POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan MH370: Apa yang Terjadi dengan MH370? Klaim Bukti Baru Oleh Richard Godfrey

Seorang wanita yang suaminya meninggal dalam penerbangan MH370 telah berubah pikiran tentang insiden tersebut setelah tuduhan bukti baru terungkap.

Istri berduka yang kehilangan suaminya dalam kecelakaan MH370 percaya bahwa kecelakaan itu adalah pembunuhan, bukan kegagalan mekanis.

Danica Weeks membuat klaim ini hampir delapan tahun setelah penerbangan Malaysia Airlines MH370 hilang.

Pesawat yang membawa 238 penumpang, termasuk suami Wake saat itu, Paul, tidak ditemukan setelah hilang pada 8 Maret 2014.

Seorang ibu dua anak berpikir langkah penting telah diambil dalam menemukan pesawat.

Ms Weeks mengatakan kepada Sky News setelah bertahun-tahun merenungkan jatuhnya pesawat karena kegagalan mekanis, dia sekarang percaya itu adalah pembunuhan.

“Saya sangat ketat mengatakan dia bukan pilotnya,” katanya.

“Tapi sekarang saya harus menyingkirkan semua itu setelah hampir delapan tahun (sejak menghilang) dan tiga tahun mencari (pesawat, oleh pihak berwenang).

“Saya tidak percaya itu pilotnya. Sayangnya, Richard Godfrey mengatakan dia percaya pada titik ini bahwa pilot memegang kendali. Dan lihat, masuk akal jika kami mencari pesawat hantu, dan kami tidak menemukannya. Jadi mungkin kita harus melanjutkan dan … mencari ini.” yayasan sekarang.”

Weeks, yang kini memiliki suami baru, mengatakan titik balik adalah analisis yang diterbitkan oleh insinyur penerbangan Inggris Richard Godfrey akhir tahun lalu.

Dia diyakini telah menemukan kemungkinan tempat peristirahatan terakhir pesawat dan mengungkapkan bukti 22 menit hilang saat pesawat terbang berputar-putar.

Klaim penemuan peretasan muncul setelah analisis menggunakan teknologi Weak Signal Propagation Reporter – gelombang radio tak terlihat yang mirip dengan kabel trip yang merekam apa pun yang mengganggu atau melewati gelombang.

Namun, para ahli telah menyatakan keraguan serius tentang apakah data historis WSPR dapat digunakan untuk melacak MH370.

READ  Kolombo menyambut Zara Rutherford dalam perjalanannya untuk memecahkan beberapa Rekor Dunia Guinness

Data dari WSPR diperiksa dengan set data satelit posisi pesawat 1.933 km sebelah barat Perth di selatan Samudera Hindia di area kedalaman 4.000 m.

Laporan Mr. Godfrey mengklaim bahwa kapal tersebut seharusnya berada sekitar 4 km di bawah permukaan laut di daerah pegunungan di selatan Samudra Hindia yang tidak luput dari upaya pencarian sebelumnya.

Biro Keselamatan Transportasi Australia menggambarkan Godfrey sebagai “dapat diandalkan” tetapi tidak meluncurkan penyelidikan baru.

“ATSB mengetahui pekerjaan Sir Richard Godfrey dan mengakui bahwa itu adalah ahli tepercaya tentang masalah MH370, tetapi ATSB tidak memiliki keahlian teknis, dan tidak diharuskan untuk meninjau jalur penerbangan MH370 untuk ‘kertas dan pekerjaan.

“Dengan demikian, ATSB tidak dapat memberikan penilaian keabsahan pekerjaan Tuan Godfrey menggunakan data WSPR,” kata Presiden ATSB Angus Mitchell. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“ATSB mengakui bahwa pekerjaan Tuan Godfrey merekomendasikan area pencarian MH370, yang sebagian besar mencakup area yang dicari selama pencarian bawah air yang dipimpin ATSB.”

Klaim baru ini mengikuti upaya pencarian internasional selama empat tahun senilai $200 juta yang mencakup lebih dari 120.000 meter persegi.

Mitchell menambahkan bahwa dia berharap misteri itu pada akhirnya akan terpecahkan.

“Kami sedang meninjau semua data lama, mencari apa pun yang mungkin kami lewatkan,” katanya.

“Karena (laporan itu) menempatkan pesawat di area yang telah kami cari, kami sedang melakukan peninjauan terhadap data yang kami simpan di sana dan itu dilakukan dengan Geoscience Australia.”

Mungkin pilot berusaha menghindari meninggalkan petunjuk

Analisis Godfrey menunjuk ke tempat peristirahatan terakhir di barat daya Australia Barat, di dekat garis imajiner yang disebut Seventh Arch.

Penelitiannya melihat lintasan nyata pesawat di atas Samudera Hindia setelah mengorbit Indonesia.

READ  Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Kuwait mengkritik internasional. Standar ganda menuntut pengusiran Israel dari Inter-Parliamentary Union

Alasan hilangnya pesawat belum ditemukan, tetapi banyak yang percaya bahwa pilot bertanggung jawab. Penelitian Godfrey tampaknya menambah bobot teori ini.

“Pilot MH370 umumnya menghindari jalur penerbangan resmi mulai pukul 18.00 UTC (2.00 pagi PT) dan seterusnya, tetapi menggunakan titik arah untuk menavigasi jalur penerbangan tidak resmi di Selat Malaka, sekitar Sumatra dan melintasi Samudra Hindia bagian selatan,” kata Godfrey.

Jalur penerbangan mengikuti pantai Sumatera dan terbang dekat dengan Bandara Banda Aceh.

“Tampaknya pilot menyadari jam operasi radar Sabang dan Lhokseumawe dan pada malam akhir pekan, di saat ketegangan internasional kecil, sistem radar tidak akan beroperasi.”

Namun dia mengatakan perubahan dalam pergerakan dan kecepatan pesawat tampaknya mengindikasikan bahwa pesawat itu berusaha menghindari meninggalkan petunjuk tentang tujuannya.

“Pilot juga menghindari memberikan gambaran yang jelas ke mana dia menuju dengan menggunakan lintasan tempur dengan sejumlah perubahan arah,” katanya.

Sementara itu, teori lain, dari jurnalis penerbangan Christine Negroni, adalah bahwa sistem tekanan kabin pesawat dengan cepat didekompresi selama penerbangan.

Dengan Kapten Zahari Ahmad Shah di kamar mandi, Perwira Pertama Fariq Abdul Hamid diyakini telah mengambil alih saat keduanya berjuang tanpa oksigen.

Wartawan meringkas bahwa kopilot Hamid dibiarkan dengan masalah besar tidak bisa bernapas dengan benar dan tidak bisa berpikir jernih.