POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelatih berpengalaman siap mendorong The Reds maju

Pelatih berpengalaman siap mendorong The Reds maju

Keduanya masuk staf kepelatihan lebih muda dari mayoritas rekan mereka, dan kini asisten pelatih baru Queensland Reds Zane Hylton dan Jonathan Fisher telah tiba di Ballymore siap memainkan peran kunci di era baru pada tahun 2024, dipimpin oleh pelatih kepala Les Case.

Zane Hilton dan Jonathan Fisher menikmati kehidupan menetap di Brisbane; Kepulangan Hilton dan negara baru yang harus dijelajahi Fisher. Mereka bekerja di unit kepelatihan berpengalaman yang juga mencakup sesama asisten pelatih Brad Davis dan pelatih akademi Dale Roberson.

Dengan rencana permainan baru, logo baru, dan ekspektasi baru yang ditetapkan di dalam empat dinding The Reds, keduanya bersemangat untuk tahun depan dan berharap kedalaman skuad akan melihat persaingan yang ketat untuk mendapatkan tempat dan para pemain saling mendorong menuju peningkatan yang berkelanjutan.

Hilton mengidentifikasi peluang untuk memulai awal yang baru bagi setiap pemain, mengakui pemain berkaliber tinggi yang diwarisi oleh dia, Fisher, dan pelatih The Reds lainnya; Baik sekarang maupun di masa depan.

“Ini adalah awal baru bagi semua orang di grup, di mana setiap orang mendapat kesempatan,” kata Hilton.

“Beberapa pekerjaan besar telah dilakukan sebelumnya dengan (mantan) staf pelatih dan sekarang kami memiliki kesempatan untuk membangun platform yang kuat tersebut. Yang benar-benar membuat saya terkesan adalah betapa bagusnya para pemain muda kami di Akademi (Buildcorp Reds), banyak di antaranya berpartisipasi dalam pramusim Super Rugby.

Hilton memiliki hubungan yang kuat dengan Queensland Rugby, setelah sebelumnya menjabat sebagai QRU Development Officer lebih dari dua puluh tahun yang lalu dan juga memimpin Brothers meraih kemenangan Piala Rumah Sakit yang terkenal atas Souths sebagai pelatih kepala pada tahun 2009.

READ  Peluang, rekor, penyebaran Raptors vs Cavaliers: 2021 pilihan NBA, perkiraan model pada 10 April pada putaran 93-59

Pengalaman kepelatihannya yang luas telah membawanya ke Italia (Benetton), Jepang (Kyoden Voltex dan Cannon Eagles), Melbourne Rebels, Samoa (tim nasional) dan Tonga (tim nasional), melalui berbagai asisten pelatih, pelatih kepala dan General Manager. Ragbi. Peran.

Namun ketika ada kesempatan untuk kembali ke Queensland selama Piala Dunia Rugbi 2023, Hilton memanfaatkan kesempatan tersebut untuk kembali ke rumah dan bekerja dengan Case.

“Sudah lama menjadi impian saya untuk bekerja dengan Queensland Reds,” katanya.

“Les memberi Anda kepercayaan diri sebagai pelatih untuk menjalankan peran Anda dan melakukannya dengan baik, dan bagi saya itu mungkin bagian yang paling saya sukai.”

Sebagai pemain, Fisher menghabiskan karirnya bermain untuk lima tim Liga Premier yang berbeda, termasuk London Irish dan Northampton Saints.

Cedera mengganggu hari-harinya bermain tetapi membawanya ke dunia kepelatihan. Di usianya yang baru 27 tahun, ia bergabung dengan London Irish dalam pengembangan bakat dan terus mengembangkan keterampilan kepelatihannya, mengambil alih unit penyerang pada tahun 2020 sebelum dipromosikan menjadi asisten pelatih di bawah Case dari 2021-23.

“Kelompok ini memiliki keinginan yang sangat besar untuk melakukan perbaikan dan kerja keras, dan itu terbukti dan nyata,” kata Fisher kepada unit media QRU.

“Ini adalah grup yang benar-benar siap melakukan apa pun. Ada beberapa pemain muda berbakat dan mengesankan di sini.”

Setelah berlatih di bawah bimbingannya di London Irish, Fisher menikmati hidup di belahan dunia lain dan terus bekerja bersama Kiss.

“Dia (Les) sangat ramah, dan saya mempunyai kesempatan untuk bekerja dengannya sejak awal sebagai pelatih muda karena dia sangat menerima beberapa ide yang saya miliki. Saya sangat memuji dia.”

READ  Cara kacau Alex Caruso akan membantu menyelipkan pertahanan banteng

Fisher, kini berusia 35 tahun, mengatakan mentalitas kepelatihan modernnya akan memberikan manfaat yang baik baginya ketika terhubung dengan kelompok bermain.

“Sebagai seorang pelatih, satu hal yang saya pelajari sejauh ini adalah Anda selalu ingin mencoba melihat kepelatihan Anda melalui kacamata pemain. (Sebagai pelatih yang lebih muda) saya memiliki kemampuan untuk memahami dengan tepat apa yang mereka alami saat ini.” saat itu, dan saya akan mencoba untuk melatih dan mendukung mereka dengan cara terbaik yang saya bisa.

Queensland akan menjamu Western Force dalam pertandingan uji coba pramusim pertama mereka di Stadion Ballymore pada 3 Februari.

Pesan tiket Anda di sini