POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

KTT khusus PBB, protes, dan pembicaraan selama seminggu mempertajam isu bahan bakar fosil dan pemanasan global

KTT khusus PBB, protes, dan pembicaraan selama seminggu mempertajam isu bahan bakar fosil dan pemanasan global

Situasi panas akan berdampak pada bahan bakar fosil, Amerika Serikat, dan Presiden Joe Biden.

Ketika musim panas yang memecahkan rekor dan mematikan ini akan segera berakhir, PBB dan kota yang menjadi tuan rumahnya memusatkan perhatian pada perubahan iklim dan pembakaran batu bara, minyak, dan gas alam yang diakibatkannya.

Ini menampilkan pertemuan puncak khusus PBB dan satu minggu protes serta acara yang diisi dengan pembicaraan yang menampilkan para pemimpin di bidang bisnis, kesehatan, politik dan seni. Bahkan Pangeran Kerajaan – William – mulai berpartisipasi dalam acara tersebut.

Pekan Iklim tahunan, yang bertepatan dengan Majelis Umum PBB, dimulai pada hari Minggu dengan puluhan ribu orang diperkirakan akan mengambil bagian dalam “Pawai untuk Mengakhiri Bahan Bakar Fosil” di Manhattan, salah satu dari ratusan protes di seluruh dunia.

Minggu ini “adalah awal dari tekanan luar biasa yang kita semua ikuti,” kata Jan Su, penyelenggara pawai dan direktur keadilan energi di Pusat Keanekaragaman Hayati. “Hal ini datang dari atas ke bawah, dari pimpinan PBB, dan sekarang datang dari bawah ke atas dalam lebih dari 400 aksi yang didistribusikan ke seluruh dunia.”

Lihat juga: Resmi: Ini adalah musim panas terpanas yang pernah tercatat

Sebagian besar tekanan datang dari Sekretaris Jenderal António Guterres, yang mengadakan KTT Ambisi Perubahan Iklim pada hari Rabu yang memiliki perbedaan khusus: Hanya para pemimpin negara-negara yang mengajukan tindakan baru dan bermakna yang akan diizinkan untuk berbicara. PBB belum menentukan siapa yang akan mendapat kesempatan ini.

Gedung Putih mengatakan Biden tidak akan menjadi orang yang berbicara di PBB pada hari Selasa. Bukan para pemimpin Tiongkok, Inggris, Rusia, atau Perancis – yang semuanya merupakan pemain utama dalam pengembangan dan penggunaan bahan bakar fosil – yang tidak akan berada di New York.

READ  Pameran ini mempromosikan hubungan perdagangan antara Tiongkok dan ASEAN

Guterres telah berulang kali mengkritik bahan bakar fosil, dan menggambarkannya sebagai bahan bakar yang “tidak sesuai dengan kelangsungan hidup manusia.” Ia dan laporan ilmiah yang dikeluarkan oleh PBB telah menegaskan bahwa satu-satunya cara untuk membatasi pemanasan global dan mencapai tujuan internasional adalah dengan “menghilangkan” bahan bakar fosil.

“Penghentian bertahap” adalah sebuah istilah yang para pemimpin dunia menolak untuk mendukungnya dalam perundingan iklim dan pertemuan negara-negara ekonomi besar sebelumnya, dan memilih menggunakan eufemisme seperti “penghapusan” batu bara tanpa henti, yang memungkinkan fosil digunakan jika diperlukan. emisi entah bagaimana ditangkap. dan disimpan.

Ketua perundingan iklim internasional mendatang di Dubai adalah seorang eksekutif perminyakan dari Uni Emirat Arab yang akan berbicara pada pertemuan puncak hari Rabu, meskipun peran gandanya telah membuat marah para aktivis dan beberapa ilmuwan.

“Ini benar-benar momen soft power yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika Sekretaris Jenderal PBB menyoroti bahan bakar fosil dan memaksa para kepala negara untuk merespons,” kata Su. “Entah jawabannya ya atau tidak, setidaknya hal ini memaksa mereka untuk menjawab apakah Anda akan berkomitmen untuk tidak mengembangkan bahan bakar fosil baru sejalan dengan ilmu pengetahuan iklim?”

Namun para pemimpin PBB hanya mempunyai sedikit kekuasaan, kata Bill Hare, CEO Climate Analytics dan ilmuwan iklim.

“Mereka bisa bicara. Mereka bisa membujuk. Dari waktu ke waktu mereka bisa mengkritik secara konstruktif, dan itu semua adalah alat yang dia miliki. Sekjen PBB punya otoritas moral dan dia menggunakannya.”

Guterres “dapat mempermalukan para pemimpin yang menunjukkan tindakan menyedihkan dalam aksi iklim,” kata Mohammed Addo, direktur Power Shift Africa, yang telah lama mengamati diplomasi iklim. “Kita telah mencapai titik di mana kita tidak mampu lagi melakukan diplomasi yang rumit.”

READ  “Investasi yang mengubah permainan”: Biden tentang koridor ekonomi antara India, Timur Tengah, dan Eropa | berita Dunia

Selwyn Hart mengatakan bahwa Guterres akan meminta negara-negara untuk mempercepat upaya mereka dalam menghilangkan energi berbasis karbon, dengan negara-negara terkaya yang mampu melakukan hal tersebut terlebih dahulu dan paling cepat, dan memberikan bantuan keuangan kepada negara-negara miskin yang tidak mampu. Penasihat Khusus Aksi Iklim.

“Kita tahu bahwa penggunaan bahan bakar fosil adalah penyebab utama krisis iklim, batu bara, minyak dan gas,” kata Hart, Jumat. “Kita perlu mempercepat transisi global dari bahan bakar fosil. Namun transisi ini harus dilakukan secara adil dan merata.”

Namun 20 negara terkaya yang berjanji untuk mengurangi emisi karbon “sekarang mengeluarkan izin minyak dan gas baru pada saat (Badan Energi Internasional dan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim) dengan jelas menyatakan bahwa hal ini tidak konsisten dengan Target Perjanjian Paris sebesar 1,5,” kata Hart.°C (2.7°F).

LIHAT JUGA: Bagaimana kelompok konservatif memandang transisi energi yang berfokus pada iklim yang mencakup gas dan nuklir

Namun, percepatan pencapaian emisi karbon nol memerlukan perubahan lanskap energi yang cepat dan besar-besaran yang “dapat menimbulkan kerusakan serius pada perekonomian,” seperti yang dikatakan oleh Presiden Aliansi Energi AS Thomas Pyle bulan lalu.

Aktivis lingkungan menghitung bahwa lima negara kaya di Nordik – Amerika Serikat, Kanada, Australia, Norwegia, dan Inggris – yang sedang membicarakan pengurangan emisi bertanggung jawab atas lebih dari separuh rencana perluasan eksplorasi minyak dan gas hingga tahun 2050. Sepertiganya.

Jadi para aktivis dan pengunjuk rasa pada rapat umum hari Minggu mengatakan bahwa mereka mengarahkan rasa frustrasi mereka – dan tekanan mereka – pada Biden dan Amerika.

Namun, Biden telah berulang kali memuji rancangan undang-undang pengurangan inflasi tahun lalu, yang mencakup $375 miliar untuk melawan perubahan iklim, sebagian besar untuk panel surya, efisiensi energi, pengendalian polusi udara, dan peralatan pengurang emisi untuk pembangkit listrik tenaga batu bara dan gas.

READ  Vietnam memprotes larangan sepihak China atas penangkapan ikan di Laut Timur

“Mereka ingin terlihat sebagai orang baik, namun kenyataannya mereka tidak punya banyak dukungan,” kata Brandon Wu, direktur kebijakan di ActionAid USA. Dia menunjuk pada rencana pengeboran baru dan mengatakan bahwa Amerika Serikat telah gagal memenuhi janjinya mengenai bantuan keuangan berbasis iklim kepada negara-negara miskin dan tidak meningkatkan janji keuangannya seperti negara-negara lain.

“Berapa besar kehancuran yang harus dialami planet ini agar para pemimpin dunia dapat mengambil tindakan?” kata Sue. “Kami ingin Presiden Biden dan produsen gas minyak besar lainnya menghentikan penggunaan bahan bakar fosil.”