POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelantikan Presiden Duta Besar untuk Sudan, Filipina dan Selandia Baru – Politik

Diane Septari (Jakarta Post)

Jakarta
Rabu, 12 Januari 2022

2022-01-12
17:55

64f7358acd6d41b8ebacf913f439037c
1
Politik
Duta Besar, Pelantikan, Sudan, Kebijakan Luar Negeri, Filipina, Selandia Baru, Pasifik, Djokovic, Diplomasi
Bebas

Presiden Joko Widodo pada hari Rabu melantik tiga duta besar baru, termasuk duta besar wanita pertama negara itu untuk Papua Nugini.

Agus Widjojo, gubernur Lembaga Regresi Nasional (Lemhanas) terbengkalai, yang memimpin upaya kontroversial untuk menyembuhkan luka lama yang disebabkan oleh pembersihan komunis tahun 1965 di bawah pemerintahan Djokovic, melakukan perjalanan ke Manila sebagai duta besar Indonesia untuk Filipina dan Kepulauan Marshall. Dan Palau.

Pensiunan jenderal Angkatan Darat adalah salah satu tokoh kunci di balik Sohardo pasca reformasi di Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan akan melanjutkan tradisi memiliki personel terkait keamanan yang menjabat sebagai duta besar untuk Manila.

Dia baru-baru ini memicu perdebatan tentang pembentukan kementerian yang bertanggung jawab untuk mengawasi Polri untuk merumuskan kebijakan keamanan dalam negeri yang lebih baik.

Selain Agassi, duta bisnis Sunarko dan Fiantze Meridge Soopu juga masing-masing ditunjuk sebagai duta besar untuk Sudan dan Selandia Baru pada Rabu.

Sunarko, mantan duta besar Indonesia untuk Johor Bahru, Malaysia, dan direktur Kementerian Luar Negeri untuk Urusan Timur Tengah, akan menjabat di ibu kota Sudan, Khartoum.

Baca selengkapnya: Djokovic telah menunjuk 17 duta besar baru untuk mengisi lowongan

Fiantze, mantan wakil duta besar untuk India, kini akan mewakili Indonesia di Wellington sebagai duta besar untuk Selandia Baru, menggantikan aktivis musik folk populer dan politisi Dandovi Yahya.

Fiantze, yang telah menjabat sebagai diplomat karir selama lebih dari 30 tahun, akan menjabat sebagai duta besar wanita pertama negara itu dari Papua ke pos diplomatik penting untuk kepentingan Indonesia di Pasifik Selatan.

READ  Pasangan India dipenjara di Singapura karena melecehkan pembantu

Selain Selandia Baru, ia dikenal di banyak negara kepulauan Pasifik: Samoa, Tonga, Kepulauan Cook, dan Selandia Baru.

Untuk saat ini, pendahulunya, Dantovi, akan terus menjabat sebagai duta besar untuk urusan Pasifik.

Upacara pelantikan singkat pada hari Rabu ditutup dengan ucapan selamat dari Djokovic dan Wakil Presiden Maroof Amin. Menhan Mahfud MD, Menlu Retno LP Marsudi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Ketua Etika Negara Istana Negara Andy Rachmianto juga hadir.