POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran Rocket Lab dari CAPSTONE memulai kembalinya NASA ke Bulan

Roket Electron perusahaan yang membawa misi CAPSTONE akan lepas landas dari Selandia Baru pada 28 Juni 2022.

laboratorium roket

laboratorium roket Sebuah pesawat ruang angkasa kecil menuju bulan diluncurkan dari fasilitasnya di Selandia Baru Selasa pagi, sebuah misi yang menandai yang pertama bagi perusahaan dan NASA.

Unduh salinan khusus rudal Electron perusahaan Platform luar angkasa fotonyang membawa pesawat luar angkasa seberat 55 pon, seukuran oven microwave yang disebut CAPSTONE.

“Penembakan elektron sempurna!” Peter Beck, CEO Rocket Lab Tweet Selasa.

CAPSTONE, kependekan dari Cislunar Autonomous Positioning System Technology Operations and Navigation Experiment, adalah misi berbiaya rendah yang menandai peluncuran pertama di bawah program bulan Artemis NASA.

Dengan banderol harga hanya $30 juta, NASA berharap misi tersebut akan memverifikasi bahwa jenis orbit bulan tertentu cocok untuk stasiun luar angkasa Lunar Gateway yang akan diluncurkan oleh badan tersebut akhir dekade ini.

Christopher Baker dari NASA, direktur eksekutif Program Teknologi Pesawat Luar Angkasa Kecil, menjelaskan kepada CNBC sebelum peluncuran bahwa keberhasilan Gateway tidak bergantung pada data ini. Namun dia menambahkan bahwa CAPSTONE memungkinkan agensi untuk mendasarkan perhitungan orbitalnya “dalam data aktual” dan memberikan “pengalaman operasional dalam orbit Halo yang hampir lurus.”

Saat ini di orbit Bumi, Foton akan menyalakan mesinnya beberapa kali selama beberapa hari mendatang sebelum mengirim pesawat ruang angkasa CAPSTONE di jalur yang akan memakan waktu sekitar empat bulan untuk mencapai Bulan. Sesampai di sana, CAPSTONE akan tetap mengorbit di sekitar Bulan setidaknya selama enam bulan untuk mengumpulkan data.

CAPSTONE juga menandai misi pertama Rocket Lab untuk pergi ke luar angkasa, atau menjelajah di luar tujuan khas perusahaan yaitu orbit rendah Bumi.

NASA beralih ke sekelompok kecil perusahaan untuk mewujudkan CAPTONE. Selain roket Electron dan pesawat ruang angkasa Foton dari Rocket Lab, Advanced Space yang berbasis di Colorado mengembangkan dan akan menggerakkan CAPSTONE, sementara dua perusahaan California membangun pesawat ruang angkasa kecil dan menyediakan sistem propulsinya – Terran Orbital dan Eksplorasi Stellar, masing-masing.

“Setiap komponen kunci di sini sebenarnya berasal dari perusahaan yang selama 10 tahun terakhir telah menerima penghargaan usaha kecil dari pemerintah untuk mengembangkan teknologi yang digunakan untuk tugas ini,” kata Becker.

“Kami sangat tertarik pada bagaimana kami dapat mendukung dan memanfaatkan kemampuan komersial Amerika untuk mengembangkan apa yang mampu — dan salah satu hal yang telah kami dorong selama bertahun-tahun adalah bagaimana memperluas jangkauan pesawat ruang angkasa kecil di luar tantangan orbit rendah Bumi. tujuan baru,” tambah Baker.