POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilihan Parlemen Eropa tidak akan mengubah ketegangan hubungan dengan Tiongkok

Pemilihan Parlemen Eropa tidak akan mengubah ketegangan hubungan dengan Tiongkok

Pemilihan Parlemen Eropa pada akhir pekan membawa kekalahan tak terduga bagi Partai Hijau Jerman dan keuntungan besar bagi sayap kanan. Apa arti pemungutan suara ini bagi hubungan Eropa dengan Tiongkok, terutama perusahaan-perusahaannya yang mungkin mendapat manfaat dari perbaikan hubungan?

Pemungutan suara tersebut kemungkinan besar tidak akan meredakan kebuntuan mengenai perjanjian investasi yang ditangguhkan dan kekhawatiran di antara perusahaan-perusahaan mengenai lingkungan investasi di negara tersebut, kata Bengt Johansson, mantan diplomat Swedia di Tiongkok dan asisten profesor di MBA Centre Universitas Shanghai. Penulis tentang perdagangan dan bisnis di Tiongkok. Pemilu ini juga terjadi di tengah ketegangan yang lebih besar antara Tiongkok dan Eropa mengenai geopolitik termasuk invasi Rusia ke Ukraina, kata Johansson dalam wawancara Zoom dari Stockholm. Kutipan yang diedit menyusul.

Flannery: Apa pendapat Anda mengenai hasil keseluruhan pemungutan suara di Parlemen Eropa pada akhir pekan?

Johansson: Saya tidak merasakan ke mana angin bertiup pada Hari Pemilu. Keesokan harinya ketika saya melihat hasil Eropa, angin bertiup ke 27 arah berbeda! Eropa bukanlah sebuah entitas politik tunggal seperti Amerika Serikat, namun lebih merupakan sistem nasional yang beragam.

Kejutan terbesar tentu saja adalah kemunduran yang dialami Macron di Perancis dan Partai Hijau serta partai berkuasa lainnya di Jerman. Namun, angin bertiup berbeda di negara-negara kecil. Di negara-negara Nordik – Swedia, Denmark dan Finlandia, kami memiliki partisipasi yang kuat dari kelompok hijau dan sayap kiri.

Di antara negara-negara besar, kita melihat adanya krisis yang menimpa pemerintah Jerman, karena Partai Hijau kehilangan sekitar separuh anggotanya. Prancis akan mengadakan pemilihan umum awal pada 30 Juni. Macron mungkin kalah dalam pemilu dan menjalankan negara sebagai presiden dengan perdana menteri oposisi. Ini telah dicoba sebelumnya di Perancis, dan berhasil. Namun dalam konteks Uni Eropa, kami menganggap Macron mewakili Perancis di Dewan Eropa.

Flannery: Bagaimana dengan dampaknya terhadap hubungan dengan Tiongkok?

Johansson: Parlemen Eropa tidak memutuskan kebijakan luar negeri UE. Tentu saja mereka berusaha mendapatkan pijakan dengan membentuk komite untuk setiap negara di dunia. Namun negara-negara anggota dan pemerintahlah yang mengatur kebijakan luar negeri dan keamanan. Dalam revisi terakhir perjanjian UE, Perjanjian Lisbon, mereka bisa mendapatkan hak delegasi bersama untuk semua perjanjian ekonomi.

Namun, setelah UE dan Tiongkok memulai perjanjian investasi pada bulan Desember 2020, Tiongkok menjatuhkan sanksi terhadap anggota Komite Hak Asasi Manusia Parlemen pada bulan Maret 2021, dan sejak tanggal tersebut, Parlemen Eropa tetap tidak setuju dengan perjanjian dengan Tiongkok. Artinya, meskipun Tiongkok menemui 27 negara dan berkata: “Bukankah Anda berkepentingan bagi kami untuk menandatangani perjanjian investasi ini?” Mereka masih belum dapat meyakinkan Parlemen Eropa untuk menyetujuinya.

