POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Persatuan Nasional mengkritik pendekatan dialog individu ASEAN dan memperingatkan meningkatnya represi dalam krisis Myanmar

Pemerintah Persatuan Nasional mengkritik pendekatan dialog individu ASEAN dan memperingatkan meningkatnya represi dalam krisis Myanmar

Kementerian Luar Negeri Pemerintah Persatuan Nasional telah menyatakan keprihatinannya bahwa fokus Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada mengadakan diskusi eksklusif antara kekuatan revolusioner dan dewan militer kudeta untuk mengatasi krisis Myanmar dapat memperburuk penindasan. represi. Tindakan tentara Myanmar.

Menyoroti fakta yang nyata, Menteri Luar Negeri GNU Daw Zin Mar Aung menekankan bahwa kurangnya keberhasilan inisiatif dialog ASEAN selama dua tahun merupakan bukti nyata kurangnya minat tulus junta untuk terlibat dalam diskusi.

Dalam konferensi pers yang diadakan Pemerintah Persatuan Nasional pada malam tanggal 29 Agustus, Daw Zin Mar Aung dengan tegas menyampaikan pandangan tersebut kepada para jurnalis.

“Jelas bahwa dewan militer hanya berfokus pada penyelenggaraan pemilu palsu demi keuntungannya sendiri. Hal ini menunjukkan kurangnya minat mereka terhadap dialog yang diserukan oleh komunitas internasional dan keengganan mereka untuk menerima persyaratannya. Oleh karena itu, upaya negosiasi terus berlanjut tanpa hasil. hanya akan memberikan kesempatan kepada dewan militer,” katanya. Junta militer memiliki lebih banyak waktu dan meningkatkan penindasan jahat mereka.

Dia menekankan gagasan bahwa Pakta Demokrat Federal adalah peta jalan politik eksklusif yang berkomitmen untuk dicapai oleh pemerintah persatuan nasional.

“Junta menggunakan mekanisme penundaan waktu untuk mengoordinasikan keluarnya mereka. Mereka berusaha memperpanjang kekuasaan mereka saat ini sambil berpura-pura tertarik untuk menerima dialog. Kita harus berhati-hati agar tidak secara tidak sengaja mendukung hal tersebut,” Daw Zin Mar Aung memperingatkan.

Di sisi lain, dalam konferensi pers tanggal 22 Agustus, Dewan Militer menekankan, dengan nada tegang, bahwa tidak ada kemungkinan pertemuan atau diskusi dengan Pemerintah Persatuan Nasional dan Pasukan Pertahanan Rakyat.

Upaya ASEAN untuk mengatasi gejolak politik Myanmar melalui diskusi dan dialog telah menuai kritik dari para pengamat Myanmar, yang menunjukkan kurangnya kemajuan sejauh ini sejak kudeta.

READ  Korea Selatan melaporkan 1.100 kasus virus corona baru, pembatasan terberat yang berlaku di Seoul

Baru-baru ini, Dewan Militer melancarkan serangan udara gencar, menargetkan lokasi militer dan sipil tanpa pandang bulu. Serangan udara yang dilancarkan oleh junta militer di desa Bazigi di distrik Kanbalu pada tanggal 11 Agustus mengungkap kekejaman paling buruk dari rezim kudeta, dan mengakibatkan terbunuhnya lebih dari 150 orang, termasuk banyak anak-anak.