POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran kemitraan NFC dan SiCepat Indonesia untuk sepeda motor listrik

Peluncuran kemitraan NFC dan SiCepat Indonesia untuk sepeda motor listrik

Jakarta – NFC Indonesia, perusahaan layanan digital, bermitra dengan SiCepat Express, perusahaan pengiriman yang berkembang pesat, sebagai pendatang baru di industri sepeda motor listrik, dengan rencana untuk segala hal mulai dari pembuatan sepeda hingga stasiun baterai.

Energi Selalu Baru, perusahaan patungan NFC-SiCepat, akan mengakuisisi saham mayoritas di Volta Indonesia Semesta, produsen sepeda listrik yang berbasis di Semarang, ibu kota provinsi Jawa Tengah.

“Beberapa orang mungkin melihat kami terburu-buru dalam bisnis ini, tetapi kami tidak pergi dengan tangan kosong,” kata Presiden NFC Abraham Theophilos pada konferensi pers pada 10 Juni, sehari setelah usaha patungan diumumkan.

“Pertama-tama, belum ada pemain saat ini, belum ada yang menjadi sangat kuat di bidang ini – terutama di Indonesia,” katanya. “Jadi potensi dan persaingannya masih cukup terbuka. Kedua, kami sudah melihat beberapa aplikasi.”

Theofilus mengatakan SiCepat akan memulai dengan memesan 5.000 mesin, dan diperkirakan akan meluncurkan mesin yang lebih besar di tahun-tahun mendatang seiring dengan bertambahnya armada kapal induknya. Mereka menggunakan dua roda untuk bernavigasi di sepanjang jalan dan gang sempit untuk mengirimkan paket e-commerce ke seluruh negeri.

Permohonan juga telah diajukan oleh maskapai penumpang yang Theophilus menolak untuk mengidentifikasi, dan oleh beberapa pemerintah regional dan lokal.

Dalam upaya mendorong pembelian mobil listrik, pemerintah pusat menurunkan pajak kendaraan rendah emisi agar lebih terjangkau. Ia juga berencana mengganti kendaraan yang digunakan pejabat pemerintah dengan model listrik.

NFC mengatakan dalam siaran pers bahwa skuter listrik Volta saat ini sedang menjalani pengujian beta dengan lembaga pemerintah dan beberapa perusahaan swasta, dan diharapkan siap untuk “akses pasar massal” sebelum akhir tahun ini.

READ  Indonesia dapat memperkenalkan amnesti pajak kedua. Tapi seberapa sukses yang pertama?

Seperti di tempat lain, kendala utama perkembangan pasar kendaraan listrik di Indonesia adalah minimnya infrastruktur pendukung. Jumlah stasiun pengisian dan penukaran baterai hanya terbatas, bahkan di ibu kota, Jakarta. Departemen Energi melaporkan bahwa pada bulan April, hanya 122 stasiun pengisian yang telah didirikan untuk negara berpenduduk lebih dari 270 juta orang.

NFC dan SiCepat ingin mengatasi kekurangan ini dengan memanfaatkan jaringan luas mitra ritel dan logistik mereka di seluruh kepulauan terbesar di dunia. Banyak dari proses ini memiliki tempat yang dapat digunakan untuk mengisi dan menukar baterai.

Melalui anak perusahaannya Digital Mediatama Maxima, NFC telah menyediakan cloud advertising dan layanan digital lainnya ke puluhan ribu gerai ritel di Indonesia termasuk gerai Alfamart dan Sampoerna Retail Community.

“Ini adalah poin infrastruktur utama yang dapat kami aktifkan [provide] Stasiun penggantian baterai dan layanan purnajual di lain waktu, kata Stanley Tjiandra, kepala hubungan investor di NFC. “Saya rasa tidak mudah untuk mendapatkan infrastruktur sebesar itu, jadi kami memiliki keuntungan.”

Tjiandra melihat peluang untuk menjadi “salah satu pelopor kendaraan listrik di Indonesia”. Dia mengatakan NFC berencana untuk menghabiskan hingga 100 miliar rupee ($ 7 juta) dalam belanja modal tahun ini, tetapi tidak mengungkapkan angka investasi khusus untuk proyek sepeda listrik. NFC juga berencana mengembangkan platform digital dan teknologi internet untuk mendukung penjualan sepeda motor listrik dan layanan baterai.

Harga saham NFC turun 5% menjadi 5.750 rupee pada hari Kamis setelah pengumuman dan kehilangan 7% lagi menjadi 5.350 rupee pada hari Jumat, tetapi masih naik 134% sejak awal tahun.

Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia – komponen penting baterai mobil listrik. Mereka ingin meningkatkan produksi baterai seiring dengan pengembangan kendaraan listrik. Pemerintah mendirikan Perusahaan Baterai Indonesia dalam kemitraan dengan Grup LG Korea Selatan dan perusahaan Cina kontemporer Amperex Technology untuk mengembangkan kapasitas produksi baterai dalam negeri.

READ  Perjanjian baru akan menghasilkan produksi WA baru di supermarket Indonesia

Pada bulan April, Menteri Energi Arivin Tsrifk mengumumkan rencana untuk membangun lebih dari 3.800 stasiun pengisian dan 17.000 stasiun pertukaran baterai pada tahun 2025. Kementerian sebelumnya mengatakan bahwa mereka mengharapkan untuk melihat 19.000 mobil listrik dan 750.000 sepeda motor listrik di jalan pada tahun 2025.

Analis industri mengatakan sepeda motor listrik harus berkinerja baik di Indonesia karena harganya yang terjangkau dibandingkan dengan kendaraan listrik lainnya. Sepeda motor adalah bentuk transportasi pribadi yang paling umum di ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Badan Pusat Statistik melaporkan bahwa 112,8 juta sepeda motor berada di jalan Indonesia pada 2019 dibandingkan dengan 20,8 juta mobil.

Perusahaan konsultan McKinsey & Company bulan lalu memperkirakan hampir 4 juta kendaraan listrik roda dua dan tiga di jalan-jalan Indonesia pada tahun 2030 dan sekitar 1,6 juta kendaraan listrik.

“Analisis kami menunjukkan bahwa impor bahan bakar dapat turun sebesar $100 juta per tahun untuk setiap juta kendaraan listrik di jalan nasional,” kata McKenzie. “Upaya harus dilakukan untuk mendorong transisi ini melalui insentif bagi pembeli dan produsen, serta dukungan untuk upaya penelitian dan pengembangan.”

Produsen sepeda motor listrik domestik lainnya di Indonesia termasuk perusahaan patungan milik negara Wika Industri Manufaktur dengan merek Gesits, Viar Motor Indonesia dan Katalis Company.