POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Recovery calls for a robust agrifood industry

Pemulihan membutuhkan industri pertanian pangan yang kuat – Opini

Uday Sisawaya Luqman

Jakarta
Kamis, 8 Juli 2021

2021-07-08
01:14

6281d9f905b49edfeb97b8e9031c62f9
2
Pendapat
COVID-19, Ekonomi, Pemulihan, Pertanian, Bisnis, Rantai Pasokan
Gratis

Pandemi COVID-19 tidak diragukan lagi menjadi ujian abad ini bagi Indonesia. Langkah-langkah untuk mengurangi krisis kesehatan global telah menghentikan arus perdagangan dan pariwisata, menciptakan efek domino pada kehidupan kita, mata pencaharian, dan ekonomi yang lebih luas.

Lebih dari setahun kemudian, kita mulai melihat tanda-tanda pemulihan ekonomi. Sebuah survei nasional yang dilakukan oleh Mandiri Institute yang berbasis di Jakarta melaporkan bahwa lebih dari empat perlima usaha kecil dan menengah (UKM) Indonesia telah mulai bekerja penuh jam secara normal, menunjukkan peningkatan kepercayaan antara konsumen dan bisnis.

Ketika berbicara tentang banyak industri yang bertanggung jawab untuk menggerakkan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, sektor pertanian pangan menempati tempat yang menonjol. Sektor ini bertanggung jawab atas lebih dari setengah tenaga kerja negara itu, dan mendorong lebih dari sepertiga produk domestik bruto (PDB) negara itu.

Sementara sektor ini tetap tangguh selama puncak pandemi, melihat pertumbuhan 2 persen dalam kontribusi PDB pada tahun 2020, para ahli telah mengatakan bahwa pemulihan setelah COVID-19 mungkin tidak datang dengan mudah. Menurut laporan baru-baru ini oleh Oxford Economics, Indonesia menempati peringkat regional terburuk dalam matriks pemulihan ekonominya karena memiliki tingkat pemulihan risiko tertinggi. Negara ini telah menunjukkan kelemahan yang signifikan karena ketergantungannya pada pariwisata untuk menghidupkan kembali industri makanannya.

Ketika kita melihat secercah kemajuan yang muncul dari krisis ini, tantangan baru akan terus muncul, apakah itu perkembangan virus lebih lanjut, atau tantangan penawaran dan permintaan. Untuk benar-benar memajukan perekonomian, penting bagi para pemimpin Indonesia untuk memiliki pola pikir inklusif terhadap salah satu sektor terpentingnya ketika menyusun strategi untuk kemunculannya setelah krisis.

READ  Gojek, Tokopedia hampir saja menciptakan juara teknologi Indonesia

Pertama, Indonesia perlu menciptakan lingkungan perdagangan yang memungkinkan yang memastikan pasokan makanan tetap terbuka, transparan, dan dapat diprediksi. Indonesia memiliki sejarah kebijakan proteksionis, tetapi kita telah melihat kemajuan dalam liberalisasi. Dengan menciptakan kondisi perdagangan yang lebih menguntungkan, kami dapat memastikan jaringan makanan yang andal dan sumber makanan dan bahan-bahan yang aman untuk semua orang – baik di tingkat konsumen maupun produsen.

Namun, para pembuat kebijakan harus memperhatikan bahwa dengan meningkatnya impor, hal ini akan menciptakan ketidakpastian yang lebih besar di kalangan pelaku domestik dalam hal lanskap persaingan. Lebih penting dari sebelumnya bagi pembuat kebijakan Indonesia untuk meyakinkan sektor domestik, terutama pertanian, bahwa pemerintah terus mendukung industri. Ini termasuk melanjutkan atau bahkan mencabut subsidi yang ada kepada petani

Ini juga termasuk penggunaan teknologi dan pengembangan keterampilan jangka panjang untuk meningkatkan produktivitas dan memajukan petani dan sektor pertanian, seperti menyediakan alat dan platform digital yang tepat untuk membantu memantau produksi, menilai kerusakan akibat bencana alam, dan bahkan menerapkan protokol tindakan dini untuk peringatan dini, antara lain.

Namun tidak seperti akar Indonesia yang kuat di bidang pertanian, pemulihan sektor pertanian pangan membutuhkan pertumbuhan yang mendorong di seluruh industri. Ada peluang besar bagi sektor manufaktur makanan dan minuman di Indonesia untuk memanfaatkan alat inovasi yang tepat. Secara khusus, industri halal itu penting, karena populasi Muslim di seluruh dunia adalah 1,8 miliar, dan industri makanan halal diperkirakan akan mencapai $2 triliun pada tahun 2024, menurut Laporan Ekonomi Islam Global. Indonesia akan diuntungkan jika melakukan investasi yang tepat dan mengidentifikasi tren utama. Misalnya, banyak solusi telah dikembangkan untuk menciptakan solusi keterlacakan halal melalui blockchain.

READ  Indonesia mulai melarang perjalanan pada Idul Fitri karena beberapa mencoba untuk menghindari aturan | Suara Amerika

Tetapi memberikan dukungan ini saja tidak cukup. Juga penting bagi pembuat kebijakan untuk meninjau apakah mereka secara tidak sengaja menempatkan hambatan pada industri. Misalnya, langkah-langkah seperti pajak cukai untuk gula dan plastik juga harus dipertimbangkan dengan hati-hati. Pada awal tahun 2020, kami melihat langkah-langkah serupa sedang dipertimbangkan di Indonesia.

Sementara reformasi ini berusaha untuk mengatasi masalah kesehatan dan lingkungan yang terus-menerus serta menghasilkan pendapatan fiskal, sejarah kebijakan fiskal intervensionis ini penuh dengan contoh bumerang karena merugikan konsumen, bisnis, dan perbendaharaan negara tanpa memberikan manfaat yang diinginkan.

Untuk berhasil dalam langkah-langkah fiskal, pemerintah dan pembuat kebijakan harus terlibat dalam komunikasi reguler dengan para pemangku kepentingan sehingga mereka dilengkapi dengan keahlian dan dukungan sektor yang akan memungkinkan mereka untuk mengembangkan kebijakan dan program yang efektif yang dapat mencapai hasil yang diinginkan dengan lebih baik.

Sektor pertanian pangan di Indonesia telah tangguh, tetapi kita akan terus menghadapi tantangan yang kuat tahun ini. Bagaimana hal ini mempengaruhi kita akan sangat bergantung pada tanggapan kebijakan dalam jangka pendek, menengah dan panjang.

Melihat ke depan, kita dapat bangkit lebih kuat dari krisis global ini jika kebijakan pro-pemulihan dan pertumbuhan diperkenalkan, yang meningkatkan ketahanan, keberlanjutan dan produktivitas sektor ini, dan dengan demikian perekonomian Indonesia.

***

Penulis adalah Ketua Dewan Direksi Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (GAPMMI).