POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemburu Indonesia membuat alat titik kecil ribuan tahun yang lalu | Arkeologi

Koleksi perkakas batu dan tulang yang dibuat oleh Dolians, sekelompok pemburu yang tinggal di pulau Sulawesi di Indonesia antara 1.500 dan 8.000 tahun, telah dipelajari oleh Universitas Griffith, Universitas New England dan Sulawesi Selaton dari Arkeologi Palai. Sebelum.

Alat Dolion kuno. Kredit Gambar: Burston Dan lain-lain., doi: 10.1371 / Magazine.Phone.0251138.

“Dolar tinggal di Sulawesi selatan 1.500-8.000 tahun yang lalu,” kata penulis utama Yinika Berston, Ph.D. Mahasiswa di Pusat Penelitian Evolusi Manusia Australia di Universitas Griffith.

“Selama ini, mereka menghasilkan banyak alat kecil unik yang tidak ditemukan di tempat lain di pulau itu, termasuk yang disebut titik maros, yang dapat digunakan sebagai panah dan memiliki konsentrasi seperti gigi.”

“Sebelumnya, alat ini telah digambarkan sebagai sangat kontradiktif atau menyesatkan, tetapi telah digunakan untuk membuat skenario rinci untuk aktivitas manusia.”

“Dalam makalah kami, kami masih memberikan gambaran teknis lengkap alat-alat batu dan tulang Dolian,” tambahnya.

“Kami menjelaskan bagaimana mereka dibuat dan menguraikan model klasifikasi baru untuk bentuk paling unik dari alat batu dan tulang yang dibuat pada saat itu.”

Poin Dolian: (usia) Poin Morse Klasik, (Hi) poin Lompova, (m) poin Bangkok, (N), (O), (R) Poin Morse Klasik yang Belum Selesai, (Buck) poin Mallinrung.  Skala - 1 cm.  Kredit Gambar: Burston et al., Doi: 10.1371 / Journal.Phone.0251138.

Poin Dolian: (usia) Poin Morse Klasik, (Hi) poin Lompova, (m) poin Bangkok, (N), (O), (R) Poin Morse Klasik yang Belum Selesai, (Buck) poin Mallinrung. Skala – 1 cm. Kredit Gambar: Burston Dan lain-lain., doi: 10.1371 / Magazine.Phone.0251138.

Situs Dolian yang diketahui sebagian besar terkonsentrasi di gua-gua sistem Kapur, yang melewati dataran rendah wilayah Maros dan Pangkazin Don Kepulavan (atau Bangkop).

Dari 1.739 instrumen dolar yang ditemukan di situs, Berston dan rekan-rekannya mengkategorikan instrumen titik Maros kecil (rata-rata panjang 25 mm) menjadi empat jenis berbeda: titik Moros, titik Mallinrung, titik Lomboa, dan titik Bangkop.

READ  Presiden mengunjungi korban banjir di Adonara

Kembali dan jelajahi bagaimana alat khusus dibuat dan dengan cermat mencari tanda atau ‘bekas luka’ di mana batu lain dihilangkan, dan buat alat untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang urutan potongan batu itu dipukul.

“Ada teori bahwa titik-titik itu digunakan untuk berburu anak panah atau ikan, tapi kami berharap tahap penelitian selanjutnya akan melihat sisa-sisa di alat tersebut sehingga kami dapat melihat petunjuk tentang apa yang mungkin digunakan Dolar,” kata Burston.

“Kami mendeskripsikan galaksi baru berbentuk alat batu yang sangat mirip dengan beberapa jenis instrumen dari Eropa, tetapi ini jelas merupakan fenomena integrasi budaya – yaitu, orang yang tidak terkait secara independen menghasilkan sifat atau solusi yang sangat mirip.”

Dari tim Kertas Diterbitkan secara online di majalah PLoS ONE.

_____

YL Burston Dan lain-lain. 2021. Proyek Klasifikasi Standar untuk Artefak Dolian Pertengahan Holosen di Sulawesi Selatan, Indonesia. PLoS ONE 16 (5): E0251138; doi: 10.1371 / Magazine.Phone.0251138