POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rupiah Indonesia mendekati level tertinggi 5 minggu;  Pasar mata uang Asia beragam di tengah kekhawatiran Omicron

Penambang batubara di Indonesia mencari pengecualian larangan ekspor karena biaya meningkat

JAKARTA (Reuters) – Penambang batu bara utama Indonesia meminta pengecualian dari larangan ekspor batu bara pada awal tahun karena biaya menjaga puluhan kapal di laut terus meningkat.

Pengekspor batubara termal terbesar di dunia telah menerapkan larangan ekspor untuk menghindari pemadaman listrik domestik, meningkatkan kekhawatiran di antara pelanggan terbesarnya seperti China dan Jepang, karena mereka menuju puncak permintaan listrik musim dingin.

Pemerintah Indonesia telah berjanji untuk mulai meninjau larangan tersebut mulai Rabu, tetapi pembicaraan telah ditunda dan pejabat Kementerian Energi mengatakan pada hari Kamis bahwa tidak jelas kapan mereka akan membuat keputusan untuk mengakhiri larangan tersebut.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Data Refinitiv menunjukkan larangan tersebut mendorong harga batubara lebih tinggi di China dan Australia minggu ini, sementara sekitar 100 kapal akan membawa total 5,9 juta ton ekspor batubara dari Kalimantan, rumah bagi pelabuhan batubara utama Indonesia.

Bumi Resources, penambang batu bara terbesar di Indonesia, mengatakan dalam briefing bursa bahwa sementara perusahaan masih menganalisis dampak keuangan dari larangan ekspor, itu dapat mengakibatkan denda demurrage dan penalti untuk pengiriman yang tertunda.

“Perusahaan berharap pemerintah segera mencabut larangan ekspor yang dikenakan kepada perusahaan yang telah memenuhi komitmennya ke pasar lokal,” kata Bomi.

Penambang batubara Indonesia harus menjual 25% dari produksinya ke pembangkit listrik lokal dengan harga maksimum $70 per ton.

Adaro Minerals Indonesia (ADMR.JK), unit dari perusahaan pertambangan batu bara terbesar kedua di Indonesia, Adaro Energy (ADRO.JK), mengatakan dalam sebuah pernyataan telah meminta pemerintah untuk mengizinkan ekspor batu bara mineral, yang digunakan untuk membuat baja. alih-alih pembangkit listrik. .

READ  Presiden China Xi berharap dapat bekerja sama lebih erat dengan Indonesia

Indica Energy (INDY.JK), mengatakan perlu menyesuaikan tingkat produksinya lebih rendah jika larangan terus berlanjut.

Batubara menyumbang sekitar $3 miliar per bulan untuk perdagangan internasional Indonesia dan membantu mendorong ekspor dari ekonomi terbesar di Asia Tenggara ke level rekor tahun lalu.

Rupiah Indonesia telah jatuh sekitar 1% sejak larangan tersebut. Mata uang juga tidak stabil oleh Federal Reserve AS yang hawkish. Baca lebih lajut

Kapal batubara macet di luar Indonesia setelah larangan ekspor batubara

Jepang yang mengimpor dua juta ton batu bara Indonesia per bulan, meminta dalam surat kepada Menteri Energi Indonesia untuk mencabut larangan batu bara berkalori tinggi, dan juga menuntut agar pihak berwenang memberikan izin keberangkatan untuk lima kapal bermuatan tujuan Jepang.

Seorang pejabat pemerintah federal India mengatakan kepada Reuters bahwa negaranya belum menghubungi pihak berwenang Indonesia setelah menerima jaminan bahwa pasokan batubara lokal cukup.

“Kami mengawasi dengan cermat. Tapi sekarang kami berada dalam posisi yang nyaman,” kata pejabat itu.

Data pelacakan kapal dari Kpler menunjukkan bahwa kekuatan ekonomi Asia di Asia, seperti China, India, Jepang, dan Korea Selatan, bersama-sama menerima 73% ekspor batu bara Indonesia pada tahun 2021.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Francesca Nangue, Bernadette Christina Munthe dan Sudharshan Varadan; Diedit oleh Ed Davies dan Tom Hogg

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.