POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembiayaan baru untuk membantu Indonesia mencapai sektor keuangan yang lebih dalam, efisien, dan tangguh

Pembiayaan baru untuk membantu Indonesia mencapai sektor keuangan yang lebih dalam, efisien, dan tangguh

Washington, 10 Juni 2021

Pandemi COVID-19 telah memicu resesi di Indonesia, dengan implikasi finansial, finansial, dan sosial yang berpotensi bertahan lama. Sementara sistem perbankan dikapitalisasi dengan baik dan profitabilitas tinggi, kurangnya kedalaman di pasar keuangan Indonesia meningkatkan kerentanan negara terhadap guncangan eksternal. Pendanaan baru ini dirancang untuk membantu negara mengatasi kerentanan sektor keuangan yang diperburuk oleh pandemi. Ini dilakukan dengan mendukung langkah-langkah seperti memperluas layanan keuangan ke kelompok yang sebelumnya kurang beruntung, menurunkan biaya layanan ini baik untuk individu maupun bisnis, dan meningkatkan ketahanan sektor keuangan terhadap guncangan keuangan dan non-keuangan.

“Wabah COVID-19 telah mendorong reformasi struktural untuk segera mengatasi kelemahan di sektor keuangan. Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk memperkuat sektor keuangan karena perannya yang sangat penting dalam menopang pertumbuhan Indonesia dan dalam mengurangi kemiskinan, terutama selama fase pemulihan dari COVID-19.” Dia berkata Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati.

Pinjaman Kebijakan Pembangunan Baru akan mendukung reformasi sektor keuangan di Indonesia melalui tiga pendekatan utama. Pertama, bertujuan untuk memperdalam sektor keuangan dengan memperluas akses ke layanan keuangan – termasuk oleh kaum muda dan perempuan – dan memperluas jangkauan produk keuangan, dan merangsang tabungan jangka panjang. Upaya ini akan mengurangi kerentanan Indonesia terhadap arus keluar portofolio asing.

Kedua, bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya sektor keuangan dengan memperkuat kerangka kepailitan dan hak kreditur, melindungi konsumen dan data pribadi, serta membuat sistem pembayaran lebih efisien dan lebih cepat melalui penggunaan teknologi digital. Yang terakhir akan membantu memberikan pembayaran bantuan sosial dalam skala besar kepada orang-orang yang rentan selama krisis.

Ketiga, meningkatkan ketahanan sektor keuangan terhadap goncangan dengan memperkuat kerangka keputusan untuk menghindari gangguan pada kegiatan keuangan jika terjadi kegagalan bank, meningkatkan efektivitas pengawasan sektor keuangan, dan menerapkan praktik pembiayaan berkelanjutan.

READ  Perekonomian Indonesia mengalami kontraksi lebih lambat di kuartal pertama

“Pendanaan ini melengkapi upaya pemerintah untuk melindungi sektor keuangan dan ekonomi masyarakat dari dampak krisis COVID-19. Dengan menjadikan layanan keuangan lebih transparan, andal, dan berorientasi teknologi, penghematan dapat diarahkan pada investasi yang lebih produktif dengan cara yang lebih murah, lebih cepat dan lebih aman, sehingga membuka peluang bagi orang-orang untuk berinvestasi ke masa depan mereka dan melindungi diri mereka dari guncangan yang tidak terduga,” Dia berkata Sato Kahkonen, Kepala Perwakilan Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor Leste.

Dukungan Bank Dunia untuk reformasi sektor keuangan Indonesia merupakan komponen penting dari Kerangka Kerja Kemitraan Negara Kelompok Bank Dunia untuk Indonesia, yang bidang keterlibatannya untuk meningkatkan ketahanan dan daya saing ekonomi mencakup tujuan khusus yang berfokus pada peningkatan kedalaman, peningkatan efisiensi, dan peningkatan ketahanan sektor keuangan. Pendanaan baru ini juga didasarkan pada prinsip-prinsip GRID (Green, Resilient, and Inclusive Development) dari Grup Bank Dunia.