Ini adalah permasalahan besar antara Parlemen Eropa dan Tiongkok – dan akan terus berlanjut. Adalah suatu kesalahan bagi Tiongkok untuk menjatuhkan sanksi terhadap negara-negara anggota ini, namun Tiongkok tidak dapat mengatakan: “Maaf, maafkan kami, kami melakukan kesalahan, seperti yang kami semua tahu.” Jadi kami menemui jalan buntu.

Saya baru-baru ini menghadiri pertemuan Kamar Dagang Eropa di Shanghai, dan saya bertanya-tanya apakah kita dapat memulai kembali perjanjian investasi setelah kita memiliki parlemen baru. Pemimpinnya baru saja pergi ke Brussels, berbicara di depan Parlemen Eropa, dan berkata: “Tidak.”

Flannery: Apa yang ada di depan dalam hubungan ekonomi dan perdagangan yang lebih besar antara Jerman dan Tiongkok?

Johansson: Yang penting adalah bagaimana Jerman bertindak terhadap bea masuk anti-dumping terhadap mobil listrik yang diumumkan oleh Uni Eropa minggu ini. Saya pikir mereka telah sampai pada kesimpulan bahwa mereka menentangnya. Tidak akan mudah untuk menyerahkannya. Mereka dapat mengandalkan negara-negara liberal tradisional seperti negara saya, namun mereka tidak akan mendukung Perancis, Italia, dan Spanyol, yang memandang tarif anti-dumping sebagai satu-satunya cara agar industri otomotif mereka dapat bertahan. Amerika Serikat dan banyak negara lain telah mengenakan tarif yang lebih tinggi terhadap Tiongkok dibandingkan dengan Uni Eropa. Tuan Schultz akan mengatakan dengan lantang dan jelas bahwa ini adalah langkah yang salah. Tapi selain itu, saya rasa dia tidak bisa berbuat banyak.

Flannery: Tentu saja Perancis di bawah Presiden Macron telah mencoba menjalin hubungan khusus dengan Presiden Xi dan Tiongkok.

Johansson: Masalah besar bagi Eropa adalah invasi Rusia. Mengingat pemilihan parlemen, terdapat banyak spekulasi mengenai siapa yang lebih lunak terhadap Rusia dan siapa yang tidak. Tiongkok akan semakin banyak datang di masa depan. Tarif anti-dumping kendaraan listrik minggu ini akan menjadi isu besar pertama. Jika Xi mengunjungi Serbia dan Hongaria, negara-negara Eropa lainnya akan memperhatikan namun tidak peduli. Dia juga harus mengunjungi Macron di Prancis, dan dia melakukannya. Selama perang di Ukraina masih berlanjut, Rusia menjadi perhatian dan kekhawatiran terbesar kami.

Namun, suasana di Eropa (di sekitar Tiongkok di antara para pelaku bisnis) sedikit lebih pesimistis terhadap Tiongkok. Saya baru-baru ini bertemu dengan perusahaan-perusahaan Swedia yang meninggalkan Tiongkok karena alasan yang berbeda dibandingkan dua tahun lalu selama pandemi ketika kontrak karyawan berakhir. Baru-baru ini diterbitkan Survei Keyakinan Bisnis Tiongkok oleh Kamar Dagang Uni Eropa Ini adalah angka paling negatif yang pernah saya alami, seiring menurunnya investasi. Komisi Eropa tidak dapat melakukan apa pun tanpa terlebih dahulu bertanya kepada Dewan Uni Eropa apakah mereka ingin mengambil keputusan mengenai perdagangan dengan Tiongkok.

Lihat postingan terkait:

Global 2000: Peringkat Tiongkok lemah dalam hal melimpahnya real estate, stok menurun

Global 2000: Produsen kaca Tiongkok berkembang pesat di industri otomotif

“Tidak, Tiongkok tidak membeli seluruh lahan pertanian Amerika,” kata Cornell University.

'Stabilitas rapuh' dalam hubungan AS-Tiongkok mungkin terjadi sebelum pemilu AS: Steve Orlins

@rflannerychina

READ  Jokowi Tiba di Amerika Serikat Hadiri KTT ASEAN dengan Biden - Amerika