POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemenang Penghargaan Bendera Tiongkok Mempromosikan Pentingnya Tradisi Wen Wuxi Tiongkok

TAIPEI, 20 November (CNA) Wang Gongguo (王), Pemenang Tang Prize 2020 dalam bendera Tiongkok, pada hari Sabtu memuji pentingnya tradisi “wen wuxi” (文史) di Tiongkok, meskipun ada perubahan dalam sistem politik.

Dalam pidatonya yang berjudul “From Wen to Xi: China’s Road,” Wang mengklarifikasi kata “wen” yang mengacu pada sastra, dan “xi” yang berarti sejarah dalam bahasa China, mengatakan bahwa sementara sistem politik datang dan pergi mengikuti arus. Aliran dinasti, tradisi Wen Wuxi Cina masih erat kaitannya di zaman modern ini.

“Dengan wen ini, atau catatan, catatan shi disimpan misalnya, hubungan keluarga ditentukan, dan tianxia (dunia) yang sempurna dikandung,” kata Wang dalam pidatonya sebelum menerima penghargaannya di upacara Tang Prize. hari.

Upacara penghargaan telah ditunda satu tahun hingga 2021 karena pandemi COVID.

“Dengan cara ini, tradisi Chi telah memungkinkan generasi pemimpin untuk membangun sistem pemerintahan yang akan membawa ketertiban dan kemakmuran bagi rakyat mereka,” kata Wang.

Lahir di Surabaya, Indonesia dan dibesarkan di British Malaya, Wang adalah seorang penulis sinologis dan jurnalis yang mengatakan bahwa ia mempelajari tradisi Tionghoa dan Tionghoa Klasik di rumah bersama ayahnya, yang tumbuh di masa transisi dan keamanan atau sastra adalah “dasar dari budaya kita”.

“(Ayah saya) khawatir karena saya mengerti seperti apa China tradisional. Campuran teks klasik dan permata sastra termasuk cerita tentang kaisar, pemimpin militer, dan pemimpin militer.”

Wang mengatakan dia menghafal sebanyak mungkin puisi dan prosa dari zaman dahulu.

“Tidak masalah bahwa itu bukan bahasa yang kami gunakan untuk berbicara satu sama lain,” kata Wang. “Teks-teks itulah yang menyampaikan perasaan kerinduan dan kebanggaan yang mendalam yang membuat China begitu dicintai.”

READ  Hubungan China-ASEAN: Bekerja Sama untuk Komunitas yang Lebih Dekat dan Masa Depan Bersama - Sabtu, November 2021

Meskipun ia belajar bahasa Cina tradisional di rumah dari bimbingan ayahnya, Wang yang lebih tua kemudian mengirim putranya ke sekolah bahasa Inggris, untuk memastikan bahwa ia tidak akan dibatasi oleh sudut pandang tradisional apa pun dan dapat menavigasi pemikiran Timur dengan pikiran terbuka, menurut Kepada Pemenang Hadiah Sinology.

Wang mengatakan pelatihan ayahnya dalam metode pendidikan modern juga membuatnya percaya bahwa belajar bahasa asing “bisa menjadi jendela menuju modernitas.”

Melalui pidatonya, Wang menjelaskan bagaimana makna dari tradisi Wen-shi telah berkembang dari waktu ke waktu.

Wang mengatakan bahwa pada abad kedua puluh Cina menjalani tatanan dunia baru, sementara banyak warisan budayanya dibongkar dalam Revolusi Kebudayaan.

Pemenang mengatakan setelah kematian Mao Zedong (毛澤東), dan pembukaan China ke dunia di bawah Deng Xiaoping (鄧小平), yang mengejar reformasi ekonomi, kemungkinan baru diciptakan untuk tradisi Wen dan Xi dan terus memberikan pengaruh di dunia modern. , meskipun China menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh insiden Lapangan Tiananmen pada tahun 1989 dan runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Wang mengatakan bahwa para pemimpin yang menggantikan Deng, dari Jiang Zemin (江澤民) dan Hu Jintao (胡錦濤) hingga Xi Jinping (習近平), semuanya kembali ke tradisi Wen dan Shi sebagaimana dibuktikan oleh “dukungan kuat mereka terhadap Qingxi (Sejarah Dinasti Qing) standar untuk menghubungkan akhir pemerintahan Dinasti Ming pada Awal Republik (Cina).

Wang menambahkan bahwa Xi sangat menyadari bahwa memilih jalan meniru Wen-Shi akan membantu rezimnya mendapatkan dukungan.

“Proses berhubungan kembali dengan Konfusius sebagai orang bijak mungkin sebagian besar simbolis karena itu bukan cara untuk memimpin masa depan,” kata Wang. Apa yang dilakukannya adalah memberikan Republik Rakyat Tiongkok pertahanan yang lebih baik atas legitimasinya.”

READ  Bandara Kabul ramai saat warga Afghanistan berusaha keras untuk keluar - dunia

Dalam pidatonya, Wang mengatakan Xi mengacu pada “catatan setiap dinasti” dan dapat berfungsi untuk membentuk memori kolektif negara itu dan memberikan “kesinambungan untuk seluruh masa lalu China.”

Wang dianugerahi Tang Prize in Sinology 2020 untuk penelitian inovatifnya tentang tatanan dunia Tiongkok, dan pengalaman migrasi Tiongkok dan Tiongkok ke luar negeri, menurut Tang Prize Foundation.

Tang Prize adalah penghargaan dua tahunan yang dikeluarkan pada tahun 2012 oleh Samuel Yin (尹衍樑), Presiden Ruentex Group dan pendiri Tang Foundation, untuk menghormati orang-orang yang telah memberikan kontribusi luar biasa dalam empat kategori – pembangunan berkelanjutan, ilmu biofarmasi, Sinologi, dan peraturan hukum.

(Oleh Chen Chi-chung, Elizabeth Hsu, dan Francis Huang)

Barang Akhir / AW