POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemegang rekening bank S'pore dapat melakukan pembayaran kode QR di Indonesia pada paruh kedua tahun 2023: MAS

Pemegang rekening bank S’pore dapat melakukan pembayaran kode QR di Indonesia pada paruh kedua tahun 2023: MAS

SINGAPURA – Bisnis dan individu dengan rekening bank yang terhubung ke Nets di sini akan segera dapat menggunakan smartphone mereka untuk melakukan pembayaran kode QR di Indonesia.

Otoritas Moneter Singapura (MAS) dan Bank Indonesia (BI), bank sentral Indonesia, mengatakan dalam pernyataan bersama pada Senin (29 Agustus) bahwa mereka akan mulai bekerja untuk menghubungkan pembayaran QR melintasi perbatasan antara kedua negara.

Ini dijadwalkan akan diluncurkan pada paruh kedua tahun 2023.

Tautan tersebut akan memungkinkan pengguna dari Singapura untuk melakukan pembayaran ritel secara instan dan aman dengan memindai Indonesian Quick Response Standard (QRIS) yang ditawarkan oleh merchant Indonesia.

Sebaliknya, bisnis dan individu dari Indonesia akan dapat memindai kode QR yang disediakan oleh layanan pembayaran elektronik Nets di Singapura.

Bank sentral mengatakan langkah itu akan membantu memungkinkan individu dan usaha kecil dan menengah, untuk melakukan perdagangan lintas batas, e-commerce, dan kegiatan keuangan secara lebih efisien.

Ini juga akan mendukung pertumbuhan pariwisata karena perjalanan internasional dilanjutkan.

Singapura mengaktifkan pembayaran QR lintas batas dengan Thailand pada 2019, menyusul kesepakatan antara Siam Commercial Bank Thailand dan startup Liquid Tech yang berbasis di Singapura.

Kemitraan ini memungkinkan wisatawan Thailand membayar pembelian di Singapura menggunakan aplikasi pembayaran QR Thailand mereka.

Pada hari Senin, MAS dan BI juga menandatangani Nota Kesepahaman untuk mempromosikan penggunaan mata uang lokal dalam transaksi bilateral seperti perdagangan dan investasi langsung.

Bank sentral mengatakan mereka sejalan dengan upaya integrasi keuangan ASEAN untuk mendorong penggunaan mata uang lokal yang lebih luas dalam menyelesaikan perdagangan dan investasi di seluruh kawasan.

Mereka menambahkan bahwa ini juga dapat membantu perusahaan mengurangi eksposur mereka terhadap risiko nilai tukar dan mengurangi biaya melakukan transaksi bilateral.

READ  Wawancara Kami Dengan Bpk. Oni Hendra Kusuma, Konsul Kehormatan Belanda di Medan | berita

Perry Wargio, Gubernur Bank Investasi Internasional, mengatakan inisiatif tersebut menandai tonggak dalam memperkuat kerja sama keuangan bilateral antara Singapura dan Indonesia.

Pada bulan Juli, Mr. Wargio mengatakan selama sesi di sela-sela pertemuan G20 di Bali bahwa lima ekonomi terbesar di kawasan ini – Singapura, Thailand, Indonesia, Malaysia dan Filipina – akan terintegrasi pada bulan November. .

G20 mencakup Uni Eropa dan 19 negara industri terbesar dan ekonomi berkembang.