POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

fbpx

Pemulihan ekonomi Indonesia dan peran pariwisata dan digitalisasi | Ditulis oleh Dr. Mahmoud Hassan Khan

Pemulihan ekonomi Indonesia serta peran pariwisata dan digitalisasi

Sejak awal masa jabatannya, Presiden Joko Widodo telah menekankan bahwa sektor pariwisata dan digitalisasi harus menjadi “prioritas strategis” Indonesia dalam hal perolehan devisa.

Inilah sebabnya mengapa sektor pariwisata dan digitalisasi menjadi “motor penggerak” yang muncul dari pemulihan ekonomi pascapandemi di Indonesia sebesar 272,2 juta (2021), menjadikannya negara terpadat keempat di dunia dan negara berpenduduk Muslim terbesar. .

Ini adalah ekonomi keenam belas di dunia berdasarkan PDB nominal. Ekonomi terbesar kesepuluh di dunia berdasarkan PDB (paritas daya beli); Ekonomi terbesar di Organisasi Kerjasama Islam, dan terbesar di Asia Tenggara; Sebagai anggota G-20 dan baru-baru ini menjabat sebagai presiden, itu juga menjadikannya tujuan yang sangat “menarik” dan “produktif” bagi wisatawan global.

Selain itu, memiliki sekitar 300 kelompok etnis yang berbicara lebih dari 600 bahasa yang merupakan inti dari “multikulturalisme” yang kaya dan beragam dan kekuatan utama untuk mendorong pariwisata dan digitalisasi di negara ini.

Selain itu, perincian sektoral perekonomian Indonesia adalah 44,4% untuk jasa, 38,3% untuk industri, dan 13,7% untuk pertanian pada 2020-2021.

Penggerak utama pertumbuhan ekonomi dan pembangunan sosial adalah sektor jasa dan industri di mana pariwisata dan digitalisasi memainkan peran yang sangat penting.

Menariknya, bagian barat Indonesia telah diuntungkan dari pembangunan ekonomi yang lebih tinggi secara tidak proporsional, memberikan kontribusi pertumbuhan PDB yang jauh lebih besar.

Sementara itu, Indonesia bagian timur secara ekonomi terisolasi dan sedikit penduduknya.

Namun, sektor-sektor yang sedang berkembang di bidang pariwisata dan digitalisasi akan berguna untuk “memperlengkapi” kegiatan komersial dan ekonomi di Indonesia bagian timur.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dan Komunikasi dan Informatika (Kominfo) fokus pada pemulihan ekonomi melalui peningkatan penggunaan digital dan pariwisata.

READ  Tanda-tanda kehidupan kerjasama global untuk keluar dari COVID-19

Keduanya berkolaborasi dengan 40-50 penyedia platform digital di Indonesia dan pemangku kepentingan utama di industri pariwisata yang secara kolektif disebut Industry Task Force (ITF), dalam kerangka Digital Economy Working Group of the Group of Twenty (DEWG).

Hal ini bertujuan untuk berkontribusi pada keberhasilan debat ekonomi digital menuju ekosistem digital yang inklusif dan berkelanjutan yang “terpuji”.

Menurut data resmi Indonesia, PDB ekonomi digital telah meningkat sebesar 11% sementara sektor pariwisata telah menunjukkan kinerja yang baik pada awal tahun 2022, dan diperkirakan akan tumbuh hingga 4,3% dari 4,2% pada tahun 2021.

Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) mengklaim bahwa 77 persen orang Indonesia menggunakan Internet selama lebih dari delapan jam per hari Karena adopsi digital telah menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari, peningkatan keterampilan dan literasi digital sangat penting yang mungkin bermanfaat bagi pertumbuhan pariwisata dan digitalisasi di negara bagian.

Selain itu, kemitraan berkelanjutan dengan sektor swasta sangat penting untuk membangun fondasi ekonomi yang lebih kuat dalam upaya transformasi digital.

Ekosistem digitalnya yang komprehensif, berkelanjutan, dan kokoh merupakan kekuatan pendorong pemulihan ekonomi Indonesia pascapandemi.

Pandemi COVID-19 telah menyoroti pentingnya ekonomi, sosial dan budaya dari sektor pariwisata secara global.

Pentingnya mempromosikan pendekatan multidisiplin dan multisektoral untuk pariwisata berkelanjutan adalah kebutuhan Indonesia saat ini.

