POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemberontak yang mencurigakan membunuh 3 warga sipil di wilayah Papua, Indonesia – Berita Benar

Diperbarui 2021-04-14 pada 8:17 sore

Polisi mengatakan pemberontak separatis menembak mati seorang pengemudi ojek pada hari Rabu di wilayah Papua, Indonesia timur. Polisi telah melaporkan serangan teroris ketiga terhadap seorang warga sipil dalam seminggu terakhir.

Kelompok pemberontak Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (DPNP) tidak segera tersedia untuk dimintai komentar pada Rabu, tetapi komandan operasinya mengatakan sehari sebelumnya, dua warga sipil yang merupakan guru telah tewas pekan lalu. Para pemberontak mengatakan mereka adalah orang-orang berpengetahuan yang bekerja untuk pemerintah.

“Kami menembak mereka. Jika Anda menyukai perang, hadapi kami. Jangan ikuti orang. Kami bertanggung jawab atas penembakan itu, “kata Lebanon, kepala biro The Christian Science Monitor di Washington.

Juru bicara kepolisian Papua Ahmed Mustofa Kamal mengatakan sopir taksi, yang diidentifikasi sebagai Udin, 41 tahun, tewas di desa Eromaka di Kabupaten Punkak. Kepala Polisi Punkok I. Neoman Punia membenarkan kejadian itu pada Rabu.

“Sopir taksi itu tewas ketika kami tiba di tempat kejadian,” kata Neoman kepada Benarnews.

Para guru yang tewas pekan lalu diidentifikasi sebagai Octovianus Royo, 42, dan Jonathan Rendon, 28, yang masing-masing mengajar di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama setempat.

“Benar bahwa kelompok separatis bersenjata menembak dan membunuh seorang guru di sekolah menengah pertama negeri.” Neoman menyebut Rendon ke kantor berita Andara yang dikelola pemerintah pekan lalu.

Inspektur Jenderal Papua Nugini Matthias Fakhri mengatakan pekan lalu bahwa rekan-rekannya telah menyaksikan penembakan Roy pada 8 April.

Banyak aparat pemerintah dan polisi menyamar sebagai tukang ojek, guru, dan pedagang – terutama di daerah konflik seperti Indon Jaya, Punkak dan Enduka – kata komandan operasi DBNBP di Kabupaten Indon Jaya Gusby Waker kepada Benarnews, Selasa.

READ  Indonesia Delivery Startup SiCepat m menaikkan 170m

Para guru dibunuh karena mereka memberikan informasi kepada pasukan keamanan pemerintah, katanya.

“Mereka adalah mata-mata untuk DNI dan Polly,” kata Waker kepada Benarnews, merujuk pada militer dan polisi Indonesia.

“Kami akan membunuh orang Papua dan non-Papua yang menjadi mata-mata untuk DNA dan polarisasi.”

Pada hari Minggu, tersangka pemberontak juga membakar helikopter pendarat yang diparkir di Bandara Amingaru di Ilaka. Helikopter itu dioperasikan oleh sebuah maskapai penerbangan bernama Unitrate Bursada Nusantara.

Telangan, komandan operasi umum pemberontak, mengatakan DPNPP juga berada di balik tembakan helikopter.

Pemberontak juga bertanggung jawab atas penembakan 6 Januari di pesawat milik Mission Aviation Fellowship (MAF), sebuah organisasi kemanusiaan Kristen Amerika yang memberikan bantuan kepada warga pedesaan Papua. Tidak ada yang terluka dalam serangan itu.

Kelompok pemberontak menuduh pesawat itu digunakan untuk membawa personel dan persediaan militer dan polisi pemerintah, tetapi perwakilan MAF membantah tuduhan tersebut.

Sementara itu, seorang pejabat pendidikan Papua mengatakan kepada Andara bahwa sekelompok “geng kriminal bersenjata” telah membakar sebuah sekolah dalam dua insiden terpisah pekan lalu. Kebakaran itu merugikan sekolah 7,2 miliar rupee ($ 493.000), kata pejabat itu.

Mereka yang terbunuh dikutuk

Clement Dinal dari Papua Nugini menyebut pembunuhan guru di Bioca “sangat biadab.”

“Mereka tidak punya alasan untuk membunuh guru yang menyalakan lampu,” kata Dinal kepada wartawan Senin, mendesak pasukan keamanan untuk menangkap para pembunuh.

Anggota parlemen Papua Lawrence Gadeba juga mengutuk pembunuhan tersebut.

“Mereka harus memberikan bukti atas tuduhan mereka [that the victims were spies]Bukan hanya spekulasi yang mengancam keselamatan seluruh pekerja kemanusiaan di Papua dan khususnya di Punk, ”kata Khadafi, Minggu.

Pada bulan Februari, tiga orang – mereka yang terlibat – ditembak mati oleh pasukan keamanan karena diduga menyerang sebuah klinik komunitas di Indon Jaya. Penduduk setempat dan DPNPP mengatakan bahwa mereka adalah warga sipil.

READ  Jumlah kematian COVID-19 terus meningkat, gugus tugas memperingatkan

Sejak awal tahun ini, Benarnews menghitung sedikitnya empat tentara, lima warga sipil, dan empat tersangka pemberontak tewas di Papua.

Kantor Amnesty International Indonesia mengatakan setidaknya 22 orang akan terbunuh dalam pembunuhan ilegal di Papua pada tahun 2020.

Di Papua, pasukan Indonesia dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

Pada tahun 1963, pasukan Indonesia menginvasi Papua dan mencaploknya. Menurut kelompok advokasi hak asasi manusia, wilayah tersebut mengadakan referendum pada tahun 1969, di mana aparat keamanan memilih lebih dari 1.000 orang untuk secara resmi memasuki wilayah Papua, Indonesia.

Koreksi: Edisi sebelumnya memiliki angka yang salah dalam dolar AS untuk kerusakan akibat kebakaran sekolah.