POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indo-Pacific nations agree to enter economic initiative negotiations

Negara-negara Indo-Pasifik setuju untuk melakukan negosiasi mengenai inisiatif ekonomi

berita kyodo

Los Angeles, Amerika Serikat ●
Minggu 11 September 2022

2022-09-11
09:25

c8ef2d5380e10aaba968a2fc8305f032
2
Ekonomi
Indonesia, Indo-Pasifik, Jepang, pembicaraan perdagangan, Amerika Serikat, Joe Biden
Gratis

Para menteri dari negara-negara yang berpartisipasi dalam kerangka kerja Indo-Pasifik yang dipimpin AS pada Jumat sepakat untuk memulai negosiasi formal dalam membangun tatanan ekonomi berbasis aturan di kawasan yang tumbuh cepat saat China memperluas pengaruhnya.

Menteri Perdagangan Jepang Yasutoshi Nishimura mengatakan setelah pertemuan IPEF dua hari di Los Angeles bahwa 14 negara anggota Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik akan berpartisipasi dalam pembicaraan pembuatan aturan untuk menciptakan peluang ekonomi, meningkatkan kondisi bisnis dan meningkatkan keberlanjutan di wilayah tersebut.

Negosiasi mencakup empat pilar kebijakan – perdagangan yang adil, ketahanan rantai pasokan, energi bersih dengan dekarbonisasi dan infrastruktur, serta perpajakan yang sesuai dan antikorupsi.

“Ini adalah pencapaian yang mengesankan dan mencerminkan fakta bahwa kami memiliki konsensus dan komitmen di antara 14 negara mitra IPEF,” kata Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo pada konferensi pers.

Dia mengatakan semua anggota IPEF berkomitmen untuk menciptakan kesepakatan ekonomi tingkat tinggi yang ambisius di kawasan Indo-Pasifik, tanpa menunjukkan batas waktu untuk negosiasi.

Raimondo mengindikasikan bahwa akan ada pembicaraan tingkat tinggi pada akhir tahun dan pertemuan tingkat menteri lainnya awal tahun depan.

“Kami secara khusus ingin mendorong inisiatif yang berfokus pada keamanan ekonomi, termasuk energi,” kata Nishimura kepada wartawan secara terpisah.

Menteri Ekonomi, Perdagangan dan Industri mengatakan bahwa anggota IPEF akan berusaha untuk mencapai hasil di bidang di mana mereka dapat merasakan manfaat menjadi bagian dari kerangka kerja.

“Kami sekarang bermaksud untuk bergerak menuju negosiasi dengan mitra kami di setiap pilar, dengan putaran pertama diskusi berlangsung setelah menteri ini,” kata Perwakilan Dagang AS Catherine Taye.

READ  India dalam Fokus - Reliance membatalkan kesepakatan ritel senilai $3,4 miliar; Larangan minyak sawit india di India; Kesepakatan perdagangan bebas Inggris-India ada di kartu

Negara-negara IPEF, yang menyumbang 40 persen dari PDB global dan 28 persen dari perdagangan barang dan jasa global, merilis pernyataan menteri setelah pembicaraan.

“Kami akan berusaha mengembangkan pendekatan baru dan inovatif untuk kebijakan perdagangan dan teknologi yang memajukan berbagai tujuan, mendorong kegiatan ekonomi dan menghasilkan investasi,” kata sebuah pernyataan tentang pilar perdagangan.

India memilih untuk tidak berpartisipasi dalam pilar perdagangan, yang bertujuan untuk menempa komitmen perdagangan tingkat tinggi, inklusif, bebas, adil dan terbuka berdasarkan sistem perdagangan multilateral berbasis aturan, menurut data.

Jelas bahwa negara Asia Selatan tidak ingin mematuhi aturan perdagangan tanpa akses ke pasar.

Tidak seperti perjanjian perdagangan tradisional, IPEF tidak memasukkan pemotongan tarif dan langkah-langkah liberalisasi perdagangan lainnya, yang membuat para kritikus mempertanyakan nilai prakarsa tersebut bagi negara-negara peserta.

Selain India, 13 anggota lainnya terlibat dalam perundingan empat pilar.

Untuk menunjukkan fleksibilitas IPEF, negara-negara dapat memilih dan memilih pilar mana yang akan diikuti, dan pakar perdagangan mengatakan pendekatan fleksibel tampaknya telah mengurangi hambatan partisipasi untuk negara-negara seperti India dan negara-negara di Asia Tenggara.

Para menteri mengatakan anggota IPEF berbagi di Los Angeles pemahaman mereka tentang pentingnya memastikan ketahanan rantai pasokan menyusul gangguan yang disebabkan oleh pandemi virus corona dan invasi Rusia ke Ukraina.

Berkaitan dengan pilar rantai pasokan, mereka sepakat untuk menetapkan standar untuk sektor dan komoditas vital, meningkatkan fleksibilitas dan investasi di sektor dan komoditas vital, membentuk mekanisme pertukaran informasi dan respons krisis, serta memperkuat logistik rantai pasokan.

Raimondo mencatat, peluang panen awal dalam negosiasi bisa datang dari pilar rantai pasok, karena setiap negara di dunia telah menyadari pentingnya ketahanan rantai pasok setelah mengalami pandemi COVID-19.

READ  Sebuah studi oleh platform perdagangan sosial Indonesia, Evermos, menunjukkan bahwa UKM penting bagi perekonomian masa depan Indonesia

Sebuah pernyataan di Pilar Rantai Pasokan mengatakan bahwa anggota IPEF “akan mempromosikan bidang kerja sama ini secara cepat dan konsisten.”

Gedung Putih memperkirakan bahwa kawasan Indo-Pasifik, rumah bagi sekitar 60 persen populasi dunia, akan menjadi penyumbang terbesar pertumbuhan global selama 30 tahun ke depan.

Peluncuran kerangka kerja yang bertujuan untuk menetapkan standar ekonomi yang tinggi diumumkan selama kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Jepang pada bulan Mei.

Para pejabat AS mengatakan IPEF adalah bagian penting dari strategi Indo-Pasifik Biden.

Ke-14 anggota IPEF tersebut adalah Australia, Brunei, Fiji, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Thailand, Amerika Serikat, dan Vietnam.