Ini termasuk “Mekanisme Partisipasi Terpadu”, yang melibatkan sektor swasta, sektor publik, masyarakat sipil dan komunitas lokal dalam desain dan implementasi strategi dan model pariwisata berkelanjutan, termasuk pedesaan, pariwisata pertanian berbasis masyarakat dan model pariwisata lokal.

Menariknya, perkiraan nilai ekonomi digital Indonesia pada tahun 2025 sebesar $146 miliar atau Rp 2.103 triliun.

READ  Data ekonomi China, Covid, inflasi

Pada 2030 akan mencapai 330 miliar dolar AS atau 4.752 triliun rupee yang akan menjadi katalis ekonomi utama di masa depan.

Dalam konteks membangun jaringan 4G di 12.548 desa (dari 83.218 desa dan kecamatan yang belum terjangkau jaringan 4G); pengembangan platform digital untuk hub jaringan pariwisata; Bantuan dapat dimulai di desa-desa wisata dengan pelatihan bahasa Inggris, penggunaan toko online dan pelatihan untuk Akademi Kewirausahaan Digital untuk mencapai pertumbuhan yang kuat di sektor pariwisata dan digitalisasi di Indonesia.

Pada tahun 2020, Indonesia menerima total 4 juta wisatawan, peringkat ke-44 di dunia secara absolut.

Pariwisata sendiri telah menghasilkan sekitar 3,53 miliar dolar AS untuk negara. Ini mewakili 0,33 persen dari PDB dan sekitar 12 persen dari total penerimaan pariwisata internasional di Asia Tenggara.

Kesimpulannya, pemerintah Indonesia harus “memasukkan” teknologi digitalisasi terkini, yaitu

“metaverse” dan “block-chain” untuk pertumbuhan pesat sektor pariwisata dan digitalisasi negara.

Hal yang menggembirakan adalah bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Indonesia 2020-2024 mendukung pentingnya pariwisata yang diharapkan dapat memberikan kontribusi 5,5 persen dari PDB Indonesia.

Pemerintah Indonesia juga harus mempercepat upaya penyelesaian dan presentasi “Proyek 10 Palis Baru:.

Selain itu, selain proyek pengembangan pariwisata besar di tingkat akar rumput, pemerintah juga harus mengembangkan community tourism (CBT) di rural tourism atau village tourism (VT).

Digitalisasi industri pariwisata modern dalam industri pariwisata diharapkan dapat memberikan akses kepada seluruh pemangku kepentingan pariwisata di Indonesia, mulai dari aspek perizinan, kegiatan usaha pariwisata dan event serta memberikan akses bagi pengunjung untuk mencari informasi tentang destinasi bagi pengunjung di Indonesia. Indonesia.

Dalam hal ini, infrastruktur “hijau”, “tangguh” dan “berkelanjutan” serta pengembangan sumber daya manusia yang komprehensif adalah suatu keharusan untuk pengembangan lebih lanjut sektor pariwisata dan digitalisasi Indonesia.

READ  Grab menjadi layanan transfer online pertama yang dibangun di dalam aplikasi JakLingko - Perusahaan

Keduanya dapat dikembangkan melalui “Islamic Finance”, “Climate Change Fund”, “Partisipasi Perempuan dan Pemuda” dan “Pengembangan Kapasitas”.

Ada banyak aspek yang memerlukan perbaikan lebih lanjut, seperti ‘infrastruktur’, ‘sumber daya manusia’ dan literasi pengguna.

Ada kebutuhan mendesak untuk memastikan bakat, persaingan, dan perlindungan data terus meningkat.

Selain itu, pemerintah Indonesia juga harus mengintegrasikan budaya, sejarah, pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan, pedesaan, bisnis, dan yang tak kalah pentingnya adalah wisata medis untuk pertumbuhan pesat pariwisata dan pertumbuhan digitalisasi di negara ini.

Berkenaan dengan itu, penambahan wisata Islam dan iklim juga dapat dimanfaatkan untuk menarik semakin banyak wisatawan dari Timur Tengah dan Eropa ke Tanah Air.

Selain itu, tampilan proyeksi Wonderverse Indonesia secara nasional dan global sangat penting untuk metaverse di mana pengguna dapat berinteraksi satu sama lain menggunakan avatar dan mengalami Indonesia yang indah di alam semesta virtual.

Perpaduan ideal kemitraan publik-swasta yang menyoroti berkah teknologi modern, dimensi budaya, aspek warisan alam dan aspek ekonomi kreatif harus dimasukkan secepat mungkin di negara ini.

—Penulis adalah direktur eksekutif Pusat Studi Asia Selatan dan Internasional (CSAIS) Islamabad dan pakar regional, Indonesia dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara.