POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasukan Thailand dan AS bersiap untuk bor mini “Cobra Gold”

Bangkok — Latihan militer gabungan AS-Thailand tahunan akan dimulai pada hari Minggu dalam skala yang lebih kecil daripada di masa pra-pandemi, dengan sebagian besar latihan perang tradisional absen dari program dua minggu latihan kemanusiaan.

Diluncurkan pada tahun 1982, Cobra Gold adalah latihan militer multinasional terlama di dunia dan berfungsi sebagai platform utama bagi Amerika Serikat untuk memperkuat aliansinya di Asia pada saat meningkatnya persaingan dengan China.

China juga akan berpartisipasi, bersama dengan militer dari India, Indonesia, sekutu Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Australia.

Mereka akan bergabung dengan sekitar 1.200 tentara AS dan 2.000 tentara Thailand dalam latihan lapangan dan bantuan kemanusiaan yang akan berlanjut hingga 5 Maret. Kegiatan seperti latihan menembak langsung, pendaratan amfibi dan evakuasi tidak akan menjadi bagian dari acara tahun ini.

Pada 2019, sekitar 4.500 tentara AS berpartisipasi dalam Cobra Gold. Pada tahun 2020, 106 orang berpartisipasi dan 600 bergabung tahun lalu.

Juru bicara Kementerian Pertahanan Kongchip Tantravanish mengatakan bahwa meskipun skalanya lebih kecil, Thailand melihat latihan itu sebagai mekanisme penting untuk meningkatkan kerja sama militer.

Myanmar, yang merupakan mantan pengamat Cobra Gold, tidak akan berpartisipasi untuk tahun kedua berturut-turut, yang menurut Kongshep tidak ada hubungannya dengan krisis di negara itu sejak militer merebut kekuasaan tahun lalu.

Amerika Serikat telah mengutuk tentara Myanmar, yang secara historis memiliki hubungan baik.

READ  berita India | Kapal perang India melakukan patroli terkoordinasi dengan kapal Indonesia di Samudera Hindia