POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paula Padusa mengalahkan Victoria Azarenka untuk memenangkan Indian Wells

Indian Wells, CA – Pada tanggal reguler bulan Maret, BNP Paribas Open telah menjadi batu loncatan bagi talenta besar dalam beberapa tahun terakhir.

Naomi Osaka memenangkan gelar pada 2018 dan kemudian memenangkan AS Terbuka dengan mengalahkan Serena Williams di final. Bianca Andreescu memenangkan gelar pada 2019 dan melakukan hal yang sama.

Waktu akan menceritakan tentang unggulan ke-27 Paula Padusa, yang memenangkan gelar pertamanya pada hari Minggu dengan kemenangan 7-6 (5), 2-6, 7-6 (2) atas Victoria Azarenka di final yang membutuhkan tiga. Upaya berjam-jam dan empat menit dan fleksibilitas dalam suhu mendekati 90 derajat.

Pada usia 23, Padusa lebih tua dari Osaka atau Andreescu ketika mereka mulai berlari di Indian Wells Tennis Park. Tapi dia pernah menjadi keajaiban remaja dan sekarang dia melakukan keadilan untuk bakatnya. Pada hari Senin, itu akan masuk ke 20 besar untuk pertama kalinya di tempat ke-13.

Padusa lahir di New York di mana orang tua Spanyolnya tinggal dan bekerja, tetapi segera keluarga itu kembali ke Spanyol di mana dia mulai bermain tenis.

Dia dikenal sejak awal sebagai seseorang dengan dorongan dan bakat seperti itu untuk menjadi pemain hebat Spanyol berikutnya setelah Arantxa Sánchez Vicario, Conchita Martinez dan Garbiñe Muguruza.

Dia memainkan turnamen satelit profesional pertamanya pada usia 14 tahun, memenangkan dua putaran Miami Terbuka sebagai pembalap liar pada usia 17 tahun pada tahun 2015 dan memenangkan gelar junior di Prancis Terbuka akhir tahun itu. Tapi dia berjuang dengan harapan dan tur, dan pergi melalui depresi total Itu membuatnya berjuang untuk bangun dari tempat tidur, apalagi berlatih untuk kompetisi.

Padusa mencari bantuan profesional, menemukan pelatih baru yang membantunya memperlengkapi kembali permainannya dan membangun kembali kepercayaan dirinya, dan pada Januari 2019, ia lolos ke turnamen Grand Slam pertamanya di Australia Terbuka.

READ  'Kebutuhan spiritual': Bobot budaya dari babak kualifikasi Montreal Canadiens | Montreal Kanada

Dia telah memilih untuk terbuka tentang masalah kesehatan mentalnya, merekam video pada tahun 2019 yang mencatat perjalanannya. Tetapi kenaikannya ke elit dimulai dengan sungguh-sungguh setelah tur pro ditangguhkan selama lima bulan karena pandemi coronavirus pada tahun 2020. Padusa mencapai putaran keempat Prancis Terbuka, yang ditunda dari musim semi hingga Oktober, setelah itu off-yang kuat. musim dia siap untuk melakukannya dengan baik Pada Australia Terbuka tahun ini hanya berakhir, seperti Azarenka, di karantina setelah penerbangan charter ke Melbourne.

Para pemain akhirnya kalah di babak pertama, tetapi Padusa melanjutkan untuk memiliki musim yang luar biasa: Dia memenangkan gelar WTA pertamanya di Beograd pada bulan Mei, kemudian diikuti dengan mencapai perempat final di Prancis Terbuka, putaran keempat Wimbledon. dan perempat final Olimpiade Tokyo.

Pada ketinggian 5 kaki 11, ia memiliki penampilan fisik dan kekuatan yang besar pada servisnya, pukulan depan dan belakang. Tapi dia juga seorang drive alami, mampu melakukan serangan balik dari sudut dan mengejar tembakan yang Ons Jabeur terampil mencoba melawan dia di semi-final hari Jumat.

Azarenka memberikan tantangan yang sama sekali berbeda. Sementara Jabeur mengandalkan putaran dan perubahan kecepatan yang tiba-tiba, Azarenka adalah pemain garis lurus yang paling berbahaya ketika dia dapat melakukan pukulan penuh saat kembali atau di lapangan dan menemukan sudut tajam dengan pukulan terbaiknya: pukulan balik. Ini juga sangat efektif di jaringan, di mana sebagian besar berkembang pada hari Minggu.

Sebelumnya peringkat No. 1, Azarenka tidak memiliki musim terbaiknya pada tahun 2021. Tapi itu yang paling berbahaya di lapangan keras, dan Indian Wells telah lama menjadi salah satu tempat memancing paling bahagia.

