POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembaruan 3 – Biden berbicara dengan Lee dari Tiongkok di G20 dan mengatakan “krisis” ekonomi membuat kemungkinan invasi ke Taiwan lebih kecil

Pembaruan 3 – Biden berbicara dengan Lee dari Tiongkok di G20 dan mengatakan “krisis” ekonomi membuat kemungkinan invasi ke Taiwan lebih kecil

(Menambahkan pernyataan Gedung Putih tentang pertemuan Tiongkok di paragraf 6)

Ditulis oleh Nandita Bose dan Trevor Honeycutt

HANOI (Reuters) – Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Minggu bahwa ia telah mengadakan pembicaraan tingkat tinggi dengan para pemimpin Tiongkok selama berbulan-bulan, dan menambahkan bahwa volatilitas ekonomi Beijing tidak akan menyebabkan negara itu menginvasi Taiwan.

Biden mengatakan dia bertemu dengan orang kedua di bawah komando Presiden Tiongkok Xi Jinping, Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang, pada pertemuan puncak tahunan G20 di New Delhi. Pembicaraan tersebut merupakan pertemuan tingkat tertinggi antara kedua negara dalam hampir 10 bulan sejak Biden dan Xi berbicara pada KTT G20 tahun lalu di Indonesia.

Li, yang menjabat sebagai perdana menteri pada bulan Maret, menghadiri pertemuan para pemimpin dunia, bukan Xi. Kedua pemimpin tersebut diperkirakan tidak akan mengadakan pembicaraan di KTT G20, namun pertemuan tanpa naskah di KTT adalah hal biasa.

“Tim dan staf saya masih bertemu dengan anggota Presiden Xi dan kabinetnya,” kata Biden kepada wartawan. “Saya bertemu orang nomor 2 di India hari ini.”

“Kami berbicara tentang stabilitas” dan belahan bumi selatan, tambahnya. “Itu sama sekali tidak konfrontatif.”

Pada hari Minggu, Gedung Putih mengatakan Biden bertemu dengan seorang pemimpin Tiongkok di pertemuan puncak tersebut.

Kedua negara adidaya tersebut telah berusaha memperbaiki hubungan yang membeku pada tahun ini setelah perselisihan mengenai balon mata-mata Tiongkok yang diduga terbang di atas daratan AS, sementara kekhawatiran akan perlambatan ekonomi mencengkeram Beijing.

Berbicara pada konferensi pers di Vietnam, Biden menggambarkan perekonomian AS sebagai yang “terkuat” di dunia. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa pertumbuhan Tiongkok melambat karena lemahnya ekonomi global serta kebijakan Tiongkok, namun dia tidak merinci kebijakannya.

READ  Australia dan Indonesia terus berbicara tentang 'ekonomi hijau' - tetapi seperti apa bentuknya?

Biden menggambarkan situasi ekonomi di Tiongkok sebagai sebuah “krisis,” mengutip masalah di sektor real estate dan tingginya pengangguran kaum muda.

“Salah satu prinsip ekonomi utama dari rencananya tidak berjalan sama sekali saat ini,” kata Biden tentang Xi, tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut. “Saya tidak senang dengan hal itu, tapi itu tidak berhasil.”

“Tangannya penuh saat ini,” tambah Biden.

Presiden dari Partai Demokrat tersebut akan melakukan kampanye pemilihan ulang pada tahun 2024 karena penanganannya terhadap perekonomian dan inflasi telah menjadi perhatian utama para pemilih.

Perekonomian AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 2,1% pada kuartal terakhir. Para gubernur bank sentral menaikkan suku bunga secara tajam untuk menurunkan inflasi ke tingkat target.

Ekspor dan impor Tiongkok mengurangi penurunan, menurut data perdagangan bulan Agustus, bergabung dengan indikator-indikator lain yang menunjukkan potensi stabilisasi dalam perlambatan ekonomi, karena para pembuat kebijakan berupaya untuk merangsang permintaan dan mencegah deflasi.

Li mengatakan Tiongkok harus memenuhi target pertumbuhannya pada tahun 2023 sebesar sekitar 5%, namun beberapa analis percaya bahwa memburuknya penurunan sektor real estat, lemahnya belanja konsumen, dan menurunnya pertumbuhan kredit dapat berarti pertumbuhan yang lebih rendah.

dialog terbuka

Biden berusaha menjaga komunikasi tetap terbuka dengan Tiongkok untuk meredakan ketegangan internasional, termasuk mengenai Taiwan, pulau dengan pemerintahan mandiri yang diklaim oleh Tiongkok.

“Saya kira hal ini tidak akan mendorong Tiongkok untuk menginvasi Taiwan,” kata Biden tentang masalah ekonomi negara tersebut. “Faktanya, kebalikannya mungkin tidak memiliki kekuatan yang sama seperti sebelumnya.”

Ia menggambarkan Amerika Serikat sebagai kekuatan di Pasifik dan tidak berniat menarik diri dari kawasan tersebut.

Biden juga mengatakan bahwa langkah baru-baru ini yang dilakukan pejabat Tiongkok untuk membatasi penggunaan iPhone yang dirancang di Amerika Serikat oleh pegawai negeri merupakan upaya untuk “mengubah beberapa aturan main” terkait perdagangan.

READ  Indonesia menaikkan harga bahan bakar sebesar 30%, memotong subsidi energi

“Saya jujur ​​dalam membuat hubungan ini menjadi benar,” katanya.

(Laporan tambahan oleh Nandita Bose di Hanoi dan Trevor Hunnicutt di Washington; Laporan tambahan oleh Doina Chiacu; Penyuntingan oleh Lisa Shoemaker, Heather Timmons, dan Cynthia Osterman)