POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pariwisata ASEAN: Panas dan Bermasalah

Gangguan dalam pergerakan global yang disebabkan oleh epidemi Kovit-19 semakin mempengaruhi sektor pariwisata ASEAN karena kawasan tersebut telah kehilangan 8,4% dari total PDB sejak penurunan tajam dalam kedatangan wisatawan.

Wilayah ini berisiko lebih jauh tertinggal dalam tujuan pembangunannya karena bencana cuaca buruk diperkirakan terjadi. Ketika ekonomi kawasan secara bertahap dibuka kembali untuk pariwisata, semakin perlu untuk memasukkan prakiraan iklim dan kebijakan lingkungan yang berani ke dalam kebijakan pariwisata.

Banyak negara ASEAN telah menaikkan tajam tingkat vaksinasi dan menurunkan pembatasan perjalanan, menciptakan kondisi yang memungkinkan pariwisata dibuka kembali dengan cepat untuk diperbarui. Meskipun epidemi merupakan tantangan jangka menengah yang sebagian akan teratasi setelah sebagian besar negara dibuka kembali, perubahan iklim adalah masalah jangka panjang yang menyebabkan berbagai masalah bagi industri.

Pariwisata merupakan salah satu industri yang dapat terkena dampak perubahan iklim. Banyak pantai dan terumbu karang ASEAN telah rusak parah akibat perubahan iklim, dengan erosi daratan hingga 150 meter dalam jarak 3 km dari pantai Guayaquil Vietnam dan peningkatan terumbu karang yang signifikan di Indonesia, Filipina, dan Thailand.

Perubahan iklim juga mempengaruhi warisan budaya. Situs Warisan Dunia UNESCO di Asia Tenggara diperkirakan paling rentan terhadap badai dan banjir di masa depan: risiko tanah longsor di Hoi An kuno di Vietnam, perubahan vegetasi dan erosi tanah di Taman Nasional Komodo di Indonesia. Teras sawah Cordilleras di Filipina.

Badai yang sering dan membawa bencana, peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir dan kekeringan juga dapat menciptakan arus perpindahan wisatawan. Wisatawan akan pergi ke tempat yang lebih aman kecuali daerah dengan cuaca yang tidak terduga dan berbahaya.

READ  Indonesia memperpanjang pembatasan COVID-19 pada media lokal Jawa

Biaya untuk menanggapi perubahan iklim, baik yang ditanggung oleh pemerintah daerah atau bisnis pariwisata, akan diimbangi dengan kenaikan biaya untuk tur, destinasi, dan visa turis, yang akan memungkinkan wisatawan memilih destinasi berbiaya rendah dengan kebijakan iklim yang lebih lemah.

Untuk Indonesia, salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim, studi terbaru menunjukkan bahwa setiap 1% kenaikan suhu dan kelembaban dikaitkan dengan penurunan masing-masing 1,37% dan 0,59% dalam jumlah wisatawan internasional.

Anggaran pemerintah untuk perbaikan dan pemeliharaan lokasi wisata yang terkena dampak perubahan iklim dan perubahan iklim dapat menyebabkan lingkaran setan penurunan pendapatan karena kehadiran pengunjung menurun.

Karena perubahan iklim merupakan masalah yang mempengaruhi semua negara ASEAN, tindakan bersama berdasarkan prinsip-prinsip umum diperlukan alih-alih inisiatif yang terfragmentasi oleh masing-masing negara anggota.

Meskipun epidemi ini akan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 7% di seluruh dunia pada tahun 2020, dengan penguncian besar-besaran di banyak negara, pengurangan ini tidak memenuhi tujuan Perjanjian Paris dan emisi telah kembali ke tingkat pra-epidemi.

Memerlukan strategi dan regulasi pariwisata daerah yang spesifik dan konkrit terkait perubahan iklim.

Rencana Strategi Pariwisata ASEAN 2016-2025, yang menekankan perlindungan lingkungan dan langkah-langkah adaptasi perubahan iklim dalam pengembangan pariwisata. Namun, ASEAN belum memiliki pedoman umum untuk perlindungan lingkungan dan adaptasi perubahan iklim untuk sektor pariwisata, dan masing-masing negara sangat tertinggal dalam mengambil tindakan pada energi terbarukan, pengurangan emisi dan pariwisata berkelanjutan.

Saat ini, ada beberapa proyek yang menyediakan struktur dan praktik khusus untuk pariwisata adaptasi perubahan iklim di dunia, yaitu Panduan Strategis Uni Eropa untuk Adaptasi Perubahan Iklim Tempat Wisata untuk Mediterania.

READ  Berkelana untuk Manfaat: Suropoyo Njlor Ngidul - Kamis, 9 Juni 2022 Melihat kota secara berbeda

Langkah-langkah adaptasi seperti mengakui dampak perubahan iklim dan mengelola dampaknya, mencegah atau meminimalkan paparan dan mematuhi sistem peringatan dini harus dipilih dan dievaluasi secara jelas dengan partisipasi pemangku kepentingan lokal.

Proses perencanaan strategis harus mendefinisikan dan menetapkan peran dan tanggung jawab kepada pemangku kepentingan. Selain itu, kawasan metropolitan seperti Bangkok dan Ho Chi Minh City, tujuan wisata paling populer di ASEAN, tidak boleh diabaikan dalam pengembangan pariwisata ramah iklim.

Panduan Bank Dunia bagi kota-kota untuk beradaptasi dengan perubahan iklim adalah bahwa kota-kota dapat merevisi rencana utama mereka untuk penggunaan lahan dan transportasi, sementara pada saat yang sama berinvestasi dalam infrastruktur untuk meningkatkan ketahanan terhadap perubahan iklim, seperti meningkatkan jaringan jalan di daerah padat penduduk.

Secara khusus, laporan tersebut menyoroti perlunya pengumpulan data yang akurat, yang merupakan salah satu tantangan yang dihadapi negara-negara berkembang dalam memantau, memverifikasi dan mengevaluasi efektivitas dan efisiensi upaya adaptasi perubahan iklim mereka.

Namun, di tingkat ASEAN tidak ada pedoman umum tentang adaptasi perubahan iklim regional dan investasi pengembangan pariwisata.

Dalam keadaan darurat saat ini, pedoman umum diperlukan untuk kawasan wisata ASEAN yang terkena dampak perubahan iklim.

ASEAN perlu dengan cepat mengembangkan pedoman regional yang konsisten tentang perlindungan lingkungan dan adaptasi perubahan iklim untuk industri pariwisatanya.

Kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan hilangnya tempat-tempat wisata ke ASEAN secara permanen karena naiknya air laut dan badai yang kuat.

Dr Nguyen Thu Giang adalah Dosen di Fakultas Ekonomi Internasional di Universitas Perdagangan Luar Negeri Vietnam. Dr Phi Minh Hong adalah Asisten Profesor di EM Normandie Business School, Metis Lab, Paris, Prancis. Artikel ini awalnya diterbitkan oleh ISEAS – Youssef Ishaq fulgram Komentar.

READ  MPR mengapresiasi pembangunan infrastruktur Aceh pascatsunami