POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin senior menyalahkan kelompok militan tersebut atas ledakan di Bali tahun 2002

Para pemimpin senior menyalahkan kelompok militan tersebut atas ledakan di Bali tahun 2002

AP/Berkas

Petugas polisi memeriksa reruntuhan klub malam yang hancur akibat ledakan di Denpasar, Bali, Indonesia pada 13 Oktober 2002.



CNN

Anggota senior Jama'ah IslamiaJaringan teroris Asia Tenggara bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut Bom BaliSebuah lembaga pemikir yang berbasis di Jakarta mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa mereka akan membubarkan kelompok tersebut.

Laporan Institute for Policy Analysis of Conflict (IPAC) mengkonfirmasi keaslian pernyataan video tanggal 30 Juni oleh 16 pemimpin Jemaah Islamiyah (JI) yang mengumumkan pembubaran jaringan militan tersebut.

Dalam pernyataan yang direkam dalam video dan dibagikan secara online, para pemimpin tersebut menegaskan kembali komitmen mereka terhadap pemerintah dan hukum Indonesia, dan mengatakan semua materi yang diajarkan di sekolah berasrama yang berafiliasi dengan JI akan sejalan dengan Islam ortodoks.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan apa konsekuensinya, namun para penandatangan laporan ini memiliki rasa hormat dan kredibilitas yang cukup di dalam organisasi untuk memastikan penerimaan secara luas,” kata Sidney Jones, yang menulis analisis awal IPAC.

Sebuah organisasi teroris yang terkait dengan al-Qaeda telah dituduh Orkestrasi Beberapa serangan paling mematikan di Indonesia, termasuk pemboman klub malam Bali tahun 2002, menewaskan lebih dari 200 orang.

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menolak mengomentari perkembangan tersebut, namun berencana untuk segera mengadakan konferensi pers.

Jones mengatakan keputusan untuk membubarkan organisasi tersebut mungkin didorong oleh beberapa faktor, termasuk pengaruh para intelektual di dalam JI yang tidak tertarik pada jihad dengan kekerasan dan analisis untung-untungan mengenai cara terbaik untuk melindungi aset besar kelompok tersebut. sekolah.

Keterlibatan intensif dengan petugas anti-terorisme juga berperan, kata laporan itu.

READ  KPK tanggapi kritik publik terhadap pejabat kaya Kementerian Keuangan

Terlepas dari pengaruh tokoh-tokoh yang terlibat, IPAC mencatat bahwa ada sejarah perpecahan dalam kelompok tersebut, dan perpecahan tersebut mungkin akan muncul di masa depan, meskipun mungkin tidak dalam waktu dekat.

“Untuk saat ini, kemungkinan besar dampaknya adalah tumbuhnya sekolah-sekolah yang berafiliasi dengan JI dan keterlibatan yang lebih besar dalam kehidupan publik dari orang-orang yang menandatangani pernyataan 30 Juni,” kata IPAC. “Kita harus melihat apa yang terjadi pada anggota yang tersisa.”

Same Bakhti, pakar terorisme di Pusat Studi Ekstremisme dan Deradikalisasi yang berbasis di Jakarta, mengatakan dia ragu faksi-faksi sempalan kelompok tersebut akan mengikuti jejak para pendahulunya.

Kelompok-kelompok ini bisa menjadi ancaman karena mereka merasa harus “melakukan kekerasan”, meski ia tidak yakin hal itu akan terjadi dalam waktu dekat.

“Perpecahan benar-benar terjadi di tempat yang rentan ini,” kata dia.