POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pemimpin negara-negara Selatan menuntut diakhirinya “penjarahan sistem internasional” |  Berita

Para pemimpin negara-negara Selatan menuntut diakhirinya “penjarahan sistem internasional” | Berita

KTT G77+Tiongkok diadakan di tengah meningkatnya rasa frustrasi terhadap tatanan global yang dipimpin Barat karena meningkatnya perbedaan pendapat mengenai perang Rusia di Ukraina, perjuangan melawan perubahan iklim, dan tatanan ekonomi global.

Pemimpin Kuba mengatakan negara-negara Selatan harus “mengubah aturan main” dalam sistem internasional setelah berabad-abad didominasi oleh negara-negara Barat yang kaya dan mengutamakan kepentingan mereka sendiri.

Presiden Miguel Díaz-Canel mengatakan negara-negara berkembang adalah korban utama dari “krisis multidimensi” di dunia saat ini, mulai dari “perdagangan yang tidak setara secara sewenang-wenang” hingga perubahan iklim yang menghancurkan.

“Setelah sekian lama Korea Utara mengatur dunia berdasarkan kepentingannya, kini terserah pada Korea Selatan untuk mengubah aturan mainnya,” kata Diaz-Canel pada pembukaan KTT G77-Tiongkok di Havana.

Negara-negara berkembang mewakili 80% populasi dunia. Pertemuan tersebut terjadi di tengah meningkatnya rasa frustrasi terhadap tatanan global yang dipimpin Barat karena meningkatnya perbedaan pendapat mengenai perang Rusia di Ukraina, perjuangan melawan perubahan iklim, dan sistem ekonomi global.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres bergabung dengan 30 kepala negara dan pemerintahan dari Afrika, Asia dan Amerika Latin dalam pertemuan dua hari tersebut.

Pada pembukaan pertemuan pada hari Jumat, Guterres menyerukan dunia yang “lebih representatif dan responsif terhadap kebutuhan negara-negara berkembang,” dan menekankan bahwa negara-negara “terjebak dalam pusaran krisis global.”

Ia menambahkan bahwa meskipun banyak negara G77 telah membantu mengentaskan jutaan orang dari kemiskinan, mereka masih menghadapi kelaparan, inflasi, bencana iklim dan utang, serta belum menerima bantuan yang cukup.

“Kesimpulannya jelas: dunia sedang mengecewakan negara-negara berkembang,” kata Guterres dalam bahasa Spanyol.

Blok ini didirikan oleh 77 negara dari Dunia Selatan pada tahun 1964 untuk “mengklarifikasi dan memajukan kepentingan ekonomi kolektif mereka dan meningkatkan daya tawar bersama,” menurut situs web kelompok tersebut.

READ  Venezuela menjadi negara modern pertama yang kehilangan semua gletsernya » Explorersweb

Para pemimpin Amerika Latin seperti Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva, Presiden Venezuela Nicolas Maduro, Presiden Kolombia Gustavo Petro, dan Alberto Fernandez dari Argentina akan berpartisipasi dalam KTT tersebut, bersama dengan pemimpin Palestina Mahmoud Abbas, Presiden Angola João Lourenco, dan Presiden Mozambik Filipe Nyusi .

Sistem internasional yang “tidak adil”.

Tiongkok diwakili oleh pejabat senior Partai Komunis Li Xi, yang mengatakan negaranya “akan selalu menjadikan kerja sama Selatan-Selatan sebagai prioritas” dalam berurusan dengan dunia luar.

Fernandez mengatakan bahwa pandemi virus corona mewakili perubahan bersejarah dengan “mengekspos ketidaksetaraan” dalam akses negara terhadap vaksin, dan mencatat bahwa “90 persen vaksin berada di tangan 10 negara.”

Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez mengatakan kepada wartawan sebelumnya bahwa pertemuan tersebut harus diakhiri pada hari Sabtu dengan sebuah pernyataan yang menegaskan “hak atas pembangunan dalam sistem internasional yang eksklusif, tidak adil, tidak adil dan menjarah.”

Dia menambahkan bahwa rancangan pernyataan akhir tersebut menekankan banyaknya hambatan yang dihadapi negara-negara berkembang, dan mencakup “seruan untuk pembentukan tatanan ekonomi global yang baru.”

KTT tersebut akan diadakan beberapa hari sebelum Majelis Umum PBB di New York City.

“Suara G77 dan Tiongkok akan selalu penting di PBB,” kata Guterres. “Dan saya mengandalkan kelompok Anda, yang telah lama memperjuangkan pluralisme, untuk maju, menggunakan kekuatan Anda, berjuang dan membela sistem yang berakar pada kesetaraan; sistem yang siap membalikkan ketidakadilan dan pengabaian yang sudah berabad-abad lamanya.