POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

TAITRA Chairman James C. F. Huang (center) attends the opening of the Lithuanian pavilion at the Food Taipei trade show. CNA photo Dec. 22, 2021

Paviliun Lituania di Food Taipei Trade Fair muncul untuk pertama kalinya

TAIPEI, 22 Des (CNA) Sejumlah paviliun nasional menarik banyak perhatian di Pameran Makanan Internasional Taipei tahunan, Food Taipei, ketika secara resmi dibuka pada hari Rabu, menyoroti paviliun pertama di Lithuania.

Paviliun Lituania adalah salah satu dari 15 paviliun nasional di pameran dan berpartisipasi untuk pertama kalinya karena tumbuhnya persahabatan dan dukungan timbal balik antara kedua negara, menurut James CF Huang (黃志芳), presiden Dewan Pengembangan Perdagangan Luar Negeri Taiwan ( Taitra). .

Paviliun, yang menampung 25 perusahaan termasuk importir dan distributor produk Lituania, dibuka dengan pertunjukan tarian tradisional dan Huang mempersembahkan balok besar cokelat yang dihiasi dengan gambar Taiwan dan Lituania, hati, dan pohon Natal.

“Lithuania adalah teman baru kami di Eropa. Ini adalah negara yang sangat ramah yang dengan sepenuh hati mendukung Taiwan dan sejauh menyangkut Taitra, kami juga mengundang beberapa peserta ke paviliun Lituania,” kata Huang kepada CNA.

Huang mengacu pada negara Baltik yang mengizinkan Taiwan untuk membuka kantor perwakilan di Vilnius pada November dengan nama resminya “Taiwan”. Kantor perwakilan Taiwan di negara-negara Eropa lainnya biasanya menggunakan kata “Taipei” dalam nama resmi mereka.

Dia percaya bahwa orang Taiwan akan sangat ingin membeli produk Lituania untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka kepada negara tersebut, kata Huang, menambahkan bahwa Lituania dapat mengambil kesempatan untuk menawarkan produknya kepada masyarakat Taiwan.

Dua produk yang dipamerkan di paviliun Lituania adalah soba khusus yang direbus dan dimakan oleh orang Lituania dengan mentega dan mata air dengan kandungan mineral tinggi.

Ausra Andriuskaite, kepala komunitas Lithuania di Taiwan, mengatakan kepada CNA bahwa meskipun hanya ada sekitar 22 orang Lithuania di Taiwan, dia masih yakin bahwa produk makanan negara itu akan berhasil di pasar Taiwan karena konsumen memiliki preferensi yang sama.

READ  Pegawai negeri Indonesia akan bekerja dari Bali untuk meningkatkan ekonomi, tetapi para ahli meragukan dampaknya

“Orang Lituania dan Taiwan suka makan enak, makanan sehat dan makanan Lituania memang seperti itu,” kata Andriuskaite, yang menikah dengan orang Taiwan dan telah tinggal di Taiwan selama tujuh tahun.

“Orang Taiwan juga suka mencoba hal-hal baru dan mereka mendukung Lithuania, jadi mereka pasti ingin mencicipi produk makanan negara itu,” tambahnya.

Perdagangan bilateral antara Taiwan dan Lithuania berjumlah 155.692 juta dolar AS pada periode Januari-November, di mana $116,863 juta di antaranya ekspor dan $38,829 juta impor, menurut statistik Biro Perdagangan.

Paviliun nasional lain yang populer di Taiwan adalah Paviliun Indonesia, yang menampung 10 perusahaan makanan, makanan ringan, dan saus dari merek internasional dan UKM lokal.

Makanan ringan Indonesia populer di Taiwan di mana banyak produk tersedia di toko kelontong dan jaringan supermarket Asia Tenggara, kata analis bisnis Muhammed Fuad Hamzah dari Biro Ekonomi dan Perdagangan Indonesia di Taipei.

Taiwan mengimpor bahan makanan olahan Indonesia senilai $44,802 juta dari Januari hingga November, meningkat 11 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut Fouad.

Sementara itu, paviliun Somaliland menarik puluhan pengunjung yang ingin mencicipi makanan yang dimasak di negara itu, seperti bacon dan kue-kue yang disebut manis.

Perwakilan Somaliland di Taiwan, Mohamed Haji, mengatakan ini adalah pertama kalinya kantornya berpartisipasi dalam pameran dagang dan tujuan mereka adalah untuk berbagi budaya kuliner negara dengan orang Taiwan sebelum membawa delegasi yang lebih besar dari produsen dan distributor makanan tahun depan.

“Tahun depan kami berencana untuk memiliki kehadiran yang sangat besar dan mengundang perusahaan makanan dan restoran besar kami untuk menunjukkan lebih banyak tentang budaya Somaliland kepada orang-orang Taiwan,” katanya.

READ  Platform keuangan UKM yang berbasis di Jakarta KoinWorks mengakuisisi Seri C senilai $108 juta - TechCrunch

Makanan Taipei 2021, yang berlangsung dari 22-25 Desember, adalah salah satu pameran dagang terbesar yang berhubungan dengan makanan di Taiwan dan memamerkan produk dari 28 negara dan 478 perusahaan, tersebar di 1.120 stan di Pusat Pameran Internasional Nangang.

(oleh William Yen)

Barang Akhir / AW