READ  Tur musim panas Wales di Argentina akan dibatalkan

Tidak ada turnamen besar di Belarus, kandang Azarenka. Tetapi bagian Amerika Serikat yang kering ini adalah wilayah yang juga terasa seperti rumah. Setelah dia meninggalkan kota kelahirannya di Minsk untuk mencari kesempatan pelatihan yang lebih baik, dia tinggal di Arizona saat remaja dan kemudian membeli sebuah rumah di Manhattan Beach, California, di daerah Los Angeles.

Dia memenangkan gelar tunggal di Indian Wells pada tahun 2012 dan 2016, tahun di mana dia tampaknya siap untuk kembali mendominasi permainan putri. Sebaliknya, dia hamil dengan putranya Leo dan meninggalkan tur selama sekitar satu tahun. Setelah kembali, dia terus-menerus tidak kompetitif dan tidak dapat meninggalkan California pada satu titik karena pertempuran hak asuh yang berlangsung lama dengan mantan pacar Billy McKeig.

Tapi dia masih menerima beberapa nada tinggi: di atas segalanya, dia berlari ke Final AS Terbuka tahun lalu. Dia masih salah satu striker bola paling murni dan striker terbaik dalam permainan wanita.

“Saya telah melihat Anda beberapa kali,” kata Padusa kepada Azarenka, 32, pada upacara pasca-pertandingan hari Minggu. “Saya ingat memberi tahu pelatih saya bahwa saya berharap bisa bermain seperti dia suatu hari nanti.”

“Terima kasih telah menginspirasi saya begitu banyak,” tambah Padusa. “Aku tidak akan berada di sini tanpamu.”

Pada hari Minggu, Azarenka nyaris menjadi juara tunggal putri tiga kali pertama Indian Wells. Setelah kehilangan set pertama dalam suhu mendekati 90 derajat, dia berbalik untuk memenangkan set kedua saat Padusa berjuang untuk mencapai konsistensi yang sama dari baseline.

Azarenka membangkitkan energi positif sepanjang pertandingan, mengangkat tinjunya dan bergerak dengan sengaja di antara poin. Meski Padusa sempat unggul 2-0 di set terakhir, Azarenka tak goyah. Ia bangkit untuk menyamakan kedudukan menjadi 2-2 dan kemudian mematahkan servis petenis Spanyol itu 4-4 untuk mendapatkan peluang servis pada pertandingan tersebut.

READ  Lando Norris dalam kebingungan ketenaran, dunia F1 yang menyeramkan di Twitter dan berjuang untuk menjaga kehidupan pribadinya tetap pribadi

Saat kedudukan 30-0, Azarenka hanya berjarak dua poin dari kemenangan tetapi setelah hampir tiga jam mengejar gelar, dia tersesat, melakukan pelanggaran non-kompulsif pada empat poin berikutnya untuk kehilangan servisnya dan membiarkan Padusa kembali mengejar. di 5-5.

Dia tidak menyia-nyiakan kesempatan, menangkap tiebreak yang diikuti dengan keunggulan cepat 3-0, mematahkan pukulan forehand untuk memperbesar keunggulan menjadi 4-1 dan kemudian menutup pertandingan pada poin pertamanya di turnamen dengan kemenangan forehand lainnya.

Itu adalah sentuhan terakhir pada kemenangan terbesar dalam karir Padusa, dan dia dengan cepat menjatuhkan raketnya, jatuh ke lapangan dan mulai menangis, tangannya menutupi wajahnya.

“Mimpi yang menjadi kenyataan,” katanya, berterima kasih kepada tim pendukung dan direktur turnamen Tommy Haas setelah kemenangan.

“Saya tahu itu adalah masa-masa yang sangat sulit, jadi saya menghargai semua yang telah Anda lakukan,” kata Padusa kepada Haas.

Sungguh versi yang tidak biasa dan menantang dari turnamen bergengsi ini, yang dibatalkan pada tahun 2020 karena pandemi dan ditunda hingga Oktober tahun ini. Tetapi sementara bintang wanita seperti Ashleigh Barty, Naomi Osaka dan Serena Williams tidak hadir dan jumlah penonton jauh lebih kecil dari biasanya, BNP Paribas Open 2021 diperoleh dengan susah payah untuk reputasi acara tersebut.

Jika semua berjalan sesuai rencana, dan tidak ada jaminan di era virus corona, Padusa akan mempertahankan gelar teratasnya hanya dalam waktu lima bulan. Edisi 2022 dijadwalkan untuk berjalan di jendela biasa dari 7-20 Maret.