POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemimpin teknologi India mendesak adopsi cryptocurrency sebagai kelas aset

Nandan Nilekani telah meminta India untuk merangkul cryptocurrency sebagai kelas aset karena otoritas di seluruh dunia bergulat dengan cara mengakomodasi teknologi.

Kepala Infosys, sebuah perusahaan konsultan dan teknologi informasi, percaya bahwa cryptocurrency terlalu fluktuatif dan intensif energi untuk digunakan sebagai alat pembayaran dan melihat infrastruktur pembayaran digital UPI India lebih efisien. Namun dia mengatakan cryptocurrency harus didorong sebagai aset untuk dibeli dan dijual, seperti komoditas.

“Sama seperti jika Anda memiliki beberapa aset Anda dalam emas atau real estat, Anda dapat memiliki beberapa aset Anda dalam kripto,” katanya kepada Financial Times dalam sebuah wawancara. “Saya pikir ada peran cryptocurrency sebagai nilai tersimpan, tetapi tentu saja tidak dalam arti transaksional.”

Mengizinkan individu dan bisnis untuk memasuki pasar $ 1,5 triliun akan memungkinkan “pemuda kripto untuk memasukkan kekayaan mereka ke dalam ekonomi India,” kata Nilekani.

CTO telah lama bekerja dengan otoritas India untuk membantu membentuk kebijakan digital, termasuk program identitas biometrik Aadhaar. Dia juga memimpin Komite Bank Sentral untuk Pembayaran Digital pada 2019.

India adalah pasar potensial yang besar untuk cryptocurrency, tetapi posisi resmi negara itu tidak jelas, dengan momok larangan langsung membayangi meskipun volume perdagangan tinggi di antara pedagang lokal.

Larangan itu akan menjadikan India salah satu yurisdiksi paling kejam di dunia dalam hal mata uang digital, karena pihak berwenang di seluruh dunia mempertimbangkan bagaimana mengatur cryptocurrency.

Mahkamah Agung India tahun lalu membatalkan arahan bank sentral 2018 yang menekankan cryptocurrency. Tetapi pasar terus beroperasi di area abu-abu, dengan beberapa bank baru-baru ini mengancam akan mengambil tindakan terhadap pedagang mata uang kripto.

Pemerintah mengatakan tahun ini bahwa mereka akan memperkenalkan undang-undang yang secara luas diharapkan untuk melarang mata uang digital pribadi demi mata uang resmi yang dioperasikan oleh bank sentral. Sejak itu, para pejabat telah membuat pernyataan yang lebih mendamaikan.

READ  [Funding alert] Startup teknologi visual Dybo mengumpulkan 1,2 kroner dari investor AS dan Singapura

Infosys dengan antusias merangkul teknologi blockchain yang menggerakkan cryptocurrency karena tampaknya menawarkan berbagai alat digital kepada klien multinasionalnya.

Tetapi industri TI India telah terpukul keras oleh gelombang kedua virus corona yang ganas di negara itu, dengan perusahaan-perusahaan menghadapi infeksi yang meluas di antara karyawan dan regulator khawatir tentang kemungkinan gangguan pada operasi back-office. Nilikani berargumen bahwa dampaknya terhadap bisnis terbatas dan isu-isu tersebut kini menurun.

Nilekani berpendapat bahwa keahlian dan skala Infosys – perusahaan memiliki sekitar 250.000 karyawan – berarti berada di posisi yang baik untuk berkembang karena perusahaan mengubah sistem internal mereka untuk beradaptasi dengan rutinitas telecommuting atau kerja fleksibel pasca-pandemi.

Ini termasuk permintaan untuk beralih ke cloud. Meskipun Infosys biasanya tidak mengungkapkan identitas pelanggannya, ia membuat kesepakatan dengan perusahaan termasuk Daimler, pembuat mobil Jerman, dan grup investasi AS Vanguard tahun lalu.

“Saya pikir, terus terang, peluang hari ini lebih baik dari sebelumnya,” kata Nilikani. “Dalam 40 tahun saya di industri ini, saya belum pernah melihat begitu banyak perubahan dan akselerasi terjadi.”

Video: Mengapa Setiap Dogecoin Memiliki Harinya – Penjelasan Cryptocurrency