untuk transisi ke energi bersih

“Presiden dan saya telah sepakat untuk mengatur gugus tugas untuk benar-benar bertemu dan berdiskusi bahkan pada tingkat teknis, bukan pada tingkat politik atau diplomatik, tetapi pada tingkat teknis, sehingga kita dapat memanfaatkan sepenuhnya peluang yang kita rasakan. tersedia bagi kami dan kami perlu memanfaatkannya untuk berhasil dalam pekerjaan kami, ”kata Marcus.

Marcos juga mengatakan bahwa dia dan mitranya dari Indonesia juga setuju bahwa ASEAN akan memainkan peran sebagai agen utama dalam “perubahan yang ingin kita lihat dalam terus membawa perdamaian ke negara kita.”

berdagang

Perdagangan juga menjadi salah satu topik penting yang dibahas dalam pertemuan antara Marcos dan Jokowi.

Pemimpin Indonesia menyerukan peningkatan perdagangan yang signifikan dan meminta Filipina untuk terus mengembangkan potensi perdagangan serta konektivitas di wilayah perbatasan.

“Dibandingkan tahun lalu, perdagangan antara Indonesia dan [the] Filipina meningkat sekitar 50%. Dalam keterangannya, Jokowi mengatakan Indonesia secara khusus mendorong peningkatan ekspor produk makanan, minuman, obat-obatan, kelapa dan rumput laut.

Jokowi mengatakan jalur pelayaran Bitung-Davao harus diaktifkan kembali serta pembukaan kembali jalur penerbangan Manado-Davao.

kerjasama perbatasan

Jokowi juga mengatakan dia dan Marcos sepakat untuk meninjau dua perjanjian keamanan perbatasan untuk menjaga relevansinya dengan masyarakat di wilayah perbatasan dan Perjanjian Penyeberangan Perbatasan dan Perjanjian Patroli Perbatasan yang direvisi.

Di bidang pertahanan dan keamanan, kami mendorong penguatan kerjasama dan keselamatan dan keamanan perairan di wilayah perbatasan. Saya sangat mengapresiasi penandatanganan perjanjian kerjasama kegiatan di bidang pertahanan dan keamanan.

“Saya senang bahwa kami telah memperbarui Perjanjian Kerjasama Tripartit, atau TCA, antara Indonesia, Filipina, dan Malaysia, yang sangat penting untuk mengamankan perairan kami dari ancaman penyanderaan dan penculikan.” –KBK, Berita GMA

READ  COVID-19 menarik lebih banyak pekerja ke pekerjaan sektor jasa bergaji rendah - Ekonomi