POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluang dan Tantangan Indonesia Menghadapi Krisis Pangan Global

Peluang dan Tantangan Indonesia Menghadapi Krisis Pangan Global

Pada 23 Mei, Presiden Biden mengumumkan dimulainya secara resmi Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik di Jepang, yang mengantarkan fase baru dalam konflik Asia-Pasifik antara Amerika Serikat dan China. Kebijakan China telah mengambil dua sisi yang berbeda sejak pemerintahan Biden menjabat.

Salah satu contohnya adalah pergeseran bertahap Trump dari perang dagang penuh dengan China ke “pemisahan mikro” di bidang-bidang penting seperti teknologi tinggi. Konflik ekonomi antara China dan Amerika Serikat tampaknya semakin meningkat. Suhu telah menurun, tetapi tren pemisahan terus meningkat; Yang kedua adalah secara aktif mencari teman dan mitra di Eropa dan Asia Pasifik, dan berusaha untuk membangun rantai pasokan global, rantai industri, dan sistem rantai nilai yang mengecualikan China dengan memberlakukan standar internasional baru.

Di Atlantik, AS dan Eropa mengumumkan pembentukan Komisi Perdagangan dan Teknologi (TTC) AS-UE pada 25 Juni 2021; Di kawasan Asia-Pasifik, pemerintahan Biden dapat mengabaikan upaya untuk menahan China dengan kembali ke Kemitraan Trans-Pasifik (kemudian berganti nama menjadi CPTPP) dan sebagai gantinya mencari alternatif yang hanya memerlukan perintah eksekutif untuk diterapkan.

Terkait hal ini, Presiden Biden awalnya mengangkat konsep pembentukan Indo-Pacific Economic Framework (IPEF) selama KTT Asia Timur tahunan pada Oktober 2021, kemudian mengungkapkan lebih detail pada Februari 2022 hingga kunjungannya ke Jepang pada Mei untuk pertemuan formal. . Periklanan. Mulai inisiatif. Penciptaan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk pemerintahan Biden bukan hanya warisan kembalinya Obama ke warisan strategis Asia-Pasifik, tetapi juga merupakan langkah pertama menuju penciptaan kerangka kerja geoekonomi global untuk membatasi China.

Mengenai dampak potensial IPEF terhadap ekonomi dan kerja sama di kawasan Asia-Pasifik, saya pikir itu cukup dapat dilihat dari dua perspektif. Pertama, sementara dampak negatif IPEF tidak boleh diremehkan, pengaruhnya yang memecah belah di kawasan Asia-Pasifik tidak boleh dilebih-lebihkan. Pada hari peluncuran IPEF, Biden mengumumkan bahwa tujuh negara ASEAN akan bergabung sebagai anggota pendiri pada saat yang sama, yang mungkin melebihi harapan banyak sarjana dan politisi, beberapa di antaranya percaya bahwa ASEAN mengubah strategi tradisional keseimbangan kekuatan besar. . berpihak pada Amerika Serikat.

READ  Jokowi bertujuan untuk menjadikan Indonesia ekonomi terbesar ketujuh pada tahun 2030

Akibatnya, IPEF akan mempercepat fragmentasi kawasan Asia-Pasifik. Pandangan ini memiliki keuntungan, dan itu berarti, sampai batas tertentu, bahwa ASEAN bersedia mendukung upaya AS untuk menciptakan pangkalan internasional baru dan apa yang disebut rantai pasokan global yang lebih aman dan tangguh terhadap China, sehingga memperkuat hubungannya dengan Amerika Serikat. . Ikatan dan kerja sama ekonomi, memanfaatkan peluang yang mungkin ditimbulkan oleh pemisahan rantai nilai AS dan China.

Namun, terlalu dini untuk mengklaim bahwa ASEAN telah sepenuhnya beralih ke Amerika Serikat. Memang, opsi ASEAN tetap merupakan pendekatan klasik untuk keseimbangan kekuatan besar. Sejak awal proses kerjasama regional Asia-Pasifik pada tahun 1997, setelah krisis keuangan Asia Timur, ASEAN telah mengambil keuntungan penuh dari posisi geo-ekonomi dan politik-strategis, karena secara historis diasumsikan “sentralisasi” kerjasama regional di bawah pola persaingan internasional antara Cina dan Amerika Serikat dan Jepang”, dan menjadi “mesin” untuk mempromosikan pembentukan komunitas ekonomi regional seperti RCEP.

ASEAN mampu mengejar kebijakan keseimbangan kekuatan besar dalam urusan internasional dan regional karena status dan karakternya yang unik. Ketujuh negara ASEAN memilih untuk bergabung dengan IPEF, yang tampaknya menguntungkan Amerika Serikat, tetapi kemungkinan besar karena sifat cepat pembangunan kerangka ekonomi Indo-Pasifik, ambiguitas substansi, dan pilihan agenda negosiasi. Ini memberi negara banyak kelonggaran.

Jika sepenuhnya didedikasikan untuk Amerika Serikat, ASEAN akan kehilangan “posisi sentralnya” dalam kerjasama regional dan isu-isu regional, serta kedudukan internasionalnya saat ini. Negara-negara ASEAN kemungkinan besar memiliki pemahaman yang kuat tentang hal ini.

Kedua, dampak akhir IPEF terhadap ekonomi dan kerja sama Asia-Pasifik lebih bergantung pada keputusan kebijakan pragmatis China daripada rencana strategis Amerika Serikat yang penuh dengan perhitungan politik. IPEF telah menetapkan empat pilar perdagangan, rantai pasokan, infrastruktur energi bersih, perpajakan dan anti-korupsi, tetapi intinya hanyalah “kurangnya pasar” upaya inti yang hampa, dan janji untuk membuka pasar AS persis seperti yang ASEAN negara yang paling perlu dikhawatirkan.

READ  Zona Ekonomi Hijau JIIPE di Indonesia diharapkan dapat menarik investasi sebesar $17 miliar

Akibatnya, kecuali jika pemerintahan Biden menangani sentimen anti-globalisasi domestik dan masalah ekonomi, dan kemudian mengintegrasikan IPEF dengan perjanjian perdagangan bebas yang ada (seperti CPTPP yang dipimpin Jepang), akan sulit bagi Amerika Serikat untuk membangun jangka panjang. kerjasama jangka panjang dengan negara-negara ASEAN. Kegembiraan. Namun, mengingat ekosistem politik saat ini di Amerika Serikat, ini hampir tidak mungkin.

Sebaliknya, setelah beberapa dekade kerjasama ekonomi dan perdagangan dan integrasi rantai nilai, Cina, ASEAN dan negara-negara lain di kawasan Asia-Pasifik telah membentuk jaringan produksi dan divisi regional jaringan bisnis dengan struktur industri terlengkap di dunia, yang paling rantai pasokan yang kompleks, dan saling ketergantungan yang paling dalam. Dibandingkan dengan Amerika Serikat dan Jepang, hubungan China dengan ekonomi ASEAN terus meningkat.

China menyalip Jepang menjadi mitra dagang terbesar ASEAN pada 2009. Pada tahun itu, ketiga negara tersebut memberikan kontribusi 11,6 persen, 9,7 persen dan 10,5 persen dari total perdagangan impor dan ekspor ASEAN. Sejak itu, jarak antara Cina, Amerika Serikat, dan Jepang telah meluas secara signifikan.

Total volume perdagangan antara China dan ASEAN akan mencapai 518,1 miliar dolar AS pada 2020, jauh lebih tinggi dari 204,6 miliar dolar AS dan 308,9 miliar dolar AS antara Amerika Serikat dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Akibat penyesuaian tersebut, persentase tersebut di atas kini masing-masing menjadi 19,4 persen, 7,7 persen dan 11,6 persen. Volume perdagangan yang terus meningkat tercermin dari besarnya pengaruh China di ASEAN.

Menurut Institute of Southeast Asian Studies (ISEAS) dalam State of Southeast Asia Survey Singapura 2019-2022, China memiliki pengaruh yang lebih besar di kawasan daripada Amerika Serikat, baik secara ekonomi maupun politik. Dalam empat survei, misalnya, lebih dari 70% responden percaya China memiliki dampak ekonomi terbesar, sementara kurang dari 10% setuju dengan Amerika Serikat. Lebih dari 45 persen percaya bahwa China memiliki pengaruh politik dan strategis terbesar, sementara hanya sekitar 30 persen yang setuju dengan Amerika Serikat.

READ  Indonesia tambah 9 unicorn saat pandemi. Apakah ledakan teknologi akan tetap ada?

Kesimpulannya, dalam menghadapi persaingan IPEF dari Amerika Serikat, China boleh santai. Tiongkok harus yakin akan stabilitas kerja sama dengan ASEAN selama Tiongkok tetap berpegang pada kebijakan keterbukaan untuk mendatangkan keuntungan yang lebih besar bagi ASEAN, menganut “sentralisasi” ASEAN dalam kerja sama regional di kawasan Asia-Pasifik, dan menerapkan prinsip dengan tegas. Koeksistensi damai dan pembangunan bersama komunitas dengan masa depan bersama dengan negara-negara ASEAN.

Sebagai dua negara paling dinamis di kawasan Asia-Pasifik, rantai pasok dan rantai nilai di kawasan dinamis Asia-Pasifik tidak akan terputus, dan proses kerja sama ekonomi di kawasan Asia-Pasifik tidak akan berhenti, selama hubungan industrial antara China dan ASEAN tidak terputus.