POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pearson: Teknologi komunikasi baru seharusnya membantu kita hidup bersama dengan lebih baik

Konten artikel

Begitu banyak yang telah berubah dalam generasi COVID sehingga jutaan orang masih tidak yakin bagaimana melangkah maju. Politik, serikat pekerja, perawatan kesehatan, pendidikan, vitalitas komunitas – daftar hal-hal penting yang bermasalah sangat banyak.

Iklan 2

Konten artikel

Dan sekarang, hampir dalam semalam, saatnya menambahkan media sosial ke daftar terancam punah. Tindakan panik Twitter, atau hilangnya miliaran dolar di kerajaan (meta) Facebook, membuat banyak orang mempertanyakan kegunaan, atau bahkan kelangsungan hidup, raksasa teknologi semacam itu.

Konten artikel

Tidak seperti itu hanya 15 tahun yang lalu. Saat itu, fenomena digital “jejaring sosial” menjanjikan kemampuan untuk terhubung dengan siapa saja melalui komputer atau ponsel – dan itu berhasil. Jutaan orang mulai berbagi acara, ulang tahun, acara komunitas, kontak bisnis, dan informasi pribadi. Itu mewakili daftar kontak terbesar di dunia, dan semua orang masuk.

READ  General Atlantic mempekerjakan Durham untuk akuisisi teknologi sumber

Hal-hal mulai berubah pada tahun 2008, ketika iPhone pertama keluar, dan Twitter menggemparkan dunia. Kita semua tahu apa yang terjadi selanjutnya pesaing muncul, dan Facebook memperluas kemampuannya untuk menjual informasi pribadi kita kepada siapa pun yang akan membelinya. Hampir seketika, jejaring sosial menjadi media sosial. Berbagi sedikit hal sepele sebagian besar telah digantikan dengan bercanda tentang pendapat. Dalam semalam, jutaan jurnalis atau blogger palsu, pembuat tren yang optimis, dan calon selebritas digital telah menjadi.

Iklan 3

Konten artikel

Itu terburu-buru, dan tampaknya sistem seperti demokrasi atau kapitalisme akan segera mengalami revolusi. Itu terjadi, tetapi tidak seperti yang kita semua harapkan. Pendapat ada di mana-mana, tetapi mengorbankan kejelasan, konteks, dan, pada akhirnya, kebenaran. Tiba-tiba, individu dengan fitnah, kebohongan, dan kekeliruan—gerombolan dari mereka—memiliki platform, dan bersiap untuk menghancurkan apa pun yang tidak mereka sukai atau tidak setujui.

Itu menjadi salah satu tragedi terbesar dalam sejarah dengan penyebaran informasi yang salah. Orang-orang yang terhubung, berkolaborasi, atau hanya ingin mengiklankan bakat mereka terhanyut oleh kekuatan negatif yang tiba-tiba mengambil alih berbagai platform, didorong oleh algoritme, uang, dan kebencian. Generasi reformis sejati telah tersapu oleh suara-suara yang didedikasikan untuk kehancuran mereka.

Iklan 4

Konten artikel

Dalam putaran yang aneh, kebebasan berbicara telah digunakan untuk merongrong kebebasan berbicara. Rasa malu, emosi manusia yang paling menyengat, telah memasuki arena publik dan tidak pernah goyah dari cengkeramannya. Para juara keterbukaan melakukan yang terbaik untuk memperjuangkan cahaya yang lebih terang dari interaksi manusia, tetapi seiring berjalannya waktu hal itu dilihat sebagai perang tanpa perdamaian, bahkan bukan penyerahan bersyarat.

READ  Sebuah perusahaan teknologi telah mencoba mendefinisikan apa yang dibicarakan karyawan di tempat kerja. Tidak berjalan sesuai rencana.

Suara-suara paling sadis di seluruh dunia terkenal dan tidak perlu disebutkan di sini, tetapi ternyata pelaku sesungguhnya bukanlah pemasok kehancuran melainkan platform yang mereka gunakan untuk propaganda mereka. Jutaan orang yang menggunakan platform digital untuk melakukan diskusi yang sah dan terbuka perlahan-lahan kehilangan kesetiaan pada media tersebut dan menarik diri atau mencari alternatif. Karena semakin banyak publikasi menjadi sensasional dan dipertanyakan, kontributor setia menjadi kurang mempercayai media tersebut.

Iklan 5

Konten artikel

Harapan besar akan era baru keterbukaan dan transparansi sebagian besar berakhir dengan bencana, membuat kita semua bertanya-tanya apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Jika sejujurnya, kebanyakan dari kita kecanduan dengan satu atau lain cara pada platform yang akhir-akhir ini kita curigai. Kami ingin menyingkirkan mereka, tetapi kami tidak mau.

Kami mendapatkan pelajaran yang sulit: kebebasan berekspresi tidak hanya dapat dipromosikan, tetapi juga harus dilindungi. Berapa lama kita tahan membaca atau menonton postingan yang menipu kontributor yang bermaksud baik dan tidak merasa bersalah? Tetapi berbicara menentang viktimisasi seperti itu berarti menjadi target sendiri. Jadi, kita tetap diam karena takut atau tidak aman. Kita tidak bisa lagi berbicara dengan bebas.

Ternyata ada sesuatu yang bisa kita lakukan. Platform baru muncul yang mengakui kebutuhan untuk memoderasi konten, daripada praktik “apa saja” yang biasa kami lakukan.

Kami telah belajar lagi bahwa umat manusia tidak mampu mengatur dirinya sendiri tanpa suatu bentuk konteks dan akuntabilitas. Kami hampir mendiskreditkan kebebasan berekspresi, dan kegagalan ini dapat mengajari kami cara mengelola konten dengan lebih baik di tahun-tahun mendatang.

READ  Tech bernama CSCAA Scholar All-America Team

Kita membutuhkan teknologi komunikasi masa depan, tetapi hanya jika itu membantu kita hidup bersama dengan lebih baik.

Glenn Pearson adalah Wakil Direktur London Food Bank dan mantan anggota parlemen Liberal untuk Pusat London Utara. [email protected]

iklan

    Iklan 1

komentar

Postmedia berkomitmen untuk mempertahankan forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk membagikan pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di situs. Kami meminta agar komentar Anda tetap relevan dan penuh hormat. Kami telah mengaktifkan notifikasi email – Anda sekarang akan menerima email jika mendapat tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti, atau jika pengguna yang Anda ikuti. Kunjungi Pedoman Komunitas kami untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara menyesuaikan pengaturan email Anda.