POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Patroli Indonesia Tambah Berita Sengketa Perbatasan Setelah Menemukan Kapal di Laut China Selatan

Jakarta menghentikan lima kapal angkatan laut dengan bantuan patroli udara di Laut Neduna Utara menyusul ditemukannya kapal China dan Amerika di perairan internasional terdekat.

Angkatan Laut Indonesia telah meningkatkan patroli di sekitar Kepulauan Natuna di Laut China Selatan menyusul ditemukannya kapal-kapal China dan AS di dekat perairan internasional, meskipun kapal-kapal tersebut tidak menimbulkan gangguan, kata seorang pejabat angkatan laut.

Komandan Angkatan Laut Barat Angkatan Laut Indonesia Arshiad Abdullah mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa lima kapal angkatan laut membantu di Laut Neduna Utara untuk melindungi daerah tersebut.

“Posisi TNI AL di Laut Utara sangat ditentukan untuk melindungi kepentingan nasional di wilayah yurisdiksi Indonesia dan sesuai dengan hukum nasional dan hukum internasional, setiap pelanggaran di Laut Utara tidak dapat ditoleransi,” kata Arshad. .

Pada tahun 2017, Indonesia mengganti nama bagian utara Zona Ekonomi Khusus di Laut Cina Selatan menjadi Laut Utara, bagian dari retret terhadap aspirasi regional maritim Cina.

Arshiat mengatakan kapal angkatan laut AS dan China baru-baru ini terlihat di dekatnya tetapi mereka masih berada di perairan internasional.

Konflik selama seminggu meletus di Nettuna pada awal Januari tahun lalu ketika kapal Penjaga Pantai China dan kapal penangkap ikan yang menyertainya memasuki Laut Neduna Utara, dengan Indonesia mengirim pesawat tempur untuk memobilisasi nelayannya sendiri.

Menyusul kejadian itu, Presiden Indonesia Joko Widodo menyatakan, “Kami tidak akan berunding jika menyangkut wilayah negara kami.

Pada tahun 2016, sebuah kapal angkatan laut Indonesia menembaki kapal nelayan China yang dituduh melakukan penangkapan ikan ilegal di dekat Neduna, menyusul serangkaian bentrokan tahun itu.

Pada tahun yang sama, Indonesia memusnahkan 23 kapal penangkap ikan asing dari Malaysia dan Vietnam yang dituduh melakukan penangkapan ikan secara ilegal di perairan Indonesia.

READ  Sedikitnya tujuh orang tewas dalam kecelakaan kapal di Indonesia

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Budjiyastuti mengatakan perusahaannya telah menenggelamkan 10 kapal Malaysia dan 13 kapal Vietnam yang melakukan penangkapan ikan secara ilegal di perairan Indonesia.

Cina tidak mengklaim kepemilikan Kepulauan Nathuna, tetapi mengklaim hak penangkapan ikan di dekat “Sembilan Garis”, yang mencakup sebagian besar Laut Cina Selatan yang energik.

Klaim tersebut kontroversial oleh beberapa negara Asia Tenggara dan belum diakui secara internasional oleh Permanent Tribunal di Den Haag.