POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Berkembang: Rupiah Indonesia mencapai level terendah dua tahun karena mata uang Asia bersiap untuk kerugian mingguan karena kesengsaraan ekonomi

Pasar Berkembang: Rupiah Indonesia mencapai level terendah dua tahun karena mata uang Asia bersiap untuk kerugian mingguan karena kesengsaraan ekonomi

JAKARTA (Reuters): Sebagian besar mata uang Asia jatuh pada hari Jumat dan menuju kerugian mingguan karena data yang menunjukkan perlambatan ekonomi memicu aksi jual, dengan rupiah Indonesia mencapai level terendah dua tahun.

Sejumlah data AS pekan lalu termasuk pertumbuhan belanja konsumen yang lebih lemah dari perkiraan di bulan Mei dan belanja konsumen yang disesuaikan dengan inflasi yang berkontraksi.

“Secara keseluruhan, kekhawatiran yang berkembang tentang AS dan pertumbuhan global memberi tekanan pada mata uang Asia,” kata Alvin Tan, kepala strategi mata uang Asia di RBC Capital Markets.

Dolar yang kuat telah menjadi hambatan tambahan untuk unit Asia, naik 0,6% minggu ini. Baht Thailand adalah pecundang terbesar, kehilangan 0,7% dan akan turun 0,2% selama seminggu.

Rupee India, dengan kerugian mingguan 1% sejauh ini, akan menjadi kerugian terbesar di kawasan ini untuk minggu ini.

Mata uang diperdagangkan 0,2% lebih rendah dan mencapai rekor terendah baru di 79,115 per dolar pada hari Jumat.

Negara, yang sedang berjuang melawan inflasi yang tinggi karena kenaikan harga komoditas, telah mengenakan bea ekspor pada beberapa produk minyak bumi dengan pajak tak terduga dan kewajiban pada eksportir minyak untuk menjual setara dengan 50% dari apa yang mereka jual kepada pelanggan luar negeri ke pasar lokal. .

Namun, langkah tersebut diperkirakan hanya berdampak terbatas pada inflasi dan akan menjadi sumber pendapatan bagi pemerintah dalam jangka pendek, kata Gurang Somaya, seorang analis di Motilal Oswal.

Rupiah masih turun 0,2%. Awal tahun ini, Indonesia juga sempat menghentikan ekspor minyak sawit dan memberlakukan kewajiban pasar domestik pada pemasok dalam upaya untuk meredam kenaikan harga konsumen.

READ  Indonesia mempertimbangkan untuk memperpanjang pembatasan pergerakan saat kasus COVID-19 meningkat

Negara ini mencatat tingkat inflasi tahunan yang lebih tinggi dari perkiraan, tetapi inflasi inti, yang tidak termasuk beberapa harga yang dikendalikan pemerintah dan bergejolak, berada di bawah ekspektasi pasar.

Gubernur bank sentral mengatakan, karena inflasi inti tampaknya relatif rendah, Bank Indonesia (BI) tidak akan terburu-buru menaikkan suku bunga. Rupiah melemah 0,3%.

“Kami percaya bank sentral akan menaikkan suku bunga pada awal Agustus, meskipun jalur kenaikan BI kemungkinan tidak akan seagresif yang lain di kawasan ini,” kata analis ING.

Indonesia juga menurunkan perkiraan defisit fiskal tahun ini karena diharapkan mendapat keuntungan dari posisinya sebagai eksportir komoditas.

Terlepas dari kelemahan pasar yang lebih luas, won Korea Selatan membukukan kenaikan 0,1%, yang oleh RBC Tan dikaitkan dengan yen Jepang yang kuat, karena kedua mata uang cenderung berkorelasi, karena keduanya mengekspor komoditas serupa.

Data AS yang lemah juga menyeret turun imbal hasil negara dan imbal hasil Asia membalikkan pergerakan.

Hasil benchmark 10-tahun Singapura turun 6,5 basis poin menjadi 2,988%, sementara imbal hasil Indonesia turun 0,5 basis poin menjadi 7,244%.

Sebagian besar pasar saham Asia mengalami kerugian, dengan saham Indonesia turun 1,7% dan saham India turun 0,9%. Namun, saham Malaysia dan Thailand berhasil menguat masing-masing 0,5% dan 0,3%. – Reuters