POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia melarang ekspor batu bara pada Januari karena kekhawatiran tentang pasokan domestik

Indonesia melarang ekspor batu bara pada Januari karena kekhawatiran tentang pasokan domestik

dikeluarkan di:

Jakarta (AFP) – Indonesia, pengekspor batu bara terbesar di dunia yang digunakan untuk menghasilkan listrik, mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah melarang ekspor bahan bakar pada bulan Januari dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk melindungi pasokan energi domestiknya.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa meningkatnya permintaan listrik di negara itu mengancam pemadaman listrik yang meluas kecuali lebih banyak pasokan dialihkan ke pembangkit listrik.

Indonesia mengekspor sebagian besar batubaranya tetapi mengharuskan produsen untuk mengalokasikan jumlah minimum untuk memasok pembangkit listrik negara tersebut.

Keputusan itu diambil dengan latar belakang meningkatnya permintaan, karena pertumbuhan ekonomi pascapandemi di seluruh dunia mendorong kebutuhan listrik yang tidak terpenuhi dari alternatif yang lebih sedikit polusi.

Badan Energi Internasional mengatakan bulan lalu bahwa permintaan global untuk batu bara, sumber gas rumah kaca terbesar di dunia, mencapai rekor pada 2021 dan akan berlanjut hingga 2022, mengancam rencana yang ditetapkan pada konferensi iklim COP26 tahun lalu untuk mengurangi emisi.

Januari lalu, Indonesia mengekspor hampir 30 juta ton batu bara, menurut Badan Pusat Statistik.

Larangan ekspor diberlakukan setelah penambang batu bara gagal memenuhi apa yang disebut komitmen pasar domestik, di mana mereka harus memasok setidaknya 25 persen dari rencana produksi tambang yang disetujui dengan harga penjualan maksimum $70 per metrik ton – kurang dari setengah rekor dunia. harga. .

Larangan ekspor sementara akan mencegah penutupan hampir 20 pembangkit listrik yang menyediakan total 10,9 gigawatt listrik, Radwan Gamal El Din, seorang pejabat senior kementerian, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

READ  Ekonomi Biru Dapat Membuka Jalan Indonesia Menuju Kemakmuran Berkelanjutan - Sabtu, 17 Juli 2021

Dia mengatakan pemerintah akan menilai kembali kebijakan setelah 5 Januari.

“Kita tidak bisa membiarkan ketidaktaatan perusahaan untuk mematuhi DMS mengganggu iklim investasi dan perekonomian nasional,” katanya.

Indonesia telah berjanji untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru mulai tahun 2023 dan menjadi netral karbon pada tahun 2060.

Namun, meski mendapat protes dari para aktivis lingkungan, saat ini pembangunan PLTU Suralaya di Pulau Jawa terus berlanjut.

Pabrik besar ini adalah salah satu yang terbesar di Asia Tenggara dan dapat memberi daya pada sekitar 14 juta rumah setiap tahunnya.