POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran uji terbang Artemis 1 NASA telah ditunda setelah masalah muncul

Setelah berbulan-bulan pengujian, pemecahan masalah dan perbaikan, para insinyur memasang roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa Bulan untuk ledakan yang telah lama ditunggu-tunggu di NASA. Uji terbang Artemis 1 Sebuah misi untuk mengirim kapsul awak Orion tak berawak pada misi 42 hari di luar bulan dan kembali. Tapi setelah bekerja melalui penundaan cuaca dan indikasi singkat kebocoran hidrogen, masalah pendinginan untuk salah satu mesin utama roket memaksa manajer untuk membatalkan hitungan mundur.

“Kami tidak menembak kecuali itu benar,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Saya pikir sudah jelas bahwa ini adalah mesin yang sangat kompleks, sistem yang sangat kompleks, dan semua hal ini harus bekerja. Anda tidak ingin menyalakan lilin sampai siap digunakan.”

Itu adalah kekecewaan yang membuat frustrasi bagi lebih dari 25.000 karyawan NASA, pejabat tinggi, dan tamu lain yang berkumpul di Kennedy Space Center untuk menyaksikan peluncuran bersejarah itu, dan kepada ribuan penduduk daerah dan turis yang berjajar di jalan dan pantai di daerah itu.

Itu sama-sama membuat frustrasi bagi ratusan insinyur dan teknisi yang bekerja selama berbulan-bulan untuk mempersiapkan peluncuran roket bulan raksasa. Tapi itu tidak terjadi.

“Ini hanya bagian dari bisnis luar angkasa, dan ini adalah bagian dari uji terbang khususnya,” kata Nelson. “Kami memperkuat dan menguji roket dan pesawat ruang angkasa ini dengan cara yang tidak akan pernah Anda lakukan dengan kru di dalamnya. Itulah tujuan uji terbang.”

Namun, NASA tidak mempertaruhkan roket senilai $ 4,1 miliar, roket paling kuat yang pernah dibuat untuk badan antariksa sipil dan faktor kunci dalam rencananya untuk mengembalikan astronot ke Bulan dalam tiga tahun ke depan dalam program Artemis.

READ  NASA mencatat peluncuran roket pertama dari situs komersial di luar Amerika Serikat

Setelah upaya berulang kali untuk memecahkan masalah pendinginan hidrogen gagal, manajer peluncuran Charlie Blackwell-Thompson membatalkan hitungan mundur pada pukul 8:35 pagi EDT, dua menit setelah jendela peluncuran dua jam dibuka pada pukul 8:33 pagi.

selanjutnya kesempatan peluncuranDengan asumsi masalah yang Anda temui pada hari Senin dapat diselesaikan tepat waktu dan dengan asumsi tidak diperlukan pengujian bahan bakar tambahan, hari Jumat pukul 12:48.

Bergantung pada posisi Bumi dan Bulan yang selalu berubah, hanya ada satu kesempatan lagi setelah itu — 5 September pukul 17:12 — sebelum roket ditarik dari platform dan kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan yang ikonik untuk diservis.

Dalam hal ini, peluncuran kemungkinan akan dimulai pada akhir September atau, lebih mungkin, Oktober. Tetapi tidak ada keputusan yang akan dibuat sampai para insinyur memiliki waktu untuk meninjau data dan menentukan apa yang perlu diperbaiki atau dimodifikasi.

Tim peluncuran akan “sampai ke akhir, mereka akan memperbaikinya dan kemudian kami akan terbang,” kata Nelson.

Uji terbang Artemis 1 bertujuan untuk memverifikasi kemampuan roket untuk mendorong kapsul Orion ke orbit Bumi dan kemudian ke Bulan. Insinyur juga akan menguji segudang sistem awak kapal di luar angkasa dan memastikan bahwa pelindung panasnya dapat melindungi astronot yang kembali dari panas balik 5.000 derajat.

NASA berencana untuk menindaklanjuti misi Artemis 1 tak berawak dengan meluncurkan empat astronot dalam penerbangan melingkar mengelilingi Bulan pada tahun 2024, membuka jalan bagi astronot pertama untuk mendarat dalam hampir 50 tahun ketika wanita pertama dan pria berikutnya melangkah ke permukaan di jangka waktu 2025-26.

READ  Meteorit langka berusia 4,5 miliar tahun bisa menyimpan rahasia kehidupan di Bumi

Tetapi pertama-tama, NASA harus menunjukkan bahwa roket dan kapsul akan beroperasi sesuai rencana, dimulai dengan uji terbang Artemis 1 tanpa awak.


Artemis: Bulan Baru Diluncurkan untuk Amerika | Laporan CBS

21:51

Rudal SLS adalah yang paling kuat Dibangun oleh NASA, ia berdiri setinggi 322 kaki, beratnya 5,7 juta pound ketika dimuat dengan bahan bakar dan menghasilkan 8,8 juta pound daya dorong saat lepas landas, 15 persen lebih banyak dari Saturn 5 legendaris NASA, pemegang rekor saat ini.

Hitung mundur dimulai pada hari Sabtu dan berlanjut dengan lancar hingga Minggu malam ketika badai laut dengan hujan dan kilat bergerak dalam jarak sekitar enam mil dari Launch Complex 39B, melanggar aturan keselamatan NASA.

Setelah penundaan selama 55 menit, pengisian bahan bakar selama enam jam akhirnya dimulai pada pukul 1:14 pagi, ketika para insinyur, yang bekerja dengan kendali jarak jauh, mulai memompa 730.000 galon oksigen cair dan bahan bakar hidrogen yang sangat dingin ke dalam inti SLS, Membuka jalan untuk 22.000 galon lainnya. galon untuk dipompa ke tahap atas.

Selama transisi dari “pengisian lambat” ke kecepatan 10 kali lebih cepat, sensor mendeteksi konsentrasi hidrogen yang lebih tinggi dari yang diizinkan di rumah pusar yang mengirimkan propelan ke dasar tahap utama, yang menunjukkan kebocoran di suatu tempat di sistem.

Setelah kembali ke pengisian lambat dan membiarkan suhu seimbang melalui pipa ledeng, pengisian ulang cepat dilakukan dan kali ini, tidak ada masalah.

Kemudian masalah lain berkembang. Ketika tangki hidrogen penuh, propelan dialihkan ke empat mesin RS-25 pada tahap dasar untuk mendinginkan atau mengondisikannya, ke suhu yang sangat rendah yang akan mereka hadapi pada laju aliran tinggi yang diperlukan untuk pengapian.

NASA melaporkan bahwa tiga mesin telah diadaptasi dengan benar, tetapi mesin nomor 3 pada awalnya tidak “melihat” aliran yang diperlukan. Ini menyebabkan pemecahan masalah lebih lanjut, termasuk meningkatkan tekanan di saluran, tetapi tidak berhasil.

Artemis-1-on-bad-082922.jpg
Roket bulan Sistem Peluncuran Luar Angkasa di atas Platform 39B pada pagi hari Senin, 29 Agustus 2022, menunggu lepas landas dalam misi untuk mengirim kapsul Orion tak berawak dalam perjalanan luar biasa selama 42 hari di luar bulan dan kembali.

NASA


NASA melakukan empat hitungan mundur untuk latihan berpakaian dan tes pengisian bahan bakar yang mengarah pada upaya Senin, dan keempatnya mengalami masalah. Selama tes terakhir pada 20 Juni, kebocoran terjadi di salah satu perlengkapan pemutus cepat 4 inci, yang digunakan untuk mengarahkan hidrogen ke mesin untuk pendinginan.

Instalasi diperbaiki kembali di Gedung Perakitan Kendaraan, tetapi pekerjaan dilakukan di bawah kondisi sekitar. Kebocoran hidrogen biasanya hanya muncul dalam kondisi yang sangat dingin, yang tidak terjadi sampai hari Senin.

Tidak ada indikasi kebocoran tambahan kali ini, dan tidak segera jelas apa yang menyebabkan masalah pendinginan pada mesin #3.

Seolah itu belum cukup, lapisan es yang tidak biasa diamati di bagian luar tahap inti roket, kemungkinan indikasi kebocoran. Tetapi ternyata, embun beku itu disebabkan oleh sedikit retakan tegangan pada insulasi tangki dan tidak menjadi masalah dengan peluncurannya.

Tetapi masalah hidrogen tidak dapat diselesaikan sebelum akhir jendela peluncuran, dan Blackwell-Thompson membatalkan hitungan mundur.