POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekerja kulit dipenuhi dengan perintah agar lonceng gereja dibunyikan ketika ratu meninggal

Operation Muffle: Pekerja kulit dibanjiri perintah agar lonceng gereja dibunyikan untuk menghormati kematian Ratu.

  • Pekerja kulit mendapatkan lebih banyak pertanyaan tentang muffles untuk lonceng gereja
  • Ini akan mengurangi suara lonceng pada hari yang dilewati ratu
  • Banyak knalpot yang membusuk setelah ditempatkan di menara gereja selama beberapa dekade dan sekarang

Pekerja kulit Inggris dikerahkan untuk mempersiapkan lemari Ratu – untuk membuat lebih banyak suara untuk lonceng gereja.

Pada hari-hari menjelang kematian dan pemakaman Yang Mulia, bel berbunyi selama satu jam sebagai bagian dari Operasi Jembatan London – nama kode untuk ritus yang mengikuti kematian raja.

Setelah kematian ayah Ratu, Raja George VI, pada Februari 1952, sebagian besar dari 16.000 gereja di Inggris tidak sepenuhnya membunyikan lonceng yang terdengar bagus.

Pada hari kematian dan pemakaman Yang Mulia, bel berbunyi selama satu jam sebagai bagian dari Operasi Jembatan London. Gambar, Ratu dengan Pangeran Philip pada tahun 2007

Banyak muffler telah membusuk setelah ditempatkan di menara gereja selama beberapa dekade, dan sekarang, menyusul permintaan agar gereja-gereja mematikan lonceng untuk berduka atas kematian Ratu, industri kerajinan kulit kecil Inggris dibanjiri pesanan.

Vicky Chapman, juru bicara Dewan Pusat Gereja Bell Ringers, mengatakan: “Kami telah menghabiskan banyak waktu dengan Rumah Tangga Kerajaan dan Istana Lambeth pada hari meninggalnya Raja, dan kami berharap itu tidak akan segera terjadi.

‘Menambahkan peredam membuat lonceng terdengar sedih, seperti dengungan – jadi mereka terdengar dang, dang, dang, bukan dong, dong, dong.

READ  Pembukaan kembali Polis Ltd membuat sekolah selancar terpengaruh

‘Ini untuk menghormati jasa raja dan untuk memperingati hidupnya.’

Philip Brad dari Big Wilfs Bell Muffles di dekat Bristol, yang telah memasok lebih dari 1.000 gereja, mengatakan: ‘Banyak pertanyaan yang masuk dan kami mendapatkan semakin banyak pesanan.

‘Muffles adalah produk khusus dan hanya dibuat oleh beberapa produsen kulit di Inggris.’

Simon Adams dari John Taylor Bell Foundry, pengecer muffle di Lafarge, mengatakan: ‘Penjualan bulan lalu dua kali lipat dari bulan sebelumnya.’

Pekerja kulit Inggris sedang mempersiapkan lebih banyak muffles untuk lonceng gereja dalam persiapan untuk pemakaman Ratu.

Pekerja kulit Inggris dimobilisasi dalam persiapan untuk waktu Ratu – untuk membuat lebih banyak suara untuk lonceng gereja

Peredam penuh yang mengurangi suara dua ketukan bel tepuk – bagian logam di dalam bel yang membuat suara – dicadangkan untuk kematian raja.

Lonceng terkadang berbunyi di tengah jalan untuk Memorial Sunday dan pemakaman.

Sebuah gereja dengan enam lonceng akan membutuhkan 12 peredam, masing-masing seharga 45.

Chris Woodcock, ahli telepon sipil Lincoln, berkata: ‘Kebanyakan gereja berusaha untuk mendapatkan cukup dari mereka.’

Keluarga Kerajaan memberikan penghormatan yang mendalam kepada Philip

Oleh Chris Hostings

Ratu dan keluarga kerajaan merayakan ulang tahun pertama kematian Duke of Edinburgh kemarin dan berbagi penghormatan yang menyentuh kepada penerima Hadiah Penyair.

The Patriarchs – An Elegy, disusun dan dibaca oleh Simon Armitage, dirilis di akun media sosial Royal dengan foto-foto kasar kehidupan Duke yang berusia 99 tahun.

Dirilis pada hari pemakaman Duke pada bulan April tahun lalu, Elia memberikan penghormatan atas pengabdiannya kepada Angkatan Laut Kerajaan: , / Mereka yang terlibat dalam pertempuran brilian, menyelesaikan kemenangan di laut / membakar kapal Dikoi dan torpedo samping.

Generasinya digambarkan sebagai ‘suami yang bertugas’, ‘kakek sejak lahir’ dan ‘penyihir okultisme terakhir yang hebat’. Ratu memilih untuk merayakan ulang tahun secara pribadi, tetapi itu adalah kewajiban alami bagi anggota keluarga lainnya.

Putri Anne menyambut peserta pameran di Royal Easter Show Sydney selama turnya ke Australia dan Papua Nugini.

Dia menyentuh dan membungkuk kepada ayahnya di kereta yang sama yang mengantar Duke ke pertunjukan pada tahun 1970.