POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran pertama roket Ariane 6: Roket Eropa lepas landas untuk pertama kalinya

Peluncuran pertama roket Ariane 6: Roket Eropa lepas landas untuk pertama kalinya

keterangan video, Momen roket Ariane 6 lepas landas pada misi pertamanya

  • pengarang, Jonatan Amos
  • Peran, Reporter Sains
  • Twitter,

Roket besar baru Eropa, Ariane 6, lepas landas pada penerbangan perdananya.

Kendaraan tersebut diluncurkan dari landasan peluncuran di Guyana Prancis pada pukul 16:00 waktu setempat (19:00 GMT) dalam misi demonstrasi menempatkan sekelompok satelit di orbit.

Staf di lapangan di Kourou bertepuk tangan ketika roket tersebut – yang dikembangkan dengan biaya €4 miliar (£3,4 miliar) – terbang ke angkasa.

Namun setelah mendaki dengan mulus ke ketinggian yang diinginkan, dan meluncurkan sejumlah satelit kecil dengan benar, bagian atas roket mengalami kegagalan fungsi di akhir penerbangan.

Komputer di dalam kendaraan membuat keputusan untuk mematikan unit daya tambahan (APU) sebelum waktunya yang menekankan sistem propulsi.

Hal ini mengakibatkan tingkat atas roket Ariane tidak dapat memulai proses pembakaran yang seharusnya mendeorbitkannya, serta mempersiapkan tugas akhir misi – membuang dua kapsul yang masuk kembali.

Pengendali penerbangan tidak mampu mengatasi situasi tersebut, namun penerbangan tersebut tetap dinyatakan berhasil.

“Kami lega dan gembira,” kata Joseph Aschbacher, Direktur Jenderal Badan Antariksa Eropa.

Dia mengatakan kepada wartawan, “Ini adalah momen bersejarah. Peluncuran perdana roket kelas berat baru tidak terjadi setiap tahun; hanya terjadi setiap 20 tahun, atau mungkin 30 tahun. Hari ini kami berhasil meluncurkan Ariane 6.”

Roket Ariane 6 dirancang untuk menjadi roket yang kuat yang akan memberikan pemerintah dan perusahaan-perusahaan Eropa akses ke ruang angkasa secara mandiri dari seluruh dunia. Perusahaan ini telah mendukung kontrak peluncurannya, namun ada kekhawatiran bahwa desainnya akan membatasi prospek masa depannya.

Seperti pendahulunya, Ariane 5, model baru ini dapat digunakan kembali – roket baru diperlukan untuk setiap misi, sementara kendaraan AS terbaru dibuat agar dapat digunakan kembali seluruhnya atau sebagian.

Namun, pejabat antariksa Eropa yakin roket Ariane 6 mampu menemukan tempat untuk dirinya sendiri.

Di permukaan, Phone 6 terlihat sangat mirip dengan Phone 5 lama, namun di balik kulitnya, ia memanfaatkan teknik manufaktur modern (pencetakan 3D, pengelasan gesekan, desain augmented reality, dll.) yang seharusnya menghasilkan produksi yang lebih cepat dan lebih murah. .

Roket Ariane 6 akan beroperasi dalam dua bentuk:

  • Pesawat 62 akan dilengkapi dua penguat samping berbahan bakar padat untuk mengangkat muatan berukuran sedang
  • 64 akan memiliki empat booster yang dapat dipasang untuk mengangkat satelit terberat di pasar

Tahap inti dilengkapi dengan tahap kedua, atau tahap atas, yang akan menempatkan muatan pada orbit tepat jauh di atas Bumi.

Tahap ini memiliki kemampuan baru untuk berhenti dan memulai kembali beberapa kali, yang berguna saat meluncurkan satelit dalam jumlah besar ke dalam konstelasi atau jaringan.

Pengapian kembali juga harus memungkinkan panggung tersebut menarik dirinya kembali ke Bumi, sehingga tidak menjadi sisa-sisa puing luar angkasa.

Fakta bahwa penerbangan perdana tidak dapat membuktikan hal ini akan mengecewakan para insinyur, namun hal tersebut tidak boleh menghalangi program Ariane 6.

“Banyak misi tidak perlu dimulai kembali dalam kondisi gravitasi nol,” kata Martin Sion, CEO pembuat roket Ariane Group. “Ini adalah fleksibilitas yang dapat kami gunakan atau tidak, dan kami akan menyesuaikan profil penerbangan tergantung pada apa yang kami temukan di dalamnya data.”

Stefan Israel dari Arianespace, perusahaan yang memasarkan roket baru tersebut, menambahkan, “Agar 100% jelas, kami siap melakukan peluncuran kedua tahun ini dan enam peluncuran tahun depan.”

Ariane 6 vs Falcon 9

Penerbangan perdana selalu merupakan peristiwa yang berisiko. Bukan hal yang aneh jika rancangan rudal baru mengalami anomali atau kegagalan total.

Pesawat luar angkasa Ariane 5 terkenal meledak 37 detik setelah lepas landas dari Bumi pada penerbangan perdananya pada tahun 1996. Kerugian tersebut disebabkan oleh kesalahan perangkat lunak kontrol.

Namun roket yang dimodifikasi kemudian kembali mendominasi pasar peluncuran komersial satelit terbesar di dunia.

Dominasi ini baru dipatahkan pada dekade kedua abad kedua puluh satu oleh pengusaha Amerika Elon Musk dan roket Falcon 9 miliknya yang dapat digunakan kembali.

Tarif dan tarif penerbangan Falcon mengurangi daya saing Ariane 5.

Eropa sedang bergerak menuju penggunaan kembali, namun teknologi yang diperlukan baru dapat digunakan pada tahun 2030an. Sementara itu, Musk memperkenalkan roket yang lebih besar yang menjanjikan pengurangan biaya peluncuran lebih lanjut.

Oleh karena itu, Ariane-6 memasuki lingkungan yang menantang.

“Kita semua bisa mempunyai pendapat masing-masing,” kata Lucia Linares, yang mengepalai strategi transportasi luar angkasa ESA. “Yang bisa saya konfirmasi adalah bahwa kami memiliki buku pesanan yang lengkap.”

“Saya pikir pesan ini ditujukan kepada pelanggan: mereka mengatakan Ariane-6 adalah solusi untuk kebutuhan mereka.”

Sumber gambar, Grup Arian

Komentari foto tersebut, Mesin tahap inti roket Ariane 6 membakar campuran hidrogen cair dan oksigen cair

Ada kontrak peluncuran rudal yang dibawanya selama tiga tahun pertama operasinya. Kontrak ini mencakup 18 peluncuran untuk miliarder Amerika lainnya, Jeff Bezos, yang ingin membuat grup satelit Internet yang disebut “Kuiper.”

Pejabat Eropa berencana meluncurkan roket Ariane 6 sebulan sekali.

Jika kecepatan penerbangan tersebut dapat dicapai, roket tersebut akan mampu menstabilkan dirinya sendiri, kata Pierre Lyonet dari konsultan luar angkasa ASD Eurospace.

Dia mengatakan kepada BBC News: “Pertama, kita perlu memastikan ada cukup permintaan dari pelanggan Eropa – institusi Eropa. Kemudian Ariane perlu memenangkan beberapa pelanggan komersial bersama Kuiper. Hal ini akan memberikannya pasar.”

“Tapi ini soal harga. Jika harga rudal Falcon 9 secara sistematis menurunkan harga rudal Ariane 6, maka akan ada masalah.”

Ariane 6 merupakan proyek yang melibatkan 13 negara anggota ESA, dipimpin oleh Perancis (56%) dan Jerman (21%). Ke-13 mitra telah berjanji untuk membayar subsidi hingga €340 juta (£295 juta) setiap tahun untuk mendukung tahap awal eksploitasi Ariane 6.

Inggris adalah pemain terkemuka di awal program peluncuran Eropa, dan tetap menjadi negara anggota Badan Antariksa Eropa, namun keterlibatan langsungnya dengan Ariane berakhir ketika prototipe Ariane 4 dihentikan pada tahun 2003.

Beberapa perusahaan Inggris terus memasok komponen secara komersial, dan dapat dipastikan beberapa pesawat luar angkasa buatan Inggris akan terus terbang dengan roket Ariane.

Komentari foto tersebut, Elon Musk saat ini sedang mengembangkan roket yang lebih besar dan dapat digunakan kembali

READ  Batu luar angkasa bernilai $25.000 jika Anda dapat menemukannya di Bumi