POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi CASTONE NASA diluncurkan ke Bulan

Sebuah pesawat ruang angkasa kecil yang didanai NASA diluncurkan dari Selandia Baru pada hari Selasa, dan rencana badan antariksa untuk mengirim astronot ke bulan dimulai dalam beberapa tahun.

Pesawat ruang angkasa, yang disebut CAPSTONE, seukuran oven microwave. Ini akan mempelajari orbit tertentu di mana NASA berencana membangun stasiun ruang angkasa kecil untuk astronot berhenti sebelum dan sesudah pergi ke permukaan bulan.

Pada 21:55 waktu setempat (5:55 ET), sebuah roket setinggi 59 kaki yang membawa CAPSTONE meluncur dari landasan peluncuran di sepanjang pantai timur Selandia Baru. Meskipun misi mengumpulkan informasi untuk NASA, itu dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan swasta, Advanced Space, yang berbasis di Westminster, Colorado.

Untuk pesawat ruang angkasa yang menuju bulan, CAPSTONE tidak mahal, dengan biaya hanya di bawah $30 juta termasuk peluncuran Rocket Lab, sebuah perusahaan Amerika dan Selandia Baru.

Dua tahap pertama roket CAPSTONE Electron ditempatkan dalam orbit elips di sekitar Bumi. Untuk misi ini, Rocket Lab pada dasarnya telah menambahkan tahap ketiga yang secara sistematis akan meningkatkan ketinggian pesawat ruang angkasa selama enam hari ke depan. Pada titik ini, CAPSTONE akan menuju Bulan, mengambil jalur yang lambat namun efektif, tiba pada 13 November.

Nama lengkap misi tersebut adalah Pengalaman Navigasi dan Operasi Teknologi GPS Otonom Cislunar.

Untuk Artemis, program NASA untuk mengembalikan astronot ke Bulan, NASA memutuskan untuk memasukkan stasiun ruang angkasa kecil di sekitar Bulan. Ini akan memudahkan astronot untuk mencapai lebih banyak bagian bulan.

Orbit korona adalah orbit yang dipengaruhi oleh gravitasi dua benda – dalam hal ini, Bumi dan Bulan. Dampak kedua benda membantu membuat orbit sangat stabil, mengurangi jumlah bahan bakar yang dibutuhkan untuk menjaga pesawat ruang angkasa yang mengorbit di sekitar bulan.

Interaksi gravitasi juga mempertahankan orbit pada sudut sekitar 90 derajat saat melihat garis pandang dari Bumi. (Ini adalah bagian semi-lurus dari namanya.) Jadi, sebuah pesawat ruang angkasa di orbit ini tidak pernah lewat di belakang Bulan, karena komunikasi akan terputus.

Orbit yang akan dilalui gerbang terletak sekitar 2.200 mil dari kutub utara bulan dan mengorbit 44.000 mil saat melewati kutub selatan. Perjalanan mengelilingi bulan memakan waktu sekitar seminggu.

Tidak ada pesawat ruang angkasa yang terbang di orbit ini. Dengan demikian, CAPSTONE akan memberikan data ke NASA untuk mengonfirmasi model matematikanya untuk mengoperasikan lokasi Gatewaynya di orbit halo yang hampir lurus.

NASA tidak merancang atau membangun CAPSTONE, juga tidak akan mengoperasikannya. Pesawat ruang angkasa milik dan akan dikelola oleh Advanced Space, sebuah perusahaan dengan 45 karyawan di luar Denver. Advanced Space telah membeli satelit seukuran gelombang mikro seberat 55 pon dari perusahaan lain, Terran Orbital.

Itu juga diluncurkan bukan oleh SpaceX atau kontraktor luar angkasa besar NASA lainnya, tetapi oleh Rocket Lab, sebuah perusahaan Amerika dan Selandia Baru Ini adalah pelopor dalam mengirimkan muatan kecil ke orbit. Perusahaan ini memiliki situs peluncuran sendiri di Pulau Utara Selandia Baru untuk rudal elektroniknya.

NASA menghabiskan sekitar $ 20 juta untuk Advanced Space untuk membangun dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa serta hanya di bawah $ 10 juta untuk platform Rocket Lab.

READ  Penyebaran Vaksin Tennessee Resume; CDC mengatakan influenza dan virus sedang meningkat

Setelah mencapai bulan, misi akan berlangsung selama enam bulan, dengan kemungkinan diperpanjang selama satu tahun atau lebih.

Tugas utamanya adalah mengeksplorasi cara terbaik untuk tetap berada di orbit yang diinginkan. Dengan mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan sinyal radio untuk melakukan perjalanan bolak-balik ke Bumi, pesawat ruang angkasa melakukan triangulasi posisinya, dan kemudian mendorong dirinya sendiri jika keluar jalur.

Ini mungkin memerlukan beberapa percobaan dan kesalahan karena tidak ada pesawat ruang angkasa yang pernah terbang di orbit ini sebelumnya, dan tanpa Sistem Pemosisian Global di Bulan, ketidakpastian tentang di mana pesawat ruang angkasa akan berada pada saat tertentu bahkan lebih besar.

CAPSTONE juga akan menguji cara alternatif untuk menemukan lokasinya dengan bekerja sama dengan pesawat luar angkasa lain yang mengorbit Bulan. Advanced Space telah mengembangkan teknologi ini selama lebih dari tujuh tahun, dan sekarang akan menguji konsepnya dengan CAPSTONE untuk mengirim sinyal bolak-balik dengan Lunar Reconnaissance Orbiter NASA.

Peluncuran bulan terbesar yang diharapkan tahun ini adalah Artemis 1, penerbangan uji besar pertama bagi sistem NASA untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan. Pada awal Agustus, NASA bisa meluncurkan roket raksasa, Space Launch System, yang akan membawa kapsul astronot, Orion. Kapsul akan melakukan perjalanan mengelilingi bulan dan kembali ke Bumi tanpa astronot.

Juga pada bulan Agustus, Korea Selatan dapat meluncurkan pesawat luar angkasa, Korean Lunar Pathfinder. Pesawat ruang angkasa itu akan menjadi pengunjung pertama negara itu ke Bulan dan akan mempelajari aspek geologi bulan menggunakan berbagai instrumen ilmiah.

Misi lain tidak pasti tahun ini. Rusia mengatakan pihaknya berencana untuk mengembalikan pendarat otomatis ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1976. Perusahaan Jepang, ispace, bertujuan untuk mengangkut barang Dari Jepang dan berbagai negara lain sampai ke permukaan bulan juga. Dua perusahaan Amerika adalah Mesin Intuitif dan Astrobotik juga Misi serupayang telah dikontrak NASA untuk mengangkut kargo bulan dengan cara yang sama seperti SpaceX sekarang meluncurkan kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

READ  Bola api gerak lambat menerangi langit malam di Skotlandia

NASA juga telah memberikan SpaceX kontrak besar untuk membangun pendarat bulan berikutnya untuk astronot. Meskipun pendarat ini masih bertahun-tahun lagi dari kesiapan, dalam beberapa bulan mendatang, perusahaan dapat melakukan uji terbang orbital Starship, pesawat ruang angkasa yang akan menjadi basis pendarat